Coba sebutkan film box office yang terakhir kali kamu tonton? Bagus bukan gambarnya? Selain aktingnya yang emang cakep, pemandangan yang ditampilkan sepanjang film pun bikin kamu betah nontonnya. Eits, tapi jangan salah. Bisa jadi gambar yang kamu lihat di film itu nggak ada di dunia nyata, loh. Ada banyak pemandangan apik di film yang sebenarnya tidak nyata dan 100% rekayasa komputer. Nah kemajuan teknologi inilah yang membuat cerita semustahil apapun bisa diangkat dalam film.

Buat penggemar serial Star Wars pasti tahu alasan kenapa sang mastermind, George Lucas memilih membuat episode IV, V, dan VI terlebih dahulu pada tahun 1970-80an. Yup karena belum ada teknologi yang dinilai cukup canggih untuk menggambarkan kehidupan sebelum kehancuran galaxy far far away di episode I, II, dan III. Karena banyak adegan yang membutuhkan teknlogi untuk membuat visual gambarnya terkesan nyata, akhirnya episode I, II, dan III baru dibuat mulai tahun 1999.

Advertisement

Teknologi tersebut bernama ‘CGI effect’. Teknologi Computer Generated Imagery ini-lah yang bikin gambar-gambar yang tidak mungkin ditemui di dunia nyata seperti gambar luar angkasa, hewan yang sudah punah, atau masa depan terlihat nyata. Dari yang semula biasa dan bahkan mungkin keliatan konyol sih, jadinya super apik dan memanjakan mata. Nggak percaya? Nih Hipwee kasi gambar before-after efek CGI diterapkan dalam filmnya.

1. Ini nih bentukannya Life of Pi sebelum kena efek. Untuk beberapa adegan khusus, singa beneran tidak bisa diandalkan untuk berakting dengan manusia

Singanya apa?

Aktor sekarang juga dituntut untuk bisa berakting dengan benda mati via www.atchuup.com

2. Tidak semua cerita epik serial Game of Thrones bisa digambarkan di lokasi nyata, makanya CGI harus sering digunakan

Ini CGI juga

Tanpa teknologi ini, cerita ini tidak bakal jadi epik via boredpanda.com

3. Pernah nonton Wolf of Wallstreet? Ternyata kemewahan hidup pialang Jordan Belfort banyak yang harus digambarkan melalui rekayasa komputer

Laut dan kapalnya efek CGI juga

Terlalu mahal kali ya jika harus disyuting di dunia nyata via boredpanda.com

4. Mungkin dengan alasan yang hampir mirip, film The Great Gatsby juga banyak adegan CGI-nya. Biaya produksinya bakal tinggi banget kalau harus mereplika hidup milyader

Keren, kan?

Menggambarkan glamornya kehidupan Hollywood lama via www.businessinsider.com

5. Apalagi cerita-cerita fantasi semacan Oz, The Great and Powerful. Punya teknologi CGI yang mumpuni itu modal paling penting

James Franco nih yang main

Demi memuaskan bayangan dan imajinasi penonton via www.hollywoodreporter.com

6. Selain genre fantasi, film aksi blockbuster pasti mutlak butuh CGI. Tidak bisa juga ‘kan pertarungan menyelamatkan dunia seperti cerita The Avengers disyuting beneran?

Ledakan aja CGI!

Kehancuran dunia terasa nyata lewat CGI via alternativeart.com

7. Bukan lagi cuma rekayasa background saja, seluruh karakter juga bisa diciptakan dari CGI. Karakter dari District 9 ini contohnya

Tuh!

Gerakannya asli, tapi seluruh tampilannya diubah lewat komputer via foxrenderfarm.com

8. Yang paling revolusioner, CGI membantu menggambarkan pemandangan yang sulit ditemui di dunia nyata. Pemandangan luar angkasa luar biasa di Gravity ini juga efek CGI

Luar angkasanya polos ya haha

Nggak mungkin juga ‘kan harus nunggu giliran ke luar angkasa untuk buat film via bussinessinsider.com

9. CGI juga dipakai kru produksi film yang sekadar ingin berhemat. Dibanding cari lokasi resort beneran, Twilight Saga memilih rekayasa lokasi bulan madu Edward dan Bella

Di luar tuh ~

Padahal franchise-nya populer banget, kok pelit ya? via hollywoodlife.com

10. Separuh wajah Harvey Dent di The Dark Knight juga hasil CGI. Kirain efek make-up loh, ternyata CGI

Two Face

Lebih cepat menghasilkan efek ini dengan komputer daripada make up via entretenimento.com

11. Pemandangan di Alice in Wonderland juga hampir semua CGI. Sulit lah menemukan wonderland penuh makhluk magis di dunia nyata

Apik!

Tidak bakal bisa dibuat tanpa CGI via youtube.com

12. Sama halnya dengan film The Hobbit. Mulai dari tinggi karakternya sampai pemandangannya, sebagian besar CGI

Pemandangannya apik!

Pemandangan yang sulit ditemui di dunia nyata via youtube.com

13. Yang pernah nonton film 300 pasti paham epiknya gimana. Tentunya itu hasil rekayasa CGI

Orang-orangnya CGI tuh yang kecil-kecil di bawah

Hebatnya berakting hanya dengan kekuataan imajinasi. via twistedsifter.com

14. Godzilla pun sama. Monster segede itu diciptakan oleh hasil rekayasa grafis komputer

Monsternya aja CGI

Semua aktor harus berakting melawan monster yang sebenarnya tidak bisa mereka lihat via twistedsifter.com

15. Ini nih penggunaan CGI untuk bikin muka monyet di Rise of The Planet of The Apes!

Tuh level layeringnya

Rekayasa komputer sampai bisa menyampaikan emosi, keren banget! via twistedsifter.com

16. Kisah dongeng Disney seperti Maleficent ini juga tidak bisa direalisasikan tanpa CGI

Maleficent

Kisah dongeng terasa nyata via twistedsifter.com

17. Penampilan Rocket di Guardian of Galaxy sangat mengesankan. Tapi ternyata salah satu karakter utama yang digemari banyak orang itu sepenuhnya hasil CGI

Aneh ya?

18. Efek naik sapu terbang di film Harry Potter keliatan cakep karena CGI-nya. CGI memang ilmu sihirnya manusia

Terbang ~

Beruntungnya kita yang hidup di zaman serba teknologi ini. Kalau tanpa CGI, film-film mungkin kurang terasa gregetnya. Untuk mewujudkan berbagai cerita fantasi yang penuh imajinasi, CGI mutlak dibutuhkan. Banyak tempat maupun karakter yang hanya bisa diwujudkan lewat komputer karena tidak ada di dunia nyata. Banyak juga film-film yang ternyata bisa cukup akurat menggambarkan masa depan melalui teknologi seperti ini. Otak dan daya kreasi manusia memang luar biasa.

Tapi jika harus mengamati kemajuan teknologi dalam industri film ini dengan kritis, tampaknya banyak juga sineas yang ‘terlalu nyaman’ menggunakan CGI sampai akhirnya lupa mengembangkan plot cerita yang bermutu. Salah satunya dapat dilihat dari film serial Transformers. Setelah beberapa kali terpilih sebagai sutradara terburuk, Michael Bay tetap saja menggunakan banyak ledakan untuk menutupi kurangnya plot cerita di film-filmnya. Film yang paling ideal, memiliki cerita kuat dengan dipertajam efek-efek CGI yang apik.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya