Ulat merupakan salah satu binatang yang sering dipelajari di sekolah, bahkan sejak tingkat dasar. Salah satu alasannya adalah karena proses kehidupannya yang dapat dibilang cukup unik dan menarik untuk dipelajari, yaitu ulat melewati proses metamorfosis yang tidak semua binatang melewatinya. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), metamorfosis adalah perubahan atau peralihan bentuk. Selama hidupnya, ulat akan melalui proses yang dapat mengubah bentuknya menjadi kepompong dan kupu-kupu. Hal tersebut yang menyebabkan kehidupan ulat menarik untuk dipelajari secara biologis. Akan tetapi, selain dipelajari secara biologis sebenarnya ada banyak hal lain yang dapat dipelajari dari kehidupan ulat.

 

1. Ketika masih menjadi ulat, ia menjadi salah satu binatang yang lemah dan kecil. Ulat bahkan merupakan makanan dari banyak binatang, sehingga ia harus berjuang untuk tidak dimakan agar dapat bertahan hidup.

Eating caterpillar via http://www.google.com

Hal tersebut memperlihatkan bahwa dalam proses kehidupan tidak menutup kemungkinan bahwa ada saatnya seseorang, sama seperti ulat, berada pada fase lemah, merasa tidak berdaya atau kecil (biasanya pada fase awal). Walaupun begitu seseorang tetap harus bertahan, berusaha, dan berjuang sekuat tenaga agar tidak “dimakan”, serta bersabar karena fase itu suatu saat akan berlalu juga.

2. Selain itu, ulat juga bukan termasuk binatang yang disukai banyak orang. Ada beberapa jenis ulat yang dapat membuat orang merasa jijik hanya dengan melihatnya saja atau juga jenis ulat yang jika dipegang dapat membuat orang merasa gatal. Beberapa alasan tersebut membuat orang enggan atau tidak mau dekat dengan ulat, bahkan cenderung menjauhi ulat.

Mirip seperti ulat, dalam kehidupan, tidak ada orang yang disukai oleh semua orang. Orang yang paling baik sekalipun juga dapat mempunyai musuh atau orang yang tidak menyukainya. Pada saat-saat tertentu, orang yang selalu merasa disukai dan mempunyai banyak teman juga dapat merasa kesepian atau ditinggalkan. Pada masa tersebut, seseorang harus tetap berjuang dan berusaha melewati hidup karena jika dapat melewatinya suatu saat ia akan mempunyai kesempatan berubah menjadi kupu-kupu.

3. Walaupun ulat kelihatannya lemah dan tidak menarik, tetapi sebenarnya ulat mempunyai banyak kegunaan, seperti membantu penyerbukan, memberikan tanda-tanda alam, dan sebagainya.

Advertisement

Monarch Caterpillar via http://www.google.com

Ulat membuktikan bahwa kelihatan kecil, lemah, dan tidak menarik tidak menunjukkan bahwa mereka tidak berguna. Begitu juga dengan seseorang, walaupun seseorang kelihatan lemah dan tidak menarik, bukan berarti orang tersebut tidak berguna atau tidak punya talenta. Setiap orang punya kelebihan masing-masing. Jadi, jangan menilai orang dari luarnya. Ketika seseorang merasa lemah dan tidak berdaya, orang tersebut juga tetap harus berusaha untuk menggunakan atau mengembangkan kelebihannya dengan baik.

4. Ulat harus menjadi kepompong terlebih dahulu sebelum menjadi kupu-kupu.

ulat-kepompong via http://www.google.com

Proses tersebut mengajarkan bahwa jika ingin berkembang dan menjadi lebih baik lagi serta mencapai tujuan hidupnya, setiap orang pasti dan harus mau berubah. Selain itu, setiap orang harus melewati proses hidupnya sesuai urutan atau secara bertahap dengan baik, baru dapat mencapai hasil yang maksimal.

5. Ketika menjadi kepompong, ulat menyendiri dan mengasingkan diri dari kehidupan di luar.

Kepompong via http://www.google.com

Hal tersebut mengajarkan bahwa dalam kehidupan, ada saatnya seseorang harus “beristirahat” sebentar. Jika seseorang sudah capek atau mencapai tahap dan waktu tertentu, orang tersebut perlu untuk menyepi terlebih dahulu. Menyepi bukan berarti kalah atau menyerah, ada kalanya itu justru merupakan tahap yang harus dilewati untuk dapat naik ke tahapan selanjutnya.

6. Kepompong terlihat tidak melakukan hal yang apa pun yang berarti, padahal ia tetap berproses di dalam kepompong tersebut. Ia juga tetap tetap menjadi kepompong sampai waktu tertentu. Jika ada orang lain yang membuka kepompong sebelum waktunya, maka kepompong tersebut bisa saja tidak menjadi kupu-kupu atau menjadi menjadi kupu-kupu yang cacat.

Dalam kehidupan, ketika seseorang memilih untuk menyepi sejenak, terlihat seolah-olah orang tersebut menghabiskan atau membuang-buang waktunya. Padahal, selama proses menyepi tersebut, seseorang tetap menjalani prosesnya untuk menjadi kupu-kupu. Bisa saja proses tersebut merupakan proses refleksi untuk dapat memperbaiki diri sehingga bisa melangkah ke tingkat selanjutnya atau proses lainnya yang memang diperlukan untuk menjalani proses selanjutnya. Selain itu, kepompong tersebut juga mengajarkan seseorang untuk sabar.

7. Jika sudah melewati semua prosesnya dan sudah waktunya, barulah kepompong tersebut akan menjadi kupu-kupu.

Kupu-kupu via http://www.google.com

Setiap orang harus melewati setiap prosesnya dengan bertahap. Proses kehidupan kupu-kupu rumit dan berbeda dari binatang lain, begitu juga dengan kehidupan seseorang. Proses seseorang berbeda dan unik satu sama lain, walaupun begitu seseorang tetap harus berjuang dan bersabar. Fisik atau keadaan seseorang tidak menjamin atau memperlihatkan masa depan orang tersebut. Ulat yang kecil dan terlihat lemah saja ternyata mempunyai masa depan untuk menjadi kupu-kupu. Ulat juga memperlihatkan walaupun ia kecil dan lemah, tetapi ia harus dan bisa melewati setiap proses kehidupannya yang lama dan rumit, apalagi manusia pasti lebih bisa melewati setiap proses hidupnya untuk menjadi “kupu-kupu”.