Kata orang, sifat asli bisa kelihatan saat kita marah. Nah, Fiersa Besari justru berpuisi nih pas lagi marah. Melahirkan kata-kata bagus dan standar novel banget deh. Memang aslinya Fiersa Besari itu jelmaan puisi kali, ya!

Tapi ternyata nggak cuma bung Fiersa aja yang begitu, banyak warganet yang justru nggak sengaja berpuisi di tengah lautan emosi. Mungkin mereka juga bakat jadi sastrawan kali, ya? Simak uraian Hipwee Hiburan berikut deh kalau nggak percaya!

1. Berawal dari ‘kata-kata bagus’ yang ditemukan Bung Fiersa saat dulu marahan sama sang pacar. Inspiratif, ya, kan?

Menohok, Bung. Menohok banget! via twitter.com

2. Sebuah pengakuan dari mantan yang akhirnya balikan. Yakin nih mau mengulang kisah yang sama?

Dia hanya pelampiasan rinduku ke kamu. via twitter.com

3. Yok, yang terjebak friendzone berkumpul, yok! Kita reunian sekalian doa bersama biar nasib nggak begini terus!!!1!

Kenapa jika dunia ini saja bisa hancur, kita hanya bisa berkawan dengan utuh. via twitter.com

4. Lagi-lagi soal hati yang selalu minta dimaklumi. Seolah hati dan dirimu bukan entitas yang menjadi satu~

Kalau perang komentar di sosmed pada begini, bisa jadi novel sih! via twitter.com

5. Sebuah sedimentasi kemarahan dan emosi. Jadinya begini, terlalu lelah

Sabar, ya, Mbak! Tetaplah emosi sambil nulis puisi! via twitter.com

6. Sebuah rima dan sebuah kalimat tanpa canda. Seserius itu kalau sudah berurusan sama cinta

Yang egois itu cinta, bukan pemerintah. via twitter.com

7. Singkat, padat, dan jadi masalah!

Jleb jleb jleb! via twitter.com

8. Semua orang punya cerita yang layak disimpan dengan dirinya sendiri, benar?

Curhat ke diri sendiri. via twitter.com

9. Permohonan yang tulus untuk seseorang yang keterlaluan

Saya manusia, bukan sampah yang dibuang-buang baru didaur ulang. via twitter.com

10. Bahagiaku adalah milikku, sedihku pun begitu. Eaaa~

Bukan urusanmu, Sheyeng! via twitter.com

Advertisement

Ternyata kita semua berbakat untuk membuat puisi saat tiba waktunya. Termasuk saat emosi, marah, bahkan ingin mencabik-cabik seseorang, seluruh kata-kata yang keluar jadi indah dan puitis. Warganet, kalian hebat! Siapa tahu di antara orang yang sambat sambil berpuisi di atas, bakal jadi penerus Fiersa Besari buat nulis buku dan mencetak best seller lagi. Aminin dong!

Bonus: Sebuah contoh puisi denotatif tentang kejujuran dan mampu menggambarkan emosi dengan lugas meski dengan singkat

Level emosi jebol kalau begini! 😀 via twitter.com

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya