Nostalgia Renang di Kolam Renang Umum Zaman Kecil. Selalu Ada Momen Makan Pop Mie Sambil Kedinginan

Nostalgia renang zaman kecil

Kelucuan-kelucuan yang terjadi di masa kecil kalau diingat kembali rupanya memang ada-ada aja dan selalu bikin kita awet muda karena banyak tertawa. Salah satunya adalah ketika dulu kita merasakan momen-momen pergi berenang ke kolam renang umum bareng keluarga. Setidaknya sesekali kamu pasti pernah merasakan hal ini, pasalnya dulu berenang menjadi salah satu aktivitas paling favorit yang biasanya dilakukan setiap akhir minggu atau saat musim libur sekolah. Ibarat jadi kayak agenda wajib, keinginan berenang ini dulu kerap kali bikin orang tua merasa jengkel karena kita rewel nggak sabar pengin berenang.

Advertisement

Nggak perlu berenang di kolam renang yang banyak wahana permainannya, dulu renang di kolam renang umum yang ukurannya kecil dengan fasilitas seadanya pun udah bikin kita merasa seneng banget. Pokoknya mah yang penting bisa main air dan nyelam sana-sini udah bikin masa kecil kita berwarna banget. Apalagi buat yang biasanya cuma berenang di sungai atau sumber air, renang di kolam renang umum tentunya jadi salah satu hal baru yang menyenangkan. Kalau dulu main bola di lapangan nggak bakal balik rumah sebelum petang datang, renang juga begitu, nggak bakalan naik dari air sebelum badan udah gemeter banget. Dasar, bocil!

Zaman dulu, main renang ke kolam renang umum itu udah jadi impian paling membahagiakan bagi banyak bocah

Ilustrasi momen renang | Credit: (YouTube/Jawa Timur Park) via www.youtube.com

Seperti impian bocah-bocah kecil pada umumnya, keinginan untuk bermain di tempat permainan umum seperti kolam renang dan semacamnya memang menjadi sumber kebahagiaan tersendiri. Bahkan, nggak jarang dulu kita sampai bertandang ke kota lain bersama keluarga cuma demi bela-belain cari tempat berenang yang nggak ada di kota kita. Apalagi bagi orang-orang yang dulu tinggal di kota-kota kecil dan terpencil, jangankan cari kolam renang umum dengan wahana permainan yang beragam, cari yang kecil aja susah banget. Makanya nggak heran jika zaman dulu pengalaman berenang di masa kecil ini jadi status sosial tersendiri. Ibaratnya kalau udah pernah merasakan renang tuh zaman segitu udah jadi bocah paling kerenlah. Apalagi citra kolam renang pribadi biasanya hanya dimiliki oleh orang-orang kaya, kan~

Persiapan dari rumah pun bahkan berasa kayak mau pesta kebun, semua bekal sampai tikar pun dibawa

Ilustrasi bekal | Credit: Ceritaeka via ceritaeka.com

Kalau kamu ingat, dulu setiap kali kita mau berangkat renang sama keluarga pasti barang bawaanya banyak banget. Bahkan, saking banyaknya berasa kayak mau pergi ke acara pesta kebun. Mulai dari makanan ringan, nasi, lauk pauk, air mineral, botol minum, termos, keranjang makanan, buah-buahan, hingga tikar atau karpet pun biasanya nggak pernah ketinggalan buat dibawa. Nah, yang punya ide rempong kayak gitu nggak lain dan nggak bukan adalah ibu. Bukan tanpa alasan dulu orang tua kita membawakan bekal sebegitu banyaknya, masalahnya kita dulu sering banget rewel dan ribut minta jajan di mana pun dan kapan pun. Namanya juga bocah, kan, bilangnya pengin ngapain, sampai tempat tujuan jadi nambah-nambah.

Advertisement

Pokoknya nggak mau naik dari air kalau belum menggigil banget, padahal bibir juga udah biru. Alhasil selalu ada momen makan Pop Mie sambil nahan dingin

Kejadian kocak yang satu ini nggak pernah bisa terhindarkan setiap mengingat momen-momen renang di masa kecil. Saking senengnya bermain air, dulu kita nggak pernah mau udahan dan naik dari kolam renang sebelum menggigil banget. Yakin deh, pasti banyak banget yang merasakan kejadian absurd yang satu ini. Padahal bibir udah sampai kebiru-biruan, dari ujung kepala hingga jari kaki udah menggigil, bahkan kulit pun sampai keriput, tapi tetep aja kita dulu ngeyel mau lanjut mainan air.

Ngaku aja deh, kamu pasti juga pernah merasakan momen kayak video tersebut, kan? Duduk sambil gemeteran menahan dingin gara-gara kelamaan berenang sambil menikmati mi instan. Asyik bener! 😀

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE