Suka Duka Nginep di Rumah Temen. Dulu Zaman Sekolah atau Kuliah Pasti Banyak yang Begini~

Nginep di rumah temen

Persahabatan di zaman sekolah atau zaman kuliah memang bisa disebut sebagai masa-masa pertemanan paling mengasyikkan. Pasalnya, setelah lepas dari masa tersebut, beban hidup kita kian bertambah seiring dengan bertambahnya usia. Pada masa itu, pasti banyak banget hal yang kita lalui bareng temen-temen. Bahkan saking seringnya, sebagian dari kita dulu kerap menginap di rumah temen, apalagi jika kamu adalah anak kos dan punya temen deket di kota tempatmu merantau.

Advertisement

Bermain dan menginap di rumah teman menjadi salah satu momen paling menggembirakan kala itu. Pokoknya bisa seharian penuh bareng mereka, mulai dari ngerjain tugas, goleran di kasur, main gim bareng, sampai ngomongin orang lain. Nggak cewek maupun cowok pasti pernah mengalami masa-masa keseruan yang satu ini. Kalau kamu ingat, ternyata di masa-masa itu ada momen suka dan dukanya juga, kan? Siapa nih, yang kangen sama hal-hal di bawah ini? πŸ˜€

1. Tetep ngumpul dan irit karena nggak perlu jajan. Zaman segitu mah pokoknya asal ngumpul aja udah seneng banget

Ilustrasi nongkrong bareng temen di luar rumah / Credit: Marketingenie via marketingenie.com

Punya duit atau nggak, asal ngumpul sama temen rasanya jadi bahagia banget, apalagi kalau ngumpulnya nginep di rumah temen. Salah satu kebahagiaan ketika nginep di rumah temen adalah kita jadi irit karena nggak perlu nongkrong dan jajan di luar. Terlebih bagi anak kos, hal yang satu ini bisa jadi masa perbaikan gizi. Jika biasanya cuma makan mi instan setiap harinya, dengan ngumpul dan nginep di rumah temen semua jadi terjamin. Iya nggak?

2. Apalagi kalau mau makan, biasanya orang tuanya rela repot-repot bikin banyak menu

Ilustrasi dimasakin ibu temen / Credit: Depokterkini via www.depokterkini.com

Kenapa setiap kali nginep di rumah temen bagi anak kosan sering disebut sebagai perbaikan gizi? Ya, jawabannya adalah yang satu ini! Pasalnya, orang tua temen kita yang rumahnya jadi tempat ngumpul biasanya rela meluangkan waktunya untuk masak berbagai macam menu makanan. Mulai dari makanan ringan sampai makanan berat, pokoknya hal-hal yang nggak pernah atau jarang kita rasakan sebagai anak koslah. Dijamin, seminggu nginep berturut-turut pasti berat badan mendadak naik.

Advertisement

3. Enak ngumpulnya aja, tapi kalau tidur serba nggak nyenyak. Apalagi kalau pagi-pagi denger orang tua temen udah sibuk di dapur dan bersih-bersih rumah, mau lanjut merem nggak tega :’)

Ilustrasi nginep di rumah temen / Credit: Askfm desihalimaah via ask.fm

Ada enaknya, tapi ternyata ada pula nggak enaknya juga lo. Terlebih kalau orang tua temen kita itu suka banget bangun pagi dan udah aktif sejak pagi buta. Bayangin, kita masih enak-enak tidur di kasur sambil selimutan, tapi di luar kamar udah kedengeran suara dari anggota keluarga temen kita yang sedari pagi udah beraktivitas. Misalnya menyiapkan sarapan, siap-siap buat berangkat kerja, dan sebagainya. Kita mau bangun, tapi masih ngantuk, giliran nggak bangun rasanya jadi canggung banget. Haduuuh!

4. Sering banget dijahilin kalau lagi ramai-ramai tidur sama temen yang lainnya. Ini yang paling resek sih πŸ™

Korban temen jahil / Credit: Lucu.me via www.lucu.me

Namanya juga temen, kalau nggak jahil bukan mereka namanya. Salah satu hal yang paling resek ketika tidur di rumah temen adalah ancaman kejahilan temen-temen kita sendiri. Biasanya, siapa pun yang tidurnya paling awal sih bakal jadi sasaran kejahilan yang paling utama. Mulai dari status media sosialnya dibajak, tangan sampai muka dicoret-coret, sampai mulut yang tiba-tiba dimasukin sama cabai. Pusing bener! Tapi terkadang bikin kangen juga sih yang beginian, sekarang udah jarang banget merasakan. πŸ˜€

5. Tiba-tiba harus jadi anak kalem, rajin beribadah, padahal biasanya berdoa juga sama sekali nggak pernah πŸ™

Momen nginep di rumah temen / Credit: Pewefeed via pewefeed.com

Mau bagaimanapun, sebebas-bebasnya nginep di rumah temen pasti ada hal yang selalu bikin kita untuk jaga sikap. Apalagi kalau ada orang tua atau anggota keluarga lainnya di rumah. Jika biasanya punya kelakuan yang petakilan, saat tidur di rumah temen harus serba kalem dan sopan, pokoknya jadi anak super halus deh. Udah gitu, pasti sebagian dari kita juga mendadak rajin beribadah, padahal sebelumnya juga berdoa jarang-jarang. Begini nih, kalau akhlaknya kurang banget. Jangan pada ditiru, ya!

Makanya, kalau kamu masih muda, masih berada di masa-masa sekolah atau kuliah, puas-puasin dulu ngumpul bareng temen, asal masih ingat waktu juga lo, ya. Nanti, setelah kamu keluar dari masa-masa tersebut, kamu akan benar-benar mulai masuk dalam rimbanya kehidupan. Beban, tanggungan, dan tanggung jawab yang akan dipikul pun tentunya akan semakin berat.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE