Laptop-laptop fancy memang selalu menarik hati. Bukan cuma modelnya yang lebih kekinian. Tapi, prosesor laptop yang lebih mumpuni untuk windows atau program terbaru, serta kondisi baterai, layar dan keyboard yang masih sehat 100 persen, udah pas banget jadi saingan berat si laptop tua milikmu.

Gimana nggak saingan berat, kalau si laptop tua warisan ayah atau kakakmu itu sering kali bermasalah. Nggak cuma sekali dua kali errornya, tapi sudah berkali-kali dan kadang membuat kamu lelah. Belum lagi laptop tuamu yang meski berukuran mungil, tapi tetap punya bobot lebih berat dibanding laptop fancy yang tipis-tipis.

Advertisement

Tapi, dengan segala lika-liku menghadapi ke-error-an si laptop tua, perjalanan kuliah, skripsi dan waktu awal-awal bekerja kamu jadi lebih berwana. Segala macam perasaan dalam menghadapi si laptop tua pun seperti sudah khatam buatmu. Nah, ngomongi perasaan, kira-kira apa aja yah hal-hal yang kamu rasain saat menghadapi ke-error-an si laptop tua ini?

1. Dipakai membuka banyak program langsung lemot. Kamu pun dituntut untuk bijak membuka program yang sekiranya penting aja.

nunggu loading yang nggak jelas :/

nunggu loading yang nggak jelas :/ via mashable.com

Namanya juga laptop tua, prosesor laptopnya udah semakin lemah kalau harus dipakai kerja semaksimal mungkin. Jadi wajar aja, kalau di tengah-tengah ngetik tugas atau kerjaan kursornya sering tiba-tiba diam di tempat dan cuma terus berputar. Kamu sendiri gagal paham itu laptop sebenarnya loading apa.

Bukan cuma itu, kelambanan si tua juga sering terjadi saat kamu membuka banyak program sekaligus. Mau nggak mau, kamu harus membuka program seperlunya aja. Ini juga berlaku saat browsing di internet, kamu nggak bisa seenaknya buka new tab terus.

Advertisement

Intinya kamu nggak cuma dilatih sabar, tapi juga bijak sama Si laptop tua warisan ayah atau kakamu ini.

2. Keinginan untuk update program baru harus kamu urungkan, demi menjaga kesehatan laptop. Jangan sampai ngehang, dan menghambatmu mengerjakan tugas

Jangan sampe ngehang kayak gini ini, repot :(

Jangan sampe ngehang kayak gini ini, repot 🙁

Nggak usah ditanya seberapa sering kamu tergiur sama isi laptop teman-teman kamu yang fancy. Program-program terbaru yang memudahkan penggunanya untuk menyelesaikan tugas, dan mengembangkan kreativitas. Atau sekedar tampilan Windows terkini yang lebih kece abis. Duh, ya… ingat-ingat lagi prossesor si jadul yang kapasitasnya terbatas udah pasti nggak mendukung program terbaru atau update windows terkini. Daripada kamu paksain terus si jadul merajuk sampai ngeheng dan pekerjaanmu terhambat.

Udah deh, belajar terima aja apa yang di sedikan sama si laptop jadul. Nggak usah banyak nuntut sama si doi… Hehehe

3. Tiba-tiba blue screen dan sang laptop pun ngerestart sendiri. Temanmu yang ngelihat panik, kamu sendiri selow aja… udah biasa kali.

blue screen... selow aja kali, hehehe

blue screen… selow aja kali, hehehe via www.pntbrother.com

Temanmu: Loh… loh… Nis, laptop kamu kenapa ini? Aku nggak ngapa-ngapain padahal… *dengan nada panik*

Kamu: Hehehe… iya biasa error. Santai, ntar juga nyala lagi. *stay cool, gitu… padahal dalam hati was-was* :’)

Kemunculan blue screen yang disusul sama ngerestartnya si jadul dengan otomatis, buat kamu udah biasa. Kata teman-teman yang lumayan ngerti komputer, kasus seperti itu terjadi karena laptop kamu terinveksi virus, dan supaya nggak semakin merusak laptop menginstal ulang sesegera mungkin harus kamu lakukan.

4. Pas tahu file kerjaan yang belum sempat kesave nggak ada recoverynya. Dunia pun serasa runtuh, dari yang awalnya biasa tiba-tiba kebakaran jenggot.

Datanya ilang... Duh, Gusti! :(

Datanya ilang… Duh, Gusti! 🙁 via www.pcadvisor.co.uk

Awalnya sih selow, tapi pas tahu file yang barusan aja kamu kerjakan hilang karena nggak ada recoverynya, rasanya itu…

kayak abis jatuh terus ketimpa tanggga

Duh, gusti… masa iya harus ngetik ulang lagi. Kalau cuma satu atau dua halaman sih nggak masalah. Tapi, kalau yang hilang sampai lima halaman ke bagaimana ya? Lelah… 🙁

5. Kadang windows update yang otomatis menguji kesabaranmu. Ya Tuhan, updatenya nggak selesai-selesai, dan deadline nggak bisa dikompromi.

loading aja lama banget, apalagi windows updatenya.. ya sudah lah..

loading aja lama banget, apalagi windows updatenya.. ya sudah lah.. via www.youtube.com

Kamu juga kadang bingung saat windows si jadul melakukan update otomatis di waktu-waktu genting, seperti saat deadline mengejar-ngejar ketenanganmu. Belum lagi, embel-embel keterangan, “update ini membutuhkan waktu beberapa menit…” yang rasanya lebih jahat dari harapan palsu kamu… Sekali lagi, sabar ya :’)

6. Kebiasaan makan sambil ngetik, buat salah satu tombol keyboard macet. Mau nggak mau, kamu harus punya format tertentu biar bisa tetep nulis.

Terpakssa pakai keyboard eksternal

Terpaksa pakai keyboard eksternal via www.youtube.com

Hayo… yang kebiasaan ngetik sambil makan tunjuk tangan!

Emang enak ya, ngerjain tugas atau kerjaan sambil ngemil. Tapi, kamu harus hati-hati juga sama remah-remah makananya. Jangan sampai berceceran di laptop, lalu masuk kedalam keyboard laptop dan akhirnya mengganggu kerja salah satu tombol. Ya kalau cuma tombol enter aja yang macet sih, masih bisa disiasati dengan mengopi format yang ada di word sebelunya. Tapi, kalau yang macet tombol spasi atau beberap huruf, ini sih udah harus dperiksain di abang service laptop.

7. Kemana-mana harus nyari colokan, soalnya baterai yang udah bocor parah nggak bisa dikompromi. Dicharge 4 jam penuh, eh… baru 10 menit udah mati lagi. Sabar ya!

kalo colokannya sebanyak ini sih, edem ayem aku, hehehe...

kalo colokannya sebanyak ini sih, edem ayem aku, hehehe… via new.library.arizona.edu

Eh… ada colokan nganggur nggak, mbak/mas? boleh join colokan T nya nggak?

Kemana-mana kamu harus jadi fakir colokan. Gimana nggak, saat pertama dateng ke perpus, ke kafe, atau ke tempat lain buat ngerjain tugas atau kerjaan, colokan adalah hal pertama yang kamu cari. Soalnya, baterai si laptop tuamu udah nggak bisa diandalkan kekuatannya. Kebocoran yang parah ngebuat si tua cepat banget kehabisan daya. Di casnya tetap lama-bisa sampai 4 jam penuh-tapi barus 10 menit dicabut chargernya si tua udah mati lagi. Wes biasa… 

8. Sering juga ada yang tanya, “kenapa kamu nggak beli baru aja sih?” Berasa pengen bilang, “kamu mau beliin?”

Siapa juga yang nggak pengen punya yang model begini...

Siapa juga yang nggak pengen punya yang model begini… via 7-themes.com

Lama-lama, teman-teman kamu juga terbiasa sama tingkah si laptop tuamu. Udah paham banget kalau laptopmu lemotnya kebangetan, udah nggak perlu kaget lagi saat tiba-tiba ngerestart sendiri, udah pengertian juga sama kebiasaan kamu yang jadi fakir colokan. Sering juga ada yang nyeletuk,

“kenapa nggak beli yang baru aja sih, Nis?”

“kamu mau beliin aku laptop baru? hehehe…”

Buat kamu, selama si laptop tua masih bisa dipakai dan nggak mati total, kenapa harus memaksakan diri beli yang baru. Nanti di waktu yang tepat, saat uangmu terkumpul, laptop tuamu itu pasti akan kamu pensiunkan. Jadi, sekarang ya sabar aja dulu. 😀

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya