Siapa sih kamu dulu di jaman SMA? Anak emas yang hobi ikut olimpiade? Si jago bahasa Inggris? Atau malah yang paling nakal di kelas? Nah, kalau disuruh balik lagi ke masa-masa itu, kira-kira apa yang bakal kamu lakukan ulang?

Masa-masa SMA sering dibilang masa yang paling indah dan seru dalam hidup. Beban yang ada belum terlalu berat, dan semua seolah bisa kita coba: dari cinta sampai rokok pertama. Tapi kalau mau jujur, gak semua hal di masa-masa itu indah lho. Ada juga hal-hal yang nggak romantis atau manis, tapi justru norak dan cupu!

Hal-hal apa aja sih yang norak dan cupu saat kita SMA dulu? Silakan simak di artikel ini. Udah siap ngetawain diri sendiri?

1. Di SMA, kegiatan MOS bakal bikin kamu harus berdandan sejelek mungkin.

aduh adek yang di tengah jangan nangis dong, semuanya pake topi ember juga kok via faaaaadil.files.wordpress.com

Adik kamu : “Gimana Kak, cakep-cakep gak anak SMA lo?”

Kamu : “Cakep sih cakep, tapi mana ada yang naksir gue? Lah gue pake rok rumbai-rumbai gini sama ember di kepala!!”

Advertisement

Masa Orientasi Sekolah atau MOS emang wajib hukumnya untuk anak yang baru masuk SMA. Tujuan utamanya sih untuk orientasi alias adaptasi dengan lingkungan sekolah baru. Tapi heran gak sih, kenapa proses adaptasi ini harus “pesta kostum” segala ya?

Kalau penjelasan kakak kelas dulu sih, dandan jelek kayak gitu gunanya buat membangun kebersamaan. Mungkin maksudnya, kalau berani tampil malu-maluinnya bisa kompak seangkatan, niscaya angkatan baru ini bisa tetap kompak sampai lulus. Gak peduli seberapa populer dan keren kamu semasa SMA dulu, pasti waktu MOS kamu malu-maluin kan?! Tenang aja, kan culunnya bersama-sama satu angkatan. Tapi cukup sekali aja deh pakai ember di kepala.

2. Karena masih dalam masa pertumbuhan, badanmu kerempeng dan JAUH dari kata ‘gagah’.

Yang ditengah unyu banget deh kayak anak SD via 4.bp.blogspot.com

Satu lagi yang gak bisa dihindari ketika kita beranjak dewasa: masa-masa puber. Pubertas adalah masa-masa dimana seorang anak mengalami perubahan fisik, psikis, dan pematangan fungsi seksual.

Masalahnya, hormon pubertas ini beda-beda kadar dan masa berlakunya pada setiap orang. Ada yang sepertinya tambah tinggi 10cm cuma dalam waktu semalam, kayak sulap. Tapi badannya menjulang doang, gak pakai isi ke samping. Makanya keliatan kayak triplek! Tapi ada juga yang hormon pubernya kayaknya gak datang-datang juga. Jadi walaupun udah berpredikat siswa SMA, masih sering disangka anak SD. Kaya emosi kita, badan kita semasa SMA emang masih labil.

3. Kamu pun mulai sering jerawatan … GARA-GARA HORMON PERTUMBUHAN!

Masalah anak kuliah adalah skripsi yang gak selesai-selesai. Masalah anak SMA adalah SMS gak dibales (iya, waktu itu masih SMS-an) dan jerawat. Jerawat ini juga pasti dialami semua remaja tanpa pandang bulu. Gak peduli kamu cantik, jelek, atau sedang-sedang saja, semua orang pasti pernah direpotkan sama yang namanya jerawat.

Siswi SMA yang gak rela mukanya dihinggapi jerawat biasanya mulai kecanduan nyalon pada umur-umur segini. Tapi buat cowok yang hanya menganggap jerawat sebagai salah satu fenomena alam, ya lempeng-lempeng aja walau mukanya jerawatan.

4. Kamu pun belum tahu gaya berpakaian yang “kamu banget”, karena tiap hari masih pakai seragam…

SMA itu identik sama seragam via elibrahimy.wordpress.com

Karena udah mulai sadar penampilan, masa SMA itu pasti jadi masa di mana kamu mulai bereksperimen dengan gaya berpakaianmu. Tapi ya gimana mau langsung jadi keren? Kamu terlalu terbiasa pakai seragam dari hari Senin sampai Sabtu. Jadi, emang wajar kalau semasa SMA kamu belum menemukan gaya yang bener-bener pas buat kamu.

Semasa SMA, paling pol kamu cuma bisa bergaya dengan mendekin rok abu-abumu atau gaya atasan junkies. Itupun kalau gak ketahuan sama guru. Jaman SMA itu emang masa penuh percobaan, jadi ya sabar-sabar aja deh lihat gaya-gaya culunmu di foto-foto SMA.

5. Buat yang cewek: mengingat level kemampuan make-up kamu di jaman SMA mungkin bakal bikin kamu ketawa!

Makeup zaman SMA via novariowh.blogspot.com

Make-up ala anak SMA: bedak bayi + lip balm + cologne yang dibeli di Indomaret. Maskara? Eyeliner? Pengen beli, gak punya duitnya. Udah beli, gak bisa pakainya!

Masa SMA juga jadi masa untuk kamu para cewek buat coba-coba makeup. Di samping emang udah merasa gede, kamu juga pasti mau menonjol di depan cowok yang kamu taksir. Tapi namanya juga anak baru gede, make up-nya serba terbatas. Kalau gak dapet pinjaman kakak atau ibu, cuma bisa beli makeup murah dari uang jajan. Ini ditambah dengan kemampuan berdandanmu yang masih cetek.

Alhasil, riasanmu jaman SMA pasti menggelikan. Ada yang eyeshadow-nya ketebalan, ada yang warna-warnanya lebih heboh dari Syahrini. Ahahahaha…

6. Kamu juga bakal ngerasa keren kalau bisa pakai dasi yang bukan dasi instan.

yang satu nyerah dan ga pakai dasi via lh5.ggpht.com

SMA itu masa transisi dari remaja menuju kedewasaan. Jadi saat itu kamu pasti lagi pingin-pinginya nyobain berbagai hal yang berbau dewasa.

Termasuk tampilan kece ala bokap. Cowok SMA itu kalau udah bisa pakai dasi yang gak pakai karet tuh rasanya langsung lulus gitu jadi orang gede. Hehe… padahal yang udah tua juga masih ada yang harus dibantuin istrinya tiap pagi.

7. Apalagi, kalau bisa ngeboncengin orang lain naik motor atau mobil…

bagus sih mentereng, tapi kuat gak dek bawa jalannya via learningfromlives.files.wordpress.com

Bisa ngeboncengin pacar pakai motor atau nebengin temen rame-rame pake mobil sewaktu SMA itu emang ‘sesuatu’ banget deh. Motor atau mobil mu itu bukan sekedar alat transportasi doang, tapi status. Makanya, banyak tuh anak SMA yang merasa perlu modif knalpotnya biar bisa bunyi keras-keras biar bisa jadi penanda kalau yang empunya udah datang.

Sekarang mah malu, kalau suara motor keras-keras entar malah dikiranya preman.

8. Perkembangan teknologi di zaman SMA pun bisa dibilang cupu banget dibanding sekarang.

Charger kodok via www.kaskus.co.id

Dulu kamu ngerasa kalau Friendster itu bener-bener seru dan keren. Semacam ngisi biodata di binder, tapi online. Rasanya pun seneng banget kalo dapet testimonial. Dulu pun belum ada yang namanya iPhone atau Android, sehingga Nokia N-series yang harganya sampai hampir 10 juta itu udah benar-benar sensasional bagimu.

Kalo dulu kamu sempat pacaran pas SMA, SMS-an adalah senjatamu. Maklum lah, belom ada layanan chat ala Whatsapp atau BBM dan LINE. Berbeda dari layanan chat itu, nggak ada tanda apa-apa kalau pesanmu sudah dibaca si penerima. Jadi kalo kamu lagi males bales SMS, tinggal bo’ong deh!

“Sori Papi, kemarin aku ketiduran, jadi baru baca SMS Papi sekarang…”

9. Ngomong-ngomong soal cinta, kamu masih percaya banget apa kata zodiak, shio, dan uji coba peruntungan nama.

masih 50%, Dek. Ayo cari yang 100%! via 1.bp.blogspot.com

Dulu semasa SMA, berasa seneng banget kalau ternyata namamu plus nama gebetanmu bisa menghasilkan peruntungan yang tinggi. Padahal ya sekarang kamu tahu, kecocokan pasangan itu gak bisa ditentukan cuma sama coret-coretan di kertas. Dompet dan otak jauh lebih menentukan!

Tapi dasarnya anak-anak SMA masih polos, segala petunjuk cinta yang gak masuk akal pun bakal dipercaya. Baca kalo Leo gak cocok sama Aries karena cocoknya sama Sagitarius, kamu pun berharap ganti zodiak ke Sagitarius!

10. Bangku sekolah, halaman belakang buku tulis, sampai tembok kelas adalah ajang pelampiasan kreativitas cinta.

Prasasti <3 via www.kaskus.co.id

Ada beberapa prasasti yang akrab di telingamu waktu kamu SMA: Prasasti Batu Tulis, Prasasti Kebon Kopi, Prasasti Mulawarman daan… Prasasti Cinta.

Tampaknya kalau anak-anak SMA belum meninggalkan prasasti cintanya di sekolah, rasanya belum afdol. Mungkin di pikiran anak SMA, yang namanya sayang memang harus disampaikan (ke publik).

Bayangin aja coba kalau sekarang kamu coret-coret tembok kampus pake pilox buat nulis nama pacarmu gede-gede? Bukannya romantis, adanya juga kamu malu!

11. Dan tiap ngelewatin kelas gebetan, pasti ada “musik pengiringnya”…

Ciee..Ciee..Suit..Suit…* Waduh orangnya ada di depan,pengen kabur via 3.bp.blogspot.com

Saking penasarannya anak-anak SMA sama yang namanya dunia percintaan, urusan cinta orang lain juga pasti jadi gosip hangat di sekolah. Apalagi, kalau kamu ketahuan naksir senior yang kelasnya cuma di seberang. Waduh, tiap pagi bisa digodain abis-abisan.

“Ciee… Cieee… Suit… Suit!”

(Kadang ga ngerti juga siapa yang disuitin, yang penting ikut suit-suit :p)

12. Pajak jadian pun jadi pengeluaran wajibmu sebagai pasangan SMA.

Gak usah..gak usah ngomong kalau kita jadian via 3.bp.blogspot.com

Pajak jadian itu diatur RUU nomor berapa ya? Hehehe… Kalau anak-anak SMA sadar betapa mahalnya pajak beneran yang harus dibayar mereka nanti pas udah punya penghasilan, mereka mungkin gak sampai hati nagihin temen-temennya pajak jadian. Yah, tapi namanya juga SMA. Kebahagiaan teman harus dipajakin! Kalau kamu memang mau hemat, jadiannya harus diem-diem aja kali ya?

Temen : “Cie ciee… yang baru jadian! Sini, PJ, PJ!”

Kamu : “Halah, syukurannya sekali aja besok pas nikah.”

(Bilang gini karena kamu gak yakin memang mau nikah sama dia atau enggak :p)

13. Tapi jujur, yang paling seru saat SMA bukan cinta monyetnya. Teman-teman kamulah yang membuat masa-masa itu berharga.

udah berasa pengikut sekte aja via 1.bp.blogspot.com

Biarpun cupu, yang penting bareng temen satu geng!

Teman-teman semasa SMA memang istimewa, Gak jarang, justru teman-teman yang kita dapat di fase pencarian jati diri ini bakal jadi teman-teman paling langgeng yang bakal kita miliki dalam hidup.

Tapi waktu SMA, sepertinya pertemanan itu butuh banget ya yang namanya identitas. Geng-gengan pun jadi gak terhindarkan. Dari nama geng yang aneh-aneh sampai pakai gelang persahabatan, biar keliatan kompak.

  • Bubble Pink (gara-gara suka bubble tea dan warna pink)
  • The Charmers (gara-gara pake merk pembalut yang sama HAHAHA)
  • ADIDAS (Anak Didik IPA Dua Belas)
  • Boker Separo (Bocah Keren Sebelas IPA Loro)

Sekarang sih kita udah tahu kalau yang mempersatukan teman segeng kita tuh bukan nama geng atau aksesoris. Tapi mungkin justru hal-hal yang norak itu yang bikin persahabatan kita awet sampai tua.

14. Dasar masih labil, ngelabrak anggota geng lain pun dianggap sebagai bentuk kesetiaan antarteman

Simbol kekompakan itu ada yang lucu dan ada yang bahaya. Yang bahaya adalah kalau kamu merasa harus memperlihatkan kesetiaanmu pada teman-temanmu lewat kekerasaan. Nah masalahnya, emosi anak-anak SMA yang masih labil ini seringkali jadi pemicu acara labrakan yang sebenarnya cuma gara-gara masalah sepele.

Kamu ngerasa adik kelas nggak bisa “biasa” ngeliat kamu? Ngerasa adik kelas kegenitan sama pacarmu? Kalau sekarang, kamu pasti mengerti urusan-urusan sepele itu sebenarnya bisa diselesaikan dengan kepala dingin. Kenapa ya dulu mau bego-bego dan adu jotos?

15. Apalagi kalau sampai ketangkep Pak Polisi, sumpah deh… Ini baru culun seculun-culunnya!

Ketangkep Pak Polisi Hahaha via plus.google.com

Nah ini nih yang harusnya buat kamu merasa culun beneran. Hayooo, siapa dari kamu yang suka tawuran pas SMA dulu? Kalau dilihat-lihat lagi sekarang, apa coba manfaatnya tawuran untuk masa depanmu?

16. Sesaat sebelum lulus pun kita masih aja melakukan hal yang kita anggap keren, padahal sebenarnya norak! 🙂

Corat coret baju via dikporalembang.blogspot.com

17. Ternyata, prinsip utama waktu SMA itu “Bercupu-cupu dahulu, berubah jadi keren kemudian!”

Apapun ceritamu, jaman SMA nggak akan seru kalau gak cupu via gopixpic.com

Yaah… namanya juga jaman SMA, kamu masih berupaya meraba-raba kehidupan. Sah-sah aja kalau kamu melakukan kesalahan atau hal-hal yang sekarang kamu anggap cupu. Kalau kita nggak pernah cupu, gimana kita bisa tahu apa yang dibutuhkan buat jadi keren?

Nah, asalkan sekarang kamu udah jauh lebih bijak dan lebih berpengalaman, biarlah segala keculunanmu jaman SMA jadi kenangan berharga yang membentukmu jadi kayak sekarang. Sepakat?

Gimana, udah capek ngetawain diri sendirinya? XD