Bulan Ramadan sudah tiba. Semua umat islam menjalankan ibadah wajib pada bulan istimewa ini. Tapi, kamu ngerasa beda nggak sih tiap Ramadan? Selalu ada perubahan di tiap tahunnya. Termasuk ada perbedaan pengalaman dan cara kita melakoninya seiring bertambah usia. Motivasi untuk berpuasa dari sejak kita masih anak ingusan sampai berkesadaran penuh seperti sekarang pun akan lain. Lingkungan dan tantangan godaan yang kita hadapi juga tidaklah sama. Nah, Hipwee mau ngajakin kamu nostalgia momen-momen puasa dulu nih.

1. Setiap ramadan semua siswa pasti dapat buku wajib ini. Jangan lupa, tanda tangan dari penceramahnya ya. Sebagai bukti kalau kamu ikut tarawih~

Kangen aku gak?

Kangen aku gak? via www.nyunyu.com

Buku wajib ini penting kamu punya saat bulan ramadan. Buku yang menjadi simbol bahwa kamu beneran shalat tarawih dan tahu judul ceramah ramadan selama 30 hari.

2. Main sarung-sarungan di dalam masjid. Adalah hal yang bikin kamu kangen masa-masa kecil yang tanpa beban

Main sarung-sarungan!

Main sarung-sarungan! via assets.kompasiana.com

Advertisement

”Sini lo! Ciaaaaaaaaaaat!! Buk buuk buuuk”

Nggak bisa dipungkiri, fungsi sarung selain untuk ibadah shalat bisa jadi alat tempur yang keren saat kecil. Bisa jadi tameng saat berantem bareng teman-teman di Masjid. Kamu ngalamin nggak?

3. Bangunin orang sahur sekampung bareng teman-teman selalu jadi hal yang menarik untuk diingat-ingat~

Sahur! Sahur!

Sahur! Sahur! via pds.exblog.jp

”Sahur…sahur..sahur..sahuuur..sahuur..sahuur’

Advertisement

Jam 3 pagi dibangunin teman-teman buat bikin heboh sekampung pas sahur. Ya, biasanya rombongan ini bangunin orang pakai kaleng cat, gentong plastik, malah ada yang bangunin pakai bedug masjid. Asik dan bikin kangen!

4. Lebaran masih lama, tapi petasan dan kembang api udah berkeliaran setelah shalat tarawih. Kamu gitu juga gak?

Main petasan yuk!

Main petasan yuk! via cyberdakwah.com

Pernah main kembang api? Nggak mungkin nggak pernah. Pasti kamu mengalami masa-masa ini. Masa dimana main kembang api belum seseram seperti sekarang. Kembang api sih nggak seram. Yang seram mah petasan yang dihidupkan di dekat kepala.

5. Tiba-tiba jadi buka Al-Quran lagi setelah setahun nggak dibuka-buka. Mulai lagi nih belajar ngaji~

Yuk lancarin lagi yuk

Yuk lancarin lagi ngajinya via lesprivat99.com

Selama setahun nggak ngaji, akhirnya ada kesempatan kita buat membuka lagi kitab suci. Kapan lagi kalau bukan bulan puasa? Ya enggak?

6. Pernah batalin puasa diam-diam? Berarti kita semua sama~

Haus...haus gak kuat

Haus…haus gak kuat via cdn.klimg.com

Dulu waktu kecil, kamu pernah batalin puasa nggak? Diam-diam gitu. Minum sendiri pas gak ada orang tua. Kalau pernah, kalian adalah remaja-remaja luar biasa. Ngebatalin tanpa ketahuan orang-orang.

7. Pas tarawih bawaannya pengen main-main, waktu kecil mah nggak ada rasa nyesel sama sekali

Becanda aje lu

Becanda aje lu via cdn.klimg.com

Pernah kan? Niatnya cuma mau main-main doang, nggak ada niat buat tarawih.

8. Sinetron Ramadan menjadi teman sehari-hari dilayar kaca. Dari yang serius sampai yang kocak.

Zidan siap? Pak haji siap? Bismilahirahmanirahim!

Zidan siap? Pak haji siap? Bismilahirahmanirahim! via 4.bp.blogspot.com

Sebelum sinetron Ramadan kurang berkualitas kayak sekarang, jaman dulu sinetron Ramadan lebih bervariasi dan berkualitas. Ada Lorong Waktu, Demi Masa, Para Pencari Tuhan dan lain sebagainya. Jujur, kalian kangen nggak sama sinetron kayak gini?

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya