Nggak ada hal yang paling indah dari kumpul bareng keluarga dan saudara-saudara. Momen yang ditunggu setiap perantau yang cuma bisa terlaksana saat lebaran. Meski kadang waktunya cuma sebentar, tapi itu melihat gurat senyum ayah-ibu yang baik-baik saja di rumah sudah lebih dari cukup.

Libur lebaran ada tenggat waktunya. Jangan lupakan bahwa ada tanggung jawab lain di perantauan. Saat waktunya tiba, balik ke perantauan jadi hal yang memberatkan. Banyak faktor yang mendasari, berikut beberapa di antaranya~

1. Bagi para pekerja, balik lagi ke rutinitas yang berisi deadline, deadline, dan bos yang memuakkan paling bikin males. Tapi harus dijalanin selama masih butuh uang

Rutinitas kerja. via www.forbes.com

2. Kalau mahasiswa sih yang bikin males tentu saja konsul, ketemu dosen, revisi. Kadang pesimis aja gitu sama masa depan skripsi -_-

Skripsi. via health.detik.com

3. Harus pisah lagi sama orang tua paling bikin sedih. Suka nggak tega ninggalin mereka di rumah. Tapi, ya, gimana? Masa depan mesti dikejar juga~

Masih kangen. via hellosehat.com

4. Temen lama juga susah ditinggalin. Terlalu banyak momen-momen berkesan yang telah dibuat di masa lalu sama mereka

teman lama via www.kompasiana.com

5. Riuh dan macetnya kota rantau sering kali bikin males. Kelihatannya sepele, tapi kalau lagi banyak pikiran, rasanya muak nggak ketulungan!

6. Kadang juga males mesti ketemu temen-temen kos yang toksik. Dari yang suka minjem duit sampai yang ngajakin nggak bener 🙁

diajak nakal via www.sanjose.org

7. Tapi yang maha bikin males tentu saja mesti kucing-kucingan lagi sama ibu kos yang suka nggak santuy kalau nagih uang sewa kamar

Ibu kosan. via www.idntimes.com

Advertisement

Kalau boleh milih sih, maunya liburnya agak lamaan dikit biar bisa puas nostalgia di kampung halaman sama keluarga dan teman lama. Tapi, ya, gimana, yha. Kenyataannya lebaran cuma libur sebentar. Mau nggak mau mesti balik lagi ke rutinitas. Semangat, Guys!

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya