Buat kamu yang ingin menikah dalam adat tradisional Jawa atau Sunda, prosesi siraman merupakan salah satu tradisi yang kerap sebelum hari-H pernikahan. Baik calon pengantin wanita maupun pria, umumnya kedua calon mempelai sepakat adakan siraman. Banyak yang berpikir kalau tradisi siraman di mana-mana itu sama ritualnya. Padahal, prosesi siraman adat di Indonesia itu ada sedikit perbedaannya, lo.

Siraman pun dilakukan untuk memandikan calon mempelai agar kembali bersih dan suci. Nah, buat yang belum tahu, simak dulu yuk bedanya tradisi siraman adat Jawa dan Sunda dalam ulasan berikut ini.

1. Tahap awal prosesi siraman dalam adat Jawa yaitu sungkeman untuk meminta izin menempuh hidup baru

sungkeman via www.tribunnews.com

Advertisement

Prosesi siraman dalam adat Jawa dimulai dengan sungkeman. Pada tahap ini, calon pengantin memita izin akan memulai hidup baru bersama pasangan hidup yang telah dipilih. Maka tak heran kalau baru momen sungkeman saja nuansa haru sangat kental terasa.

2. Sementara adat Sunda dimulai dengan ngengcangkeun aisan, yakni ibu calon mempelai akan lepaskan gendongan saat menuju ke tempat siraman

menuju tempat siraman via www.brilio.net

Sementara siraman dalam adat Sunda dimulai dengan ngengcangkeun aisan. Ibu calon mempelai akan melepaskan kain gendong saat menuju tempat siraman bersama sang ayah sambil membawa lilin. Jika sungkeman dalam adat Jawa untuk meminta restu izin menikah, ngengcangkeun aisan memiliki makna bahwa orangtua mempelai sebentar lagi akan menyelesaikan tanggung jawabnya.

3. Tahap selanjutnya dalam adat Jawa yaitu prosesi inti siraman dimulai. Calon mempelai disiram pakai air yang diambil dari 7 sumber

siraman adat Jawa (Dok: Arum Ndalu Sanggar Rias Pengantin) via www.bridestory.com

Setelah sungkeman, prosesi siraman dalam adat Jawa selanjutnya diisi dengan calon pengangtin disiram dengan air dari tujuh sumber. Tak lupa, air siraman tersebut juga telah ditaburi kembang setaman. Nah yang menyiramnya pun nggak sembarang orang lo. Pertama-tama jumlahnya harus ganjil dan dimulai secara berurut, mulai dari ayah, ibu, dan orang-orang yang dituakan (semisal mbah/eyang, bude), dan yang menyiram terakhir yaitu juru riasnya.

Advertisement

Setelah itu, calon mempelai akan digendong ayahanda menuju kamar mempelai untuk melakukan prosesi ngerik. Nah, akan ada juru rias yang siap membersihkan rambut-rambut halus si calon mempelai.

4. Sebelum tahap inti siraman dilakukan, dalam adat sunda masih ada ritual yang harus dilakukan, yaitu dipangkon

membasuh kaki orangtua (Dok. Isni & Vicko – Ilham Tawakal Photographer, Robby Suharlim) via www.weddingku.com

Sebelum memulai tahap inti siraman, dalam adat sunda masih ada ritual lain yang harus dilakukan yaitu dipangkon. Maksudnya adalah orangtua mempelai akan memangku calon pengantin, lalu kaki mereka akan dibasuh oleh calon mempelai. Selanjutnya, ada prosesi calon mempelai disemprotkan parfum yang bertujuan bagi si calon mempelai senantiasa mengharumkan nama keluarga. Tak berhenti disitu, calon mempelai juga harus melewati tujuh lembar kain. Prosesi ini bermakna kalau calon mempelai diharapkan selalu bersabar, memiliki tubuh yang sehat, pribadi yang tabah, beriman, bertaqwa, dan istiqamah.

Setelah itu prosesi inti siraman dilakukan. Seperti di adat Jawa, dalam adat Sunda prosesi siraman dilakukan pakai air yang telah dimasukkan kembang setaman.

5. Air siraman pada umumnya tidak hanya untuk menyiram badan, tapi juga untuk kumur-kumur dan lainnya

siraman adat Jawa via www.instagram.com

Air siraman sebenarnya tidak hanya untuk menyiram badan calon mempelai. Melainkan juga untuk kumur-kumur, bersihkan wajah, telinga, leher, kaki dan tangan sebanyak 3 kali. Dan yang terpenting yaitu prosesi ini berakhir dengan ditandai juru rias yang mengatakan “sudah berakhir masa remajanya” sambil pecahkan kendi di depan calon mempelai, dilihat oleh orangtua dan para kerabat.

Prosesi siraman dalam tiap daerah memang beda-beda. Walau begitu, maknanya tetap sama yaitu untuk memandikan diri calon mempelai agar kembali bersih dan suci. Tak lupa, siraman juga menjadi momen bagi sang anak meminta izin kepada orangtua. Pun sebaliknya, siraman juga sebagai momen orangtua melepas tanggung jawabnya.

Advertisement
loading...

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya