5 Hal yang Tiba-tiba Membludak di Tengah Pandemi. Kelamaan di Rumah Ternyata Dampaknya Begini, ya :(

Membludak saat pandemi

Pandemi corona berhasil mengubah segalanya. Kebiasaan orang berubah, dari yang tadinya nggak akrab sama wastafel sekarang jadi akrab karena rajin cuci tangan. Orang juga jadi lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Untungnya beberapa perusahaan membolehkan karyawannya kerja dari rumah.

Advertisement

Belakangan ini terjadi perubahan lagi. Kebiasaan orang berubah lagi. Mereka yang tadinya takut ke luar belakangan sudah seperti nggak peduli lagi. Jalanan sudah kembali ramai seperti sebelum pandemi. Banyak hal membludak yang terjadi. Inilah 5 di antaranya.

1. Corona telah berhasil mengembalikan kecintaan orang-orang akan sepeda. Hobi naik sepeda jadi bangkit lagi semenjak pandemi

Jangan sampai ada kluster gowes! via www.dw.com

Kepedulian orang tentang kesehatan diri melesat jauh semenjak pandemi. Orang jadi suka bersepeda belakangan ini. Sepeda yang telah lama terkulai di garasi kini dirawat kembali –dibenahi dan dipakai kembali. Jalanan yang tadinya ramai karena rombongan ojol kini tersaingi oleh rombongan pesepeda.

Bersepeda kembali menjadi aktivitas yang disukai. Sampai akhirnya bermunculan komunitas-komunitas pesepeda baru yang bisa kamu lihat saat malam minggu atau dalam event Car Free Day. Ingin sehat tapi berkerumun, lucu sekali, ya?! Padahal di Blitas sana udah ada kluster gowes, lho. Hmm.

Advertisement

2. Nggak cuma film 5 cm yang bikin jumlah pendaki membludak, ternyata pandemi juga. Setiap hari libur, orang berbondong-bondong naik gunung

Gunung Merbabu sampai macet lho via travel.kompas.com

Kita telah sama-sama menyaksikan perubahan hobi orang beberapa tahun lalu kala 5 cm rilis. Film itu membuat orang jadi suka ke gunung, entah itu mau menikmati keindahan alam beneran atau hanya sekadar foto-foto doang. Kini membludaknya pendaki terjadi lagi. Beberapa gunung akses gunung jadi macet karena kebanjiran pendaki.

Belum jelas apa yang ada di balik fenomena ini. Boleh jadi akibat kebosanan yang membuncah karena kelamaan di rumah aja. Gunung dipilih karena mungkin dianggap tempat yang sepi dan aman dari virus COVID-19. Ketika semua orang berpikir begitu, semua jadi pergi ke gunung. Ketemu lah mereka. Ujung-ujungnya berdesakan juga.

3. Kafe juga menjadi salah satu tempat yang ikutan membludak. Orang udah capek disuruh di rumah sama pemerintah yang nggak kunjung berhasil menumpas corona

Advertisement

Capek di rumah terus via bacamalang.com

Ketika lockdown digaungkan warganet di media sosial, banyak orang melakukan swakarantina di rumah masing-masing. Kalau dihitung mungkin lebih dari dua bulan mereka melakukannya sebelum akhirnya satu per satu kalah dengan bosan. Ya, akhirnya orang pada nggak tahan di rumah terus.

Ke luar rumah di kala pandemi ini memang riskan, tapi nggak bijak rasanya mengatakan bahwa mereka penyebab dari lamanya pandemi corona ini berjalan. Mereka tahu kalau resiko penularan meningkat karena aktivitas mereka, tapi nggak ada pilihan lain. Mereka butuh cari duit dan terhindar dari kesepian yang akut. Pemerintah harusnya memberikan solusi dan jawaban mengapa pandemi nggak kunjung berakhir.

Pada kangen ketemu teman, ya?! Jangan lupa pakai masker! Jangan sering-sering, bahaya!

4. Keinginan orang untuk belanja sudah menggunung. Dibukanya mal membuat juga bikin kunjungan orang kembali membludak

Mal dibuka via ekonomi.bisnis.com

Berbulan-bulan di rumah aja bikin orang bosan akut dan takut kesepian. Beberapa orang yang nggak tahan akhirnya ke luar rumah juga. Salah satu tempat yang diburu adalah mal. Baru-baru ini pemerintah memperbolehkan kembali mal untuk beroperasi. Gara-gara ini orang jadi tergoda buat belanja di mal lagi.

Nyuruh di rumah aja, tapi mal dibuka, gimana sih? Orang-ornag juga aneh, nggak pada takut sama corona apa? Hadeeeeh!

5.  Banyaknya antrean dalam foto ini bukan karena sembako murah, melainkan karena pada mau cerai. Kok bisa?

View this post on Instagram

Bandung'ers, jangan terkecoh yaa, ini bukan antrian penerima bantuan sosial, tapi antrian orang-orang yang mau cerai di Pengadilan Agama Soreang…😱😳🥺⁣ ⁣ Beneran nih jadinya ya, kalau tingkat perceraian di Bandung sangat tinggi? Ada yang bisa kasih komen realitanya gimana? Mungkin kalian pernah dapet cerita seputar perceraian dari temen kalian misalnya atau dari keluarga sendiri. Sebab, video ini juga dikasih ke Mimin dari seseorang yang lagi nganter saudaranya ke sana. ⁣⁣ ⁣Follow @bandung.update, update informasi di Bandung Raya dan sekitarnya!⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣Sumber : twitter @StefhanieQueen⁣ ⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣⁣#bandungupdate

A post shared by Bandung Update (@bandung.update) on

Baru-baru ini sebuah video yang diunggah oleh @bandung.update viral. Kalau dilihat dari suasananya sekilas mirip seperti orang sedang antre sembako, sebab ibu-ibu jadi mayoritas di sana. Ternyata itu bukan antrean sembako, melainkan orang-orang mau cerai. Berdasarkan keterangan, antrean perceraian itu terjadi di Pengadilan Agama Soreang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Melansir Kompas.com, dalam sehari rata-rata Pengadilan Agama Soreang melayani lebih dari 150 gugatan cerai. Wow! Serem juga dampak corona ini.

Itulah beberapa hal yang tiba-tiba membludak semenjak pandemi. Fenomena ini ada yang menarik, ada juga yang bikin miris. Tentu saja fenomena angka perceraian yang paling miris. Kok bisa? 🙁

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Fiksionis senin-kamis. Pembaca di kamar mandi.

CLOSE