Pernah Rasakan Canggihnya Komputer Tabung Pentium Lawas? Masa Kecilmu Pasti Super Asyik!

Komputer pentium lawas

Ngomongin tentang kenangan-kenangan manis zaman dulu, rupanya memang nggak pernah ada habisnya. Apalagi jika yang berhubungan dengan masa kecil. Pasti selalu bikin kita senyum-senyum sendiri dan pengin banget ngulangin masa-masa tersebut. Salah satunya yang berkesan banget adalah saat dulu kita pertama kali merasakan gimana rasanya punya komputer tabung pentium lawas.

Advertisement

Meski terkadang benda tersebut adalah milik orang tua kita, tapi gengsinya itu lo yang bikin merasa keren banget. Apalagi kalau komputer itu adalah milik kita sendiri yang didapat sebagai hadiah dari momen-momen tertentu. Kebayang, kan, gimana kerennya zaman tersebut? Kalau kamu pernah merasakan gimana canggihnya komputer pentium lawas ini, pasti kamu juga merasakan kenangan-kenangan lucu di bawah ini~

Biasanya dulu dapat komputer tabung pentium lawas ini sebagai hadiah dari orang tua, paling sering sih hadiah sunatan atau syukuran hari ulang tahun

Ilustrasi komputer lawas. via www.youtube.com

Kayaknya budaya anak-anak yang hobi bikin orang tua mendadak pusing itu memang udah terjadi sejak dulu kala, contohnya ya perkara komputer ini. Selain ngerusuhin milik orang tua yang benar-benar dipakai buat kepentingan kerja, kita nggak jarang tuh merengek buat dibelikan unit komputer sendiri. Nah, biasanya sih ada momen-momen tertentu untuk mendapatkan hadiah ‘yang bisa dibanggakan’ satu ini. Ada dua momen penting, yaitu setelah sunatan, atau sering juga saat hari ulang tahun. Padahal sih paling-paling juga cuma komputer tabung pentium dua yang tentunya jauh banget sama teknologi saat ini. Tapi rasa keren dan bisa pamernya itu lo yang bikin seneng sekaligus belagu. :’)

Zaman segitu mah punya komputer tabung aja udah berasa udah canggih banget, nggak ada kalahnya sama anak-anak yang punya PS~

Pokoknya udah bikin berasa paling keren via www.chimesfreedom.com

Di level pertemanan bocil zaman dulu, siapapun yang punya PS pasti dianggap sebagai orang tajir melintir. Makanya nggak heran jika dulu mereka jadi tempat ngumpul atau nongkrong sepulang sekolah. Nggak jauh beda dengan anak-anak yang punya PS di rumahnya sendiri, siapapun yang punya komputer pribadi ini juga jadi tolak ukur tajir dalam dimensi yang sedikit berbeda di kalangan pergaulan khas ala bocil. Intinya, punya komputer sama punya PS ini sama-sama jadi sesuatu yang bisa disombongkan di masa itu. Memang, ya, dari kecil mainnya udah pada gengsi-gengsian aja. 🙁

Pulang sekolah anak-anak lainnya main layangan, kita gengsi dong masa punya komputer dianggurin aja :’)

Dunianya udah beda, via www.voanews.com

Namanya jadi bocah yang udah melek teknologi sejak dini, pasti dunianya pun juga berbeda dengan bocah-bocah lain pada umumnya. Memang kalau diingat-ingat terkadang kita bisa jadi bocah yang freak dan nyebelin banget di masa itu, tapi ya memang begitulah adanya. Di saat teman-teman lainnya mainan layang-layang selepas pulang sekolah, kita cuma anteng aja di rumah sambil duduk manis di depan layar mantengin komputer dan merasa paling canggih. Giliran sekarang udah gede malah baru pada main layang-layang. 🙁

Padahal kalau dipikir-pikir sih cuma buat main gim yang begitu-begitu aja. Tapi senengnya minta ampun!

Kebanggaan tersendiri. via nymag.com

Nggak seperti bocah-bocah zaman sekarang yang udah pinter menggunakan PC dan laptop untuk berbagai macam hal, zaman dulu komputer tabung pentium lawas paling sering cuma buat main game aja. Ya bayangin aja deh, game apa coba yang bisa dimainkan di komputer jadul kayak gitu? Namun meski begitu, tetap aja rasa senengnya nggak bisa diungkapkan lagi pakai kata-kata alias asik bener nggak ada duanya.

Memang sih, yang namanya hal-hal berbau teknologi dari dulu hingga sekarang bisa jadi salah satu persoalan yang bisa dibanggakan kalau memilikinya. Apalagi di dunia pertemanan anak-anak kecil yang notabene masih polos. Dulu mah jangankan punya benda elektronik semacam komputer dengan keluaran yang terbaru, orang punya seri lawas aja udah bisa merasa paling keren se-kecamatan. Wajar lah ya, zaman dulu orang yang punya komputer cuma bisa dihitung pakai jari aja alias jarang banget, kecuali memang mereka yang butuh buat kegiatan bekerja.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE