Menguak Misteri Cara Orang Tua Ngibulin Anaknya buat Sunat. Dulu Kok Kita Nurut-Nurut Aja, Ya :(

Orang tua ngibulin anaknya buat sunat

Bagi anak cowok, ada satu hal konyol yang bisa dibanggakan saat masa kecil dulu. Ya, momen sunat! Jangan salah, momentum sunat itu merupakan salah satu hal paling berharga dan bisa dipamerkan ke teman-teman lainnya, apalagi jika temanmu belum ada yang sunat. Image sebagai pemberani, gagah, dan keren langsung tersemat di dalam dirimu jika di masa kecil dulu kamu sudah melakukan kewajiban tersebut. Tapi kalau diingat-ingat kembali, proses dalam mendapatkan momen berharga tersebut ternyata nggak bisa dikatakan enteng lo, dan tentunya cuma anak cowok yang bisa merasakan hal ini.

Advertisement

Ada berbagai cobaan dan misteri yang mungkin baru terkuak dan disadari ketika kamu sudah beranjak dewasa. Hingga kemudian berpikir, β€œOh, iya bener juga sih. Dulu kenapa aku gitu banget, ya, padahal cuma mau disunat.” Meski cobaan dan misteri tersebut terdengar begitu konyol, tapi rasanya jadi kalem dan nggak penasaran lagi setelah menyadari bahwa banyak teman yang juga merasakan hal serupa. Kamu dulu ngalamin tragedi-tragedi lucu seperti di bawah ini nggak?

1. Momen sunat adalah waktu di mana kamu merasakan pembohongan terbesar orang tua dalam sejarahmu menjadi bocil

Dimanja dulu biar moodnya tetap ceria~ via www.metroparent.com

Ternyata, orang tua itu kalau ngibulin anaknya bisa dibilang jago dan hampir bikin kita selalu terperdaya akal bulusnya. Bayangin deh, betapa polos dan lugunya kita waktu itu dalam mempercayai jika sunat adalah aktivitas yang menyenangkan, nggak menyakitkan, dan bikin rileks. Apalagi dengan embel-embel bakal dapat banyak duit dan mainan setelah sunat. Hmmmm, belum tau aja tuh rasanya masuk ke ruang pemotongan aset berharga dan menatap suntikan, bius, serta gunting tajam, belum lagi seringai dokter dan para perawatnya. πŸ™

2. Bilangnya sih mau diajakin piknik, ternyata ke tukang sunat. Kalau udah kayak gini nggak ada yang bisa menyelamatkan πŸ™

Awalnya diajakin piknik, ternyata destinasinya begini. :’) via mediaindonesia.com

Kalau kamu sadar, alasan ini jadi hal yang paling sering digunakan untuk membohongi dirimu semasa kecil agar kamu mau sunat. Pasti deh, bilangnya mau diajakin piknik jauh ke tempat yang indah, bareng-bareng sama keluarga. Biasanya nih niat banget, lengkap bawa makanan seabrek, tikar, dan sebagainya. Pokoknya udah mirip banget dan bikin percaya kalau kamu bakal diajakin pesta kebun sama orang tuamu. Tapi menyakitkan banget nggak sih rasanya kalau tiba-tiba belok ke arah dokter atau tukang sunat? Udah dibohongin sampai berapa kali nih. :’)

Advertisement

3. Ketika pulang semakin bingung dan kaget karena udah ada tenda di rumah, ternyata pakai acara syukuran segala πŸ™

Ilustrasi acara syukuran di rumah. via wartanganjuk.wordpress.com

Cobaan ternyata nggak cuma datang ketika momen sunat berlangsung. Ketika pulang ke rumah pun biasanya kita bakal dibikin kaget karena udah ada banyak banget tetangga ngumpul. Syukuran sih sebenernya boleh-boleh aja, tapi apa harus ramai banget gitu? Dulu orang tua nggak kepikiran kalau anaknya malu apa, ya? Apalagi sampai ditanya-tanya tentang bentuk barunya setelah sunat. πŸ™

4. Bingung cari cara biar bisa bebas gerak, akhirnya dalemannya dilubangin~

Celana khusus sunat. via id.carousell.com

Zaman dulu nggak ada yang namanya celana khusus sunat. Tapi, yang namanya orang tua memang nggak pernah kehabisan akal cerdas. Pasti dulu ayah atau ibumu pernah menawarkan teknologi terbaru biar kamu tetap leluasa beraktivitas setelah sunat. Bayangannya udah canggih banget, nggak tahunya cuma celana dalam yang udah dilubangin. πŸ™

5. Selalu ada aja drama hasil sunatan jadi bengkak karena nggak sabar dibawa main. Lagian sih, nggak sabaran πŸ™

Advertisement

Momen setelah sunat. via muhammadkhoirulazmi.blogspot.com

Namanya juga bocil sih, ya, pasti bandel banget kalau dibilangin suruh anteng. Padahal, wajarnya kalau habis sunat itu anteng dulu nggak usah banyak gerak, apalagi sampai main bola. Giliran sekalinya main ke luar rumah, malah langsung bengkak karena kebanyakan gerak. Nah, kalau udah begitu, siapa yang bakal kerepotan?!

Setelah dipikir-pikir sih kalau dulu kita nggak dikibulin kayak gitu mungkin nggak bakalan kita sunat tepat waktu. Bayangin deh kalau kamu baru sunat di umur yang udah dewasa. Keren juga nggak, yang ada malah jadi bahan olok-olokan teman-teman satu tongkrongan. πŸ™

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE