Masih Ingat Momen Praktik Masak Zaman SD & SMP? Pasti Kenangan Konyol ini Masih Membekas dong~

Praktik masak SD

Ngomongin tentang masa-masa SD dan juga SMP, tentunya beda banget dengan anak SMA apalagi anak kuliahan. Banyak hal dan juga agenda receh yang mungkin hanya bisa dirasakan di zaman tersebut. Salah satunya yang paling berkesan adalah momen di mana kita punya agenda masak-masakan bareng satu kelas. Biasanya, momen ini dilakukan setelah kenaikan kelas, menjelang liburan, atau bisa juga saat hari besar umat Islam yaitu Iduladha.

Advertisement

Nggak cuma sekadar masak-masakan aja, agenda ini bisanya juga sekaligus sebagai ajang perlombaan antarkelas. Jurinya tentu saja dari kalangan guru, entah mereka bisa masak atau nggak, pokoknya pasti jadi juri. Di sinilah momen-momen kocak, receh, dan berkesan itu terjadi. Kamu pasti pernah merasakan beberapa hal di bawah ini deh~

1. Tingkat kerjasama bisa dilihat dari apa yang dibawa. Biasanya yang cuma bawa piring dan sendok adalah yang paling malas

Masak-masakan zaman SD. via sd-yosef-lht.tarakanita.or.id

Untuk mengetahui tingkat loyalitas dan kemauan untuk kerja sama dari teman satu geng, biasanya kelihatan banget dari hal yang satu ini. Lihat aja, pokoknya siapa pun yang males bawa alat-alat masak berat seperti kompor, tempat penggorengan, tempat nasi, dan semacamnya, udah dapat dipastikan kalau orang itu pasti yang paling males. Apalagi kalau cuma sekadar bawa piring dan sendok, udah deh, dia layak banget buat dikucilkan. Masa yang lain pusing masak, tapi dia cuma mau terima jadi aja?! πŸ™

2. Suka ngeselin, udah susah-susah masak, yang paling kenceng makan pertama guru. Alasannya mau kasih nilai. Hih!

Kocaknya masa itu. via www.rumahzakat.org

Bagi yang berjiwa rajin dan niat banget buat acara masak-masakan ini, tentunya hal yang paling bikin jengkel adalah ketika guru paling gercep pas urusan cicip makanan. Alasannya klasik banget, katanya untuk prosedur penilaian dan dibandingkan dengan masakan kelas lainnya. Padahal sering kali kita sendiri malah belum mencoba masakan yang udah susah-susah kita bikin.

Advertisement

Kayaknya bagi anak SD ini adalah pelajaran pertama biar kita paham gimana rasanya dibikin marah, jengkel, dan dikecewakan orang lain. Hitung-hitung latihan patah hati dululah, ya~

3. Biar kelihatan oke, dari rumah udah pada dibawain masakan jadi oleh ibu, sampai sekolah tinggal pamer. Praktis!

Sampai sekolah tinggal pamer. via lentera.org

Nah, kalau yang satu ini biasanya banyak dilakukan oleh sobat-sobat kreatif nan licik. Kelompok lain masih berusaha masak ini dan itu, menghias dengan susah payah, sampai harus diarahin wali kelas berkali-kali, eh, yang modelan beginian tahu-tahu udah kelar. Tanpa ribet, langsung cakep, dilihat juga menarik, rasanya juga enak. Ternyata, nggak tahunya udah disiapin oleh ibunya masing-masing dari rumah. Kenapa dulu mggak kepikiran buat kayak gini aja, ya? πŸ™

4. Momen paling menggembirakan, yang cewek pada sibuk masak, cowoknya sibuk main bola. Udah gitu boleh mengenakan pakaian bebas lagi!

Advertisement

Seru banget nggak sih? via palpos.id

Terlepas dari suka-dukanya, momen masak-masakan ini memang jadi masa paling menggembirakan di zaman SD dan SMP. Selain terbebas dari pelajaran di kelas, semua anak di sekolah bisa berinteraksi satu sama lain. Apalagi kalau lagi suka sama anak kelas sebelah, bisa jadi ajang buat caper-caperan. Terlebih bagi anak-anak cowok, aktivitas yang satu ini juga surga banget, yang cewek sibuk unjuk gigi buat masak, anak cowok malah sibuk main bola sampai kucel dan kotor banget. Mau gimana lagi, orangdibebasin mau pakai pakaian apa aja kok, ya, jelas aja langsung pada seenaknya sendiri~

Kayaknya masa-masa itu indah banget, ya? Jadi pengin balik lagi ke waktu tersebut deh. Meskipun di masa SMA atau kuliah sebenarnya juga ada kegiatan serupa, tapi sensasi dan kenangannya benar-benar beda dan nggak terlupakan sama sekali. :”)

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE