Semua pasti setuju, kalau masa sekolah adalah masa yang paling indah. Dulu, kita nggak dipusingkan perkara skripsi yang mendekati deadline, susahnya cari kerja, atau susahnya ketemu jodoh yang diajak melenggang ke pelaminan. Permasalahan paling berat mentok di PR Matematika. Selain itu, hidup kayaknya cuma diisi buat main-main aja.

Saat masih belia, banyak dari kita yang ingin cepat dewasa. Kita punya pandangan bahwa menjadi orang dewasa itu lebih menyenangkan. Bisa bebas dalam menentukan pilihan hidup dan tidak selalu terikat dengan aturan orang tua.

Nah, sekarang ketika kita sudah benar-benar dewasa, ternyata banyak momen saat sekolah dulu yang dirindukan. Masa lalu memang tak bisa terulang, tapi bukan berarti tak bisa dikenang. 10 momen konyol zaman sekolah ini pasti masih kamu ingat dan bikin nggak pengen cepat beranjak dewasa.

1. Jaman SD dulu, satu-satunya permasalahan pelik yang kita hadapi adalah…saat kalah main lompat tali!

harus menang main lompat tali via blog.tokopedia.com

Lompat tali sempat jadi salah satu permainan yang naik daun di tahun 90-an. Kita yang mengalami masuk SD tahun tersebut, pasti ketagihan sama permainan ini. Nggak cuma ketagihan, diantara kita ada juga yang terobsesi untuk menang main lompat tali. Kalau sampai kalah, itu akan jadi permasalahan tersendiri buat kita. Dan akan terus cari cara biar bisa menang.

2. Nggak pernah selamat dari godaan beli mainan dan jajanan yang ada di depan sekolah. Diomelin ibu karena ngabisin uang saku? UDAH BIYASAH!

Advertisement

rebutan beli pentol via gigitpensil.blogspot.co.id

Abang penjual mainan dan jajanan entah kenapa paling seneng jualan di depan gedung SD. Mungkin karena anak-anak SD kalau liat sesuatu yang lucu gampang tertarik kali ya. Jadi jualan disana kayak jadi berkah banget. Kita pas zaman SD dulu yang juga gampang tergiur sama berbagai mainan dan jajanan, pasti udah terbiasa diomelin ibu. Mulai dari ngabisin uang jajan dan nggak pernah nabung sampai omelan tentang betapa bahaya jajan sembarangan itu. Tapi namanya juga anak SD, kadang kalau diomelin masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Hehehe…

3. Kita semua pasti pernah melakukan kenakalan dengan manggil teman dengan nama orang tua mereka. Ya ‘kan? Hayo…ngaku!

Hey, Bambang! via www.merries.co.id

Ngaku deh! Kamu dulu pasti sering manggil nama temen kamu dengan nama orangtua mereka. Padahal kalau sekarang dipikir lagi, gunanya apa coba manggil pake nama orangtua. ‘Kan aneh kalau kita cewek dipanggilnya Bambang, atau kalau cowok dipanggilnya Endang.

4. Beranjak ke masa SMP, kita yang mulai bisa naik motor pun gaya-gayaan bawa motor ke sekolah. Padahal, motor masih minjem orangtua dan SIM pun nggak ada!

udah nggak punya SIM, naik motor boncengan bertiga pula via www.nyunyu.com

Masuk ke masa SMP, bisa dibilang kita mulai kenal dan belajar banyak hal baru. Termasuk salah satunya mulai bisa naik motor. Kita pun sering nyolong-nyolong dari orangtua buat naik motor. Dulu kalau udah bisa naik motor, rasanya bangga banget dan pengen pamer ke satu sekolah. Bisa naik motor seakan jadi meningkatkan level kekerenan kita pada zamannya. Padahal mau gaya-gayaan kayak apa juga, tetep bakal mewek kalau ketilang polisi. Ya iyalaah, nggak punya SIM!

5. Di zaman itu, kita pertama kali dibolehin pegang HP. Alih-alih bijak menggunakan, jadinya sih malas belajar.

main hape mulu via www.satuharapan.com

Selain pertama kali bisa naik motor, zaman SMP juga pertama kalinya kita dibolehin pegang HP. Maksud bapak ibu sih sebenernya baik ngasih kita HP, biar kita makin semangat belajar kalau dikasih fasilitas. Pegang HP juga diharapkan biar kita bisa ngabarin orangtua dalam kondisi yang mendesak.

Tapi bukannya malah tambah semangat belajar, ada HP malah bikin kita banyak main game. Atau mulai ada juga yang kenal aplikasi chatting. Jadinya nilai bukannya malah makin bagus, tapi makin jeblok. Resikonya yang HP disita sama bapak ibu.

6. Coba angkat tangan, siapa yang sering jahilin ibu kantin. Makan gorengan 3, tapi bayarnya 2!

makan 3 bayar 2 via katalucubagus.blogspot.co.id

Kenakalan kayak gini dulunya terasa lucu sih. Kita akan merasa paling kerena kalau bisa bayar lebih sedikit dari makanan yang kita makan di kantin. Tapi coba deh sekarang dipikir lagi. Iya sih dulu kita cuma ngambil satu gorengan yang nggak dibayar, kamu mikir paling ibu kantin cuma rugi Rp 500. Tapi gimana kalau kamu melakukan itu hampir setiap hari. Dan ternyata yang melakukan hal itu di sekolah nggak cuma kamu. Tinggal dikalikan deh itu ibu kantin rugi berapa.

Nyesel ‘kan? Yaudah gih sana bayar utang sama ibu kantin kalau masih inget…

7. Selepas SMP, masa yang paling ditunggu pun datang. SMA – di masa kita udah masuk masa puber dan para cewek udah mulai ngerti caranya dandan.

mulai belajar dandan via blog.shopious.com

Para cewek biasanya memang lebih duluan mengalami masa puber daripada para cowok. Itulah mengapa kita yang cewek, dulu saat masuk SMA mulai belajar yang namanya dandan. Tiba-tiba kita pengen terlihat yang paling cantik dan bergaya yang paling modis. Entah dulu dapat anggapan dari mana kalau make-up semakin menor akan membuat kita semakin cantik, atau semakin “ramai” corak pakaian kita maka akan semakin keren gaya kita. Kalau sekarang itu diterapin, yakin masih mau? :p

8. Kita pun mulai kenal yang namanya cinta monyet. Pacaran di kantin jadi ritual setiap pulang sekolah.

deg-degan duduk berdua di kantin via mampir-ngombe-sedilut.blogspot.co.id

Masa SMA memang lebih berwarna kalau dibumbui dengan cerita cinta-cinta monyet. Almarhum Chrisye aja dulu sampai bikin lagu yang judulnya Kisah Kasih di Sekolah. Hal ini membuktikan bahwa kisah cinta zaman SMA memang yang paling layak dikenang. Karena pernah ngalamin cinta monyet berarti kita pertama kali mengenal cinta sekaligus pertama kali merasakan patah hati.

Nggak perlu malu juga sih dengan cinta monyet. Sebagian besar dari kita pasti pernah mengalami. Bahkan kita pasti punya temen yang pacaran dari SMA sampai sekarang akan atau sudah nikah. Pertanyaan yang terlintas di otak cuma satu sih, emang mereka beneran nggak ada pilihan lain ya?

9. Buat cowok-cowok, pasti pernah punya pengalaman manjat pagar sekolah biar bisa bolos. Nah kalau ketahuan, udah kebal kalau cuma dijemur di lapangan.

Bahu membahu manjat pagar via ngacoid.blogspot.co.id

Dulu sih kita belum kepikiran kalau nyari duit itu susah. Jadi kita santai-santai aja kalau bolos sekolah. Tanpa mikir orangtua kita yang bekerja susah payah supaya dapat uang biar bisa membiayai sekolah kita.

Bolos sekolah sih dulu konon katanya asik, soalnya bisa meningkatkan adrenalin. Kalau ketahuan, udah biasa kok disuruh berdiri dengan satu kaki di lapangan basket.

10. Saat SMA, kita juga percaya kalau EKSIS itu penting. Meskipun cuma seru-seruan aja, ikutan eks-kul itu wajib hukumnya.

anak basket idola banget via www.kaskus.co.id

Masa SMA juga jadi masa dimana kita harus eksis dan terkenal di sekolah. Kalau sampai kuper dan nggak dikenal di sekolah, rasanya kehidupan SMA jadi hambar. Biar jadi eksis, kita akhirnya berlomba untuk ikut ekskul yang bisa meningkatkan level keksisan kita. Kayak misalnya ikut ekskul basket, aktif di OSIS, atau ekskul-ekskul yang mengharuskan kita banyak tampil seperti teater, cheerleader, atau drumband.

Namanya juga masa sekolah, pasti banyak kenangan yang pernah terukir. Kita juga belum dipusingkan oleh berbagai persoalan seperti sekarang, jadi kerasanya fun. Kamu sendiri, punya momen masa sekolah yang tidak terlupakan? Bagikan di kolom komentar, ya! 🙂