Membaca cerita Mbak Ary Yogeswary di blognya yang diberi nama Black Cat Wanders, merasa kok hati kayak teriris pisau dan seakan saya sendiri yang mengalami. Padahal saya masih lajang. Nggak kebayang gimana rasanya jadi perempuan yang sudah berkeluarga dan benar – benar mengalami hal yang sama seperti apa yang dialami oleh Mbak Ary tersebut.

Oh Tuhan, tolong jauhkan aku dan suamiku kelak dari para perempuan pemangsa yang nggak tahu diri itu!

Nggak kebayang gimana rasanya, memiliki suami yang ternyata juga dimiliki oleh perempuan lain. Belum lagi, umur pernikahan yang sudah terjalin tidak seumur jagung atau tidak dalam tenor yang pendek. Bagaimana rasanya jika suami yang selama ini dicintai dan selalu dibanggakan ternyata juga dicintai dan dibanggakan oleh perempuan lain. Ya, dibanggakan oleh para perempuan “Hello Kitty” atau “Perempuan Kunti”. Ah apapun itu istilahnya, rasanya tidak akan pernah puas memaki dan mencaci para perempuan yang tidak memiliki hati tersebut.

Cerita yang dibagikan oleh Mbak Ary Yogeswary dalam blog nya yaitu cerita tentang seorang perempuan yang berhasil mencuri suaminya. Oh Tuhan, ketika mengetik tulisan ini, rasanya ingin sekali bertemu dengan perempuan pencuri itu. Mau nanya “Hatinya masih kecantol di tubuh nggak sih?” atau “masih punya harga diri Mbak?”.

Teruntuk Mbak Ary, sabar ya Mbak. Perbuatan jahat pasti akan dibalas jahat juga. Tugas Mbak sekarang hanya berdoa dan terus berdoa supaya karma akan segera bergerak menghampiri para perusak kebahagiaan itu. Memang sih kalo jodoh nggak kemana, tapi please deh, cara merebutnya bisa nggak sih dengan cara yang benar atau dengan cara yang setidaknya tidak saling menyakiti.

Teruntuk perempuan di luar sana yang sekiranya sedang menjalin hubungan dengan suami orang, tolong hentikan sekarang juga ya. Kita sesama perempuan loh, masak mau menyakiti sesama kaum kita sih! Masih banyak kok para lelaki single di luar sana yang siap menerima kalian apa adanya. Masih banyak kok para lelaki single di luar sana yang akan menyambut kalian dan menjadikan kalian bidadari dunianya. So, sadar dong Mbak, merebut itu nggak benar. Merebut itu nyakitin loh. Banyangin kalo hal itu terjadi dengan diri kita sendiri. Nggak kebayang kan gimana sakitnya!

So please, para perempuan “Hello Kitty” di luar sana, stop what your doing now. Lakukanlah hal yang bersifat positif dan tidak rendahan ya. Kita sesama perempuan seharusnya saling menjaga bukan malah saling menghancurkan.

Untuk yang belum tahu mengenai tulisan Mbak Ary di blognya, berikut merupakan isi blog tersebut. Hati – hati bacanya, rasanya hati kayak teriris pisau karatan, sakitnya kebangetan.

Halo Mbak yang memacari suami saya. Nggak risih gitu Mbak?

Santai Mbak, saya nggak berusaha nge-judge Mbak kok, apalagi merebut kembali mantan suami saya. Dia boleh buat Mbak kok, saya rela. Saya menulis ini buat Mbak-mbak yang lain yang sedang atau berpikiran untuk memacari pasangan orang. Selingkuh itu mahal lho.

Buat saya yang diselingkuhi, kisah asmara kalian membuat saya rugi:

1588 hari bersamanya. Ini jumlah hari saya bersama mantan suami, dari kami pertama bertemu sampai saat saya pergi dari rumah.

216 weekend bersama anak – anaknya. Ini kurang lebih jumlah weekend plus hari libur yang kami habiskan bersama anak – anaknya.

5 hari ulang tahun, 4 hari natal, 5 hari Ayah, 3 Thanksgiving.

Sekian banyak mainan, buku cerita, baju, tiket nonton/game, bentuk – bentuk hadiah atau hiburan lainnya untuk dia dan anak – anaknya.

Sekian banyak amarah, kesedihan, frustasi, tangisan yang saya alami, serta yang dia alami dan berusaha saya bantu tanggung.

Karis saya, karena saya berhenti kerja demi persiapan pindah untuk bersamanya.

Keluarga dan teman – teman saya, yang juga harus saya tinggalkan.

Umur saya,yang jelas nggak bertambah muda.

Pasangan saya adalah investasi saya untuk masa depan yang saya rawat dengan baik dan benar, dan Mbak dengan sukses menjebolnya. Bangga Mbak?

Iya, Mbak tahunya dari mantan suami saya bahwa saya tidak cinta lagi sama dia, bahwa hubungan kami sudah tidak terselamatkan, bahwa kami akan bercerai. Mbak jelas nggak tahu kalau:

Saat kalian bertemu saya yang membelikan tiket pergi ke kota Mbak, karena saya takut dia sebagai orang asing ditipu di Negara orang

Saya sibuk dag dig dug berharap dia baik – baik saja karena jarang dengar kabar dari dia saat seminggu dia di kota Mbak, alasannya sih nggak dapat sinyal.

Keluarga saya yang walaupun nggak mengerti kenapa dia pulang kampung tanpa saya tetap menyambutnya dengan hangat.

Saya mengirimkan bunga ke makam ibunya untuk Hari Ibu plus bunga untuk ibu – ibu anak – anaknya, saat dia asyik masyuk dengan Mbak di Negara asal saya.

Sebelum dia pergi untuk liburan (baca: selingkuh) dan sampai saya minta cerai, saya masih tinggal serumah dengannya, masih menjalankan hubungan suami istri normal; walaupun dia bilang ke Mbak saya hanya datang untuk minta ‘jatah’.

Setelah kalian ‘berteman’ di Facebook (yang saya nggak tahu), saya masih: membawa dia kencan ke resto cihui untuk merayakan hari jadi kami, menyiapkan kukis ulang tahun untuknya, sampai membelikan hadiah Hari Ayah untuk dia dan anaknya plus dinner seru lengkap dengan penari Samba. Yang Hari Ayah ekstra special karena 3 hari sebelumnya saya menemukan bukti perselingkuhan kalian.

Kebayang nggak Mbak jadi saya? Kebayang nggak saya menemukan “Baby I miss you” di Facebook dia? Kebayang nggak saya membaca “I love your son” dari Mbak? Saya loh Mbak yang disitu bersama dia, yang mengeloni anak – anaknya, dan Mbak nggak ada angin nggak hujan bisa dengan entengnya bilang ‘Love your son’? Kebayang nggak saya yang mati – matian minta dia melepas Mbak, berusaha mengingatkan soal anak – anaknya? Kebayang nggak anak – anaknya yang bingung karena ibu tirinya mendadak hilang, dan tiba – tiba ada yang baru dijejalkan ke mereka? Ini hasil selingkuhan Mbak. Ini keluarga yang hancur karena pilihan Mbak. Puas, Mbak?

Iya sih setelahnya Mbak minta maaf ke saya, tapi kok Mbak nggak mikir sih saat Mbak belum ketahuan? Buat apa sih memangnya, Mbak? Nggak malu gitu? Jangan pakai alasan Mbak masih kecil, Mbak ditipu mantan suami saya dan sebagainya. Sebagai penulis tulisan saya bisa dibaca publik, Mbak bahkan nggak perlu repot stalking saya untuk tahu siapa saya.

Kalaupun nggak ada info tentang saya, Mbak bisa dong berpikir dari pihak perempuan, bagaimana rasanya kalau terjadi pada Mbak. Bedanya saya dengan Mbak adalah, saat ketahuan Mbak berujar: “Kenapa dia bisa tahu tentang saya?”, kalau saya akan berujar: “Kok dia bisa baru tahu tentang saya?”. Ketahuan kan mana yang lebih superior?

Dan ini adalah sesuatu yang akan dibawa sampai seterusnya lho Mbak: cap perusak rumah tangga orang, cap perempuan rendahan. Orang – orang yang tahu cerita aslinya akan melihat Mbak dengan rendah, dan ini termasuk keluarga dan teman dekatnya. Yang nggak tahu tapi kepo dan berhasil menemukan blog saya bisa membaca artikel – artikel mengenai perceraian saya yang saya tulis sebagai bentuk terapi.

Dan seringkali ya Mbak, nggak penting siapa yang benar, yang penting siapa yang berbuat skandal. Walau Mbak selingkuh atas nama cinta, tetap saja selingkuh dan lidah akan bergoyang. Nggak selingkuh pun kita wanita perlu menjadi benar – benar super untuk mengalahkan bayangan si mantan pacar / istri, apalagi selingkuh.

Buat [para] Mbak yang sudah terlanjur didalamnya, tulisan ini mungkin percuma. Tapi buat Mbak-mbak yang lain yang berniat, dipikir lagi deh. Apa iya menghancurkan perasaan wanita lain (dan sebuah keluarga) itu seharga cinta tersebut? Kalau benar cinta kan nggak kemana, dan bisa menunggu sampai si dia benar – benar single (putus/cerai dari pasangannya). Apalagi yang pasangannya track recordnya doyan selingkuh.

Rugi kan, sudah dosa karena berbohong dan melukai perasaan orang lain, seumur hidup dicap perempuan nggak bener, eh hubungannya nggak bertahan juga. Menuntut kepastian demi harga diri kalian itu jauh lebih baik loh, Mbak – mbak sekalian.

Kata orang urusan begini jangan diumbar, tapi buat saya ini penting. Biasanya kita hanya tahu “Si A dan Si B bercerai karena Si A selingkuh,” tapi ada yang tahu detail yang terjadi saat itu.

Ini yang sebenarnya terjadi saat anda memutuskan selingkuh. Akan ada orang – orang yang hanya membaca berita ini sebagai skandal sensasional, tapi akan ada, dan ini target saya sebenarnya, orang – orang yang membaca ini dan bisa mengerti mengapa selingkuh itu salah. Orang – orang ini akan mengedepankan harga diri mereka dan bilang ‘tidak’ pada tawaran selingkuh, baik pria maupun wanita, dan akan mengingatkan anak – anak mereka untuk tidak berselingkuh, terutama anak gadis. Kenapa? Karena kita perempuan yang paling terlihat jelek saat berselingkuh.

Balik lagi ke Mbak tersayang, selamat dan semoga hidup Mbak bahagia. Terlepas dari semua kepahitan saya, saya membuang seorang suami yang tidak setia dan hidup single dengan ceria. Walau di Negara orang, saya mampu mencapai kebebasan finansial (baca: hidup kere tapi asyik) sambil menikmati lirikan – lirikan dari para pria tampan disini.

Bisa kok meraih kebahagiaan tanpa bantuan orang lain, dan jelas tanpa merebut kebahagiaan orang lain. Sukses ya Mbak, perjuanganmu masih panjang dan berat. Berjuanglah!!

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya