Rasanya Jadi Orang yang Ikut-ikutan Tren Tanaman Hias. Rela Beli Mahal, tapi Malah Lupa Dirawat~

Beli tanaman hias

Tiba-tiba tanaman hias jadi primadona sejak pandemi. Banyak orang yang beli buat ditaruh di rumah dan mamerin berbagai fotonya di media sosial. Tren ini pun meluas. Yang tadinya jarang dilirik, sekarang tanaman hias bisa dijual mahal dengan harga jutaan rupiah. Emang ada yang beli, ya? Ternyata banyak tuh!

Advertisement

Mungkin kamu termasuk orang yang ikut-ikutan tren tanaman hias. Awalnya seru sih karena bisa kayak orang lain, tapi akhirnya kamu ngadepin masalah yang nggak terduga. Kira-kira urutannya kayak gini~

Sama kayak orang-orang lainnya, kamu tergiur buat beli tanaman hias selama pandemi. Lumayan, bisa jadi hobi baru selama di rumah

Monstera | Photo by Brina Blum on Unsplash via unsplash.com

Setiap kali buka media sosial, kayaknya ada aja teman yang upload foto tanaman hias. Terutama jenis yang lagi populer kayak tanaman hias gelombang cinta, aglonema, sampai monstera yang disebut janda bolong. Namanya lucu-lucu nih. Bentuknya juga bagus! Kamu pun mulai tertarik buat ikutan melihara.

Advertisement

Nggak pakai lama, kamu langsung cuss ke toko tanaman hias terdekat atau bisa juga ke online shop. Di sana, kamu mulai beli tanaman hias segala jenis yang penampilannya estetik. Tapi cukup yang murah-murah aja. Kamu juga nggak lupa beli pot, tanah, pupuk, gunting tanaman, pokoknya semua deh yang berhubungan sama berkebun. Terus semuanya ditata di halaman rumah. Hasilnya lumayan kece!

Setelah beli tanaman hias yang murah, kamu mulai ngelirik tanaman mahal yang harganya ratusan ribu sampai jutaan rupiah. Hmm, lumayan bikin bangkrut~

Advertisement

Banyak juga | Photo by Ceyda Çiftci on Unsplash via unsplash.com

Awalnya kamu cuma ngelirik tanaman murah yang harganya 20-30 ribuan per pot. Tapi lama-lama, kamu tertarik juga sama tanaman yang harganya mahal. Kayaknya lebih ekslusif gitu. Harganya aja ratusan ribu rupiah per pot. Bahkan ada yang sampai jutaan rupiah! Setelah membobol tabungan, akhirnya kamu beli tuh tanaman yang lumayan mahal. Terus kamu taruh di tempat yang aman biar nggak dicuri orang lewat. Hmm, rasanya puas juga~

Lama-lama tanaman hiasmu bisa jadi background selfie yang estetik. Kamu banjir pujian dari warganet dan sibuk balesin komentar, sampai lupa ngerawat tanaman lagi~

Berfoto di depan tanaman hias. | Photo by Aryo Lahap on Unsplash via unsplash.com

Kalau dijejerin bareng, ternyata tanaman hiasmu udah banyak juga. Bahkan bisa jadi background foto yang unik! Kamu pun mulai sering selfie di depan tanaman hias. Hasilnya, fotomu jadi kelihatan kekinian banget. Kamu udah sah jadi orang yang ngikutin tren. Foto-fotomu juga dapat berbagai komentar dari warganet. Kamu pun sibuk ngebalesin komentar dan upload foto-foto terus biar feed Instagram makin hijau.

Masalahnya, kamu jadi lupa buat ngerawat koleksi tanaman hiasmu. Yang tadinya disiram rutin, sekarang jadi disiram kalau ingat aja. Kamu juga udah bosan ngasih pupuk dan ngeguntingin daun yang kering. Apalagi, fotomu yang di depan tanaman hias udah nggak dapet komentar serame dulu. Kamu pun jadi cuek dan  tanaman hiasmu terlupakan~

Gara-gara nggak dirawat dengan baik, satu per satu tanaman hiasmu pun mati. Inilah akibatnya kalau cuma ikut-ikutan tren 🙁

Tanaman layu | Photo by Markus Spiske on Unsplash via unsplash.com

Suatu hari, kamu sadar kalau banyak tanaman hiasmu yang layu dan kering. Kayak udah nggak ada tanda-tanda kehidupan. Waduh, kok bisa gini ya? Kamu pun berusaha nyiramin tanaman lagi, tapi kondisinya nggak membaik. Akhirnya kamu terpaksa membuang tanaman yang udah mati.

Duh, ternyata ngerawat tanaman hias itu nggak segampang yang dibayangin. Nggak bisa kalau cuma ngikutin tren aja. Ternyata kita harus belajar dikit seputar berkebun biar bisa ngasih perawatan yang tepat buat setiap tanaman. Kalau kamu masih punya tanaman hias di rumah, jangan lupa dirawat, ya~

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Tinggal di hutan dan suka makan bambu

CLOSE