Dalam hidup ada beberapa hal yang memang selalu menyisakan tanda tanya. Salah satunya adalah porsi yang pas untuk menikmati mie instan yang selalu jadi penyelamat dalam segala suasana. Apakah kamu termasuk golongan yang sering bingung harus makan mie instan berapa?

Karena 1 selalu berasa kurang. Tapi 2 meninggalkan kesan begah karena kebanyakan.

Hipwee juga belum tahu kenapa. Di artikel ini kita coba kupas yuk apa alasan di balik sabda yang sahih soal mie instan ini.

1. Produsen mie instan tahu banget kalau makanannya nagih. Jadi emang dibuat tanggung

Dia emang dibikin tanggung via nenonenoo.wordpress.com

Lupakan semua penjelasan tentang bagaimana mie instan yang mudah dibuat bisa menyelamatkan peradaban dunia. Prosuden mie instan tahu banget bagaimana kandungan dalam mie instan bisa menyebabkan trance dan rasa bahagia di orang yang memakannya.

Advertisement

Karena itu produsen mie instan sengaja membuat porsinya dalam takaran yang tanggung. Sedikit banget enggak, banyak banget juga enggak. Tapi pas juga enggak! Maunya apa?

2. Atau ini konspirasi produsen mie instan biar mie ukuran jumbo lebih laku

Ini pasti biar mie jumbo lebih laku! via josze.blogspot.co.id

Seandainya makan mie instan 1 udah cukup, maka mie ukuran jumbo gak bakal laku. Produsen mie instan gak bisa melakukan derivikasi produk dong kalau begini? Karena itu produsen mie instan sengaja bikin ukuran mie instannya tanggung. Biar orang-orang tergoda beli mie jumbo.

3. Sebenarnya makan mie 2 bungkus itu bisa aja. Tapi lebih ke malunya…..

Enak sih. Tapi malu via id.finspi.com

Sebenarnya kalau mau ditahan sedikit sih gak papa lah makan mie 2 bungkus sekaligus. Tapi malunya itu lho waktu orang lain tahu.

“Ha? Kamu makan mie 2 bungkus? Gila! Banyak banget!”

4. Buat yang percaya teori konspirasi…..

Ini pasti ulah asing! Semua salah Amerika (padahal mie nya Korea) via blog.lakupon.com

Ini pasti ulah asing! Biar kita nyobain mie-mie impor yang mahal-mahal. Padahal 1 bungkus gak ngenyangin juga. Bah.

5. Ukuran tanggung ini hasil kerjasama produsen mie instan dengan produsen telur, sosis, bakso dan bahan pelengkap mie lainnya

Kalau udah pas, mereka gak laku hiks hiks via www.piazakiyah.com

Seandainya diciptakan mie yang ukurannya pas mungkin kita gak lagi repot-repot bikin mie pakai telur, bakso, sosis, dan sayur-mayur lainnnya. Toh cuma makan mie instan aja udah kenyang.

Sebenarnya secara tidak sadar ada pakta di antara pembuat mie instan dan berbagai produk pendukungnya biar mie dan bahan-bahan pelengkap lainnya tetap laku.

6. Mau bukti? Mie instan rasa apa aja jarang dilengkapi bahan pelengkap di dalam kemasannya

Ini mie rasa rendang. Mana rendangnya? via www.happysouper.de

Mie rasa rendang: cuma pakai bumbu rendang. Coba kalau ada rendang beneran. Pasti kenyang.

Mie goreng: gambar di depannya sih ada telur mata sapi sempurna. Tapi dusta.

Mie rasa bakso: baksonya kempes-kempes. Gak berasa.

7. Sesungguhnya produsen mie instan bermaksud baik. Biar kita ini tetap saling menyapa…..

Brotherhood karena mie! via warungkopi.okezone.com

Coba bayangkan, seandainya mie instan porsinya udah pas gak bakal lagi deh ada percakapan antar teman yang sangat berarti kayak gini:

“Minta mienya dong. Kayaknya enak deh…”

Kamu gak bakal peduli sama temanmu, seenak apapun mie yang dibuatnya. Toh udah kenyang duluan.

8. Biar kita tetep inget nasi juga

Tuhan, ini dosa. Tapi surga via keepo.me

9. Kenapa makan mie 1 bungkus itu kurang, tapi 2 kebanyakan? Buat ngasih kerjaan sama kita yang selow. Biar ada yang dikomentarin

Tsk. komentar aja lu via www.shitlicious.com

Anyway, apa faedah perbincangan kita dalam artikel ini? Mie 1 bungkus dan mie 2 bungkus jadi first world problem aja. Huft. Dasar anak muda.

Jadi kamu masuk golongan mana? Yang bikin mie instan 1 bungkus aja, terus minta-minta ke temen? Bikin pakai bahan pelengkap? Atau langsung bikin 2 bungkus sekaligus? Kasih tahu ke Hipwee ya 🙂

All hail mie instan!