Nggak terasa bentar lagi Ramadan kelar. Bulan penuh berkah yang jadi momen perbanyak ibadah ini dalam hitungan hari bakal selesai juga. Sedih atau senang, ya? Yang jelas banyak hal yang bikin saya kangen Ramadan. Tanpa sadar jadi pengen merasakan puasa lagi, tarawih lagi, dan tajilnya tentu saja ~

Di balik hal-hal ngangenin, jujur saja kalau Ramadan juga menguji iman. Bagaimana tidak? Harus bangun sahur pagi-pagi sekali, tarawih setelah capek seharian kerja, belum lagi harus tahan godaan agar tak merusak ibadah puasa. Meski bulan Ramadan juga ada suka dukanya, tetap saja selalu ngangenin dan bikin susah move on. Seperti yang saya rasakan dalam curhatan berikut ini:

1. Habis sahur langsung berangkat kerja biar bisa datang pagi dan pulang cepat. Ekspektasi jalanan sepi, nyatanya ramai sekali ~

pas puasa malah macet banget (photo by: Arron Choi) via unsplash.com

Advertisement

Satu hal yang pasti semua orang inginkan saat puasa: habis sahur langsung berangkat kerja biar datang pagi dan pulang cepat. Nyatanya, hal itu sayangnya sering tak terwujud. Jalanan ramai sekali karena hampir semua orang berpikiran sama kayak gitu. Harapan dapat duduk di bus atau kereta pun tak terealisasi. Akhirnya, saya dan para penumpang lainnya menikmati puasa tiap hari sambil berdiri di transportasi umum.

Dengan kondisi jalanan macet, pun tenggorokan yang makin kering dan badan yang makin lelah karena berdiri melulu. Sabar, namanya juga cobaan ~

2. Badan yang sudah lelah dan kurang tidur terpaksa harus tarawih di malam hari. Demi salat sunnah yang ada cuma pas Ramadan saja

ikutan tarawih (photo by: AP Photo/Amr Nabil) via www.theatlantic.com

Ini nih salah satu yang ngangenin banget dari Ramadan: salat tarawih! Secara nggak langsung saya bakal rindu momen-momen salat tarawih di mushola atau masjid bareng jamaah lain. Tapi pas ingat kayak gimana capeknya setelah kerja seharian, kena macet, berdiri pula, mau nggak mau tubuh seperti terpaksa untuk salat tarawih. Tak heran saat salat, mata sesekali terpejam sejenak atau mulut jadi sering menguap saking ngantuk dan capeknya.

Advertisement

Nggak jarang juga ketika sampai rumah saat habis buka, bersantai sebentar, eh ketiduran. Ujung-ujungnya melewatkan salat tarawih deh. Hmm… Sayang banget padahal salat tarawih cuma ada pas Ramadan doang 🙁

3. Momen bukber nggak boleh terlewat. Nentuin kapan, di mana, dan apa menunya itu lo yang suka bikin emosi ~

momen bukber seru via wisconsinmuslimjournal.org

Momen bukber, baik itu sama keluarga atau teman pasti bikin happy dan selalu ‘ngangenin’. Namun di balik itu semua, jangan lupa ada hal-hal menyebalkannya yang bikin pahala puasamu jadi berkurang. Biasanya, merencanakan bukber paling ribet adalah waktu, tempat, dan menu bukanya.

Maklum, menyatukan satu suara dari banyak orang ‘kan nggak gampang. Terlebih, selera dan keinginannya beda-beda. Dan saat hari H bukber pun, ada yang nggak datang dengan berbagai alasan. Buat kamu yang jadi ketua acaranya, pasti bete ~

4. Perjuangan bisa mudik dengan lancar dan nyaman. Kok rasanya susah banget, ya?

cari tiket mudiknya susah (photo by: Dai KE) via unsplash.com

Saya memang nggak mudik saat lebaran. Namun, mayoritas teman-teman saya melakukannya. Dan mereka kerap berbagi cerita tentang persiapan pulang ke kampung halaman yang jauh dari kata mudah. Misalnya, berbagai hal yang dilakukan serba online kayak sekarang ternyata nggak segampang itu lo.

Teman saya, Dhani namanya, dari beberapa bulan sebelum Ramadan sudah sibuk cari sana-sini tiket kereta buat mudik lebaran. Perjuangannya dimulai dari begadang nunggu tiket online dibuka, lalu baru ketiduran 10 menit, eh ternyata sudah kehabisan saja. Lalu dia pun beralih pakai jasa calo dengan harga tiket keberangkatan 2-3x lipat dari biasanya. Dan itu pun harus antri dulu karena belum tentu dapat. Mau antri di stasiun? Duh, katanya sih sama saja sulitnya ~

Senang banget tahun ini masih diberi kesempatan dapat nikmat dan ujian bulan Ramadan lagi. Meski tiap tahun mengalami, kayaknya tetap nggak mudah menjalankan hari-hari di bulan Ramadan. Tapi satu hal yang pasti, Ramadan jadi momen buat #UpgradeDirimu untuk jadi lebih baik. Entah lewat beragam ibadah yang makin giat dijalankan atau dari perilaku keseharian yang makin positif terhadap sesama.

Btw, kalau dulu sering emosi atur bukber, tahun depan jangan kamu yang jadi ketua acaranya. Biar semua merasakan kayak gimana susahnya ngatur banyak kepala untuk menentukan satu suara. Namanya juga #UpgradeDirimu , yuk belajar dari pengalaman demi hidup yang lebih baik.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya