5 Kelakuan Tetangga Paling Nyebelin yang Sering Terjadi di Akhir Pekan. Cobaan Hidup ini~

Kelakuan tetangga setiap akhir pekan

Punya tetangga dengan berbagai macam sifat manusia di lingkungan masyarakat memang ada nilai positif dan negatifnya. Keuntungannya antara lain bisa saling membantu kalau lagi dibutuhkan, gotong royong, hingga temen ngobrol basa-basi kalau lagi penat dan bingung mau ngapain. Tapi, di balik itu ada juga hal-hal yang bisa menguji kesabaranmu dalam hidup bermasyarakat, terlebih jika tetanggamu adalah orang-orang yang absurd, nggak jelas, dan sering mementingkan ego diri sendiri. Banyak kan, orang-orang dengan tipikal begitu?

Advertisement

Apalagi jika kamu hidup di lingkungan yang padat penduduk, pasti relate banget dengan segala macam persoalan dan lika-liku hidup dengan tetangga sekitar. Mulai dari hal-hal yang bisa dimaklumi, hingga yang bisa bikin kita stress karena saking dibikin pusing sama mereka. Nah, biasanya sih tipikal tetangga bakal terlihat jelas ketika weekend alias akhir minggu tiba. Berikut ini adalah deretan kelakuan tetangga paling nyebelin yang sering terjadi di akhir pekan. Pernah merasakan yang beginian nggak?

1. Pada urutan pertama yang kerap terjadi dan level ngeselinnya udah di atas rata-rata adalah nyeting motor sampai geber-geber

Ilustrasi nyeting sepeda motor / Credit: BeritarajaGps via berita.rajagps.co.id

Kelakuan tetangga yang satu ini memang patut dinobatkan sebagai kelakuan orang nggak beradab sih. Bayangin aja kamu lagi enak-enak nyender, bercengkerama di akhir pekan bareng sama keluarga, tiba-tiba tetanggamu geber-geber motor sampai lama banget. Alasannya sih nyeting motor biar kenceng kalau dibawa ngebut, hadeeeh. Biasanya yang kelakuannya begini adalah anak-anak bengkel atau anak racing yang sukanya ikutan balapan liar tiap tengah malem. Udah suaranya cempreng, asap dari sepeda motornya bau banget pula.

2. Bakar sampah sampai asapnya masuk ke rumah rumah tetangga lainnya

Bakar-bakar sampah / Credit: Klikdokter via www.klikdokter.com

Nggak cuma tetangga yang hobi menyibukkan diri dengan geberan motornya, kelakuan yang satu ini pun rasanya juga nggak kalah ngeselin. Udah tahu bau plastik kalau dibakar itu nggak enak, masih aja hobi bakar sampah di tengah perumahan penduduk. Mending kalau asapnya masih yang berwarna putih gitu, coba kalau sampai hitam pekat, apa nggak bikin jengkel? Nah, yang lebih ngeselin lagi karena itu asap biasanya sampai masuk ke rumah tetangga lainnya. Heran deh!

Advertisement

3.ย  Motongin keramik dengan bunyi nguing-nguingnya yang khas. Bising maksimal!

Ilustrasi memotong keramik / Credit: Youtube via youtu.be

Rupanya di dunia ini ada tipe-tipe tetangga yang kalau akhir pekan merasa ada yang kurang kalau nggak membuat kebisingan suara. Pokoknya selalu ada aja orang-orang yang di hari Sabtu atau Minggu selalu memotong keramik dengan suaranya yang begitu khas. Paham sih kalau memang ada tujuannya, tapi rasanya kok nggak pernah berhenti gitu lo. Kalau weekend nggak motong keramik tuh langsung lemes apa gimana ya? ๐Ÿ™

4. Dangdutan pakai speaker, tapi yang dengerin berasa satu kampung!

Kalau dangdutan pakai speaker segede ini / Credit: Tokopedia via www.tokopedia.com

Kalau kamu pernah merasakan punya tipe tetangga kayak yang satu ini, bisa dipastikan bahwa hari-harimu penuh dengan rasa tidak tenang. Entah itu di pelosok pedesaan atau di tengah kota-kota besar, pasti ada aja orang-orang yang sukanya dangdutan pakai speaker dengan volume maksimal di akhir pekan. Lagi pengen enak-enakan nyantai, tiba-tiba disuruh ikutan dangdutan kan resek banget ya? Hmmmm~

5. Bikin acara sampai nutup jalan, berasa jalanan punya sendiri

Advertisement

Hajatan menutup jalan / Credit: Kompasiana via www.kompasiana.com

Udah jadi salah satu tipikal ngeselin orang Indonesia banget sih persoalan tetangga kayak gini. Mulai dari Sabang sampai Merauke, masyarakat Indonesia ini pokoknya hobi banget kalau urusan menutup jalan cuma demi acaranya sendiri. Entah itu nikahan lah, hiburan keluarga lah, arisan, hingga kumpul-kumpul lainnya yang mungkin juga bisa nggak dilakukan tanpa menutup jalanan umum. Meski memang udah izin sama pemerintah setempat tapi ya bikin jengkel juga sih.

Tapi ya namanya aja hidup bertetangga di tengah tatanan masyarakat dan sosial yang tipikal orangnya bermacam-macam. Kita nggak bisa mengatur mereka sesuai keinginan kita, yang ada mah kita harus menyesuaikan dengan mereka. Meski kadang kalau dipikir-pikir memang ngeselin banget, tapi kalau nggak ada tetangga juga bakal repot juga sih kalau ada urusan-urusan mendadak yang butuh bantuan orang lain. Ditahan-tahanin aja, ya~

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE