Adaptasi Pandemi, Emoji Masker Sedih Diubah jadi Masker Tersenyum. Ternyata Maknanya Jauh Berbeda

Emoticon masker

Selama pandemi corona, kita jadi lebih jarang bertemu orang lain karena harus menerapkan physical distancing. Sebagian besar komunikasi pun dilakukan melalui online chat. Nah, banyak orang yang menggunakan emoji atau simbol saat berkirim pesan agar lebih menarik. Ternyata salah satu emoji yang populer selama pandemi adalah emoji orang yang memakai masker.

Advertisement

Namun, emoji masker tersebut dianggap kurang tepat sehingga harus diubah. Seperti apakah emoji yang baru dan makna di balik perubahannya? Yuk simak penjelasan berikut~

Untuk beradaptasi dengan pandemi corona, emoji masker yang berwajah sakit diubah menjadi tersenyum. Ternyata maknanya berbeda!

Emoji masker yang lama via blog.emojipedia.org

Selama ini, emoji orang bermasker mempunyai raut wajah yang lesu dan mata yang menurun. Ekspresi itu dianggap sedang sakit. Padahal selama pandemi corona, nggak hanya orang sakit yang harus memakai masker, orang yang sehat juga harus melakukannya. Supaya nggak terjadi kesalahpahaman, emoji tersebut pun disesuaikan.

Dilansir dari laman resmi Emojipedia, perusahaan Apple membuat emoji bermasker dengan bagian mata, alis, dan pipi yang memerah. Ekspresi itu diharapkan bisa mewakili orang yang sedang tersenyum dan nggak sakit. Diharapkan, para pengguna semakin sadar pentingnya menggunakan masker bagi orang sakit maupun sehat. Emoji tersebut akan dirilis secara luas pada Oktober hingga November.

Advertisement

Sebelumnya, emoji orang memakai masker sudah berganti-ganti. Tetapi memang belum ada yang ekspresinya tersenyum

Emoji masker di berbagai aplikasi via blog.emojipedia.org

Ternyata emoji orang bermasker telah muncul sejak bertahun-tahun lalu. Apple merilisnya pertama kali pada 2008, disusul Android pada 2012, Samsung pada 2013, dan seterusnya. Perusahaan Jepang juga sudah membuat berbagai emoji bermasker. Hampir semua emoji itu menampilkan wajah yang lesu dan sakit. Perkecualian dilakukan oleh WhatsApp yang membuat emoji bermasker dengan ekspresi netral. Maknanya diartikan sebagai, “Saya nggak merasa senang, tapi juga nggak merasa sedih karena memakai masker. Saya hanya seperti ini.”

Selain perubahan emoji, ada fitur lain yang nggak kalah menarik. WhatsApp akan menambah opsi “mute chat selamanya”

Fitur Always Mute via wabetainfo.com

Dilansir dari WABetaInfo, WhatsApp akan meluncurkan empat fitur baru agar penggunanya lebih nyaman. Salah satu fitur yang paling dinanti adalah “Always Mute” yang menggantikan opsi “1 tahun” untuk menghindari notifikasi chat. Jadi pengguna WhatsApp bisa membisukan notifikasi chat selamanya! Berguna banget nih, mungkin bisa kamu terapkan di grup-grup WhatsApp yang kurang penting tetapi frekuensi obrolannya mengganggumu.

Advertisement

Selain itu, WhatsApp juga membuat fitur untuk menyembunyikan tombol panggilan suara dan panggilan video bagi akun bisnis yang sudah diverifikasi. Bahkan info kontaknya bisa dihilangkan juga. Wah, ini bakal membantu para pemilik online shop untuk menghindari panggilan kurang penting dari pelanggan!

Fitur lain yang nggak kalah menarik adalah UI “Storage Usage”. Kalau menggunakannya, kita bisa melihat bobot file secara langsung, jadi bisa mengetahui porsi yang diambil file tersebut dalam penyimpanan media. Sedangkan fitur yang terakhir adalah “Media Guidelines” atau Panduan Media. Dengan fitur ini, pengguna bisa meluruskan dan menyelaraskan stiker dengan teks jika mengedit gambar, video, dan GIF. Tetapi, belum diketahui kapan fitur tersebut akan dirilis secara resmi.

Di zaman serbacanggih ini, pembaruan fitur chat memang bisa berpengaruh cukup banyak pada kenyamanan pengguna. Begitu pula dengan emoji yang diubah agar lebih sesuai dengan kondisi. Semoga dengan diubahnya emoji orang bermasker, publik jadi lebih sadar pentingnya menggunakan masker selama pandemi corona.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Tinggal di hutan dan suka makan bambu

Editor

Learn to love everything there is about life, love to learn a bit more every passing day

CLOSE