Nostalgia Keributan yang Sering Terjadi Karena Uang Kas Kelas Zaman Sekolah. Ada yang Ingat?

Uang kas zaman sekolah

Budaya patungan atau iuran yang saat ini banyak dilestarikan oleh masyarakat Indonesia rupanya memang udah ada sejak zaman dulu dan mungkin juga kamu rasakan ketika zaman sekolah. Tujuan patungan itu sendiri biasanya bermacam-macam, ada yang untuk hal-hal penting dan mendesak, ada pula yang untuk berjaga-jaga sebagai dana kondisional. Nah, ngomongin budaya patungan atau iuran masa sekolah, tentu kamu udah nggak asing lagi dengan fenomena uang kas kelas di zaman tersebut dong?

Advertisement

Sejak dari SD hingga SMA, banyak pelajar Indonesia dari zaman dulu hingga sekarang yang terus melestarikan kebiasaan satu ini. Uniknya, cuma gara-gara aktivitas yang satu ini, dulu kita sering banget ribut, ramai, bahkan sampai cuek-cuekan setelah lulus dari sekolah. Kok pada bisa begini, ya? Dulu kamu merasakan hal ini juga nggak?

Jadi bendahara kelas itu ternyata bukan urusan yang gampang, apalagi kalau orang-orang di dalam kelas banyak yang nggak beres

meme bendahara kelas / Credit: Me.me via me.me

Dulu, yang namanya bendahara kelas sering banget diledekin sama anak-anak lain karena dianggap sebagai pekerjaan yang nggak berat. Pokoknya anggapannya cuma bawa duit, ngumpulin duit, sama belanja buat kebutuhan kelas. Padahal jadi bendahara kelas itu susah banget, apalagi kalau anak-anak satu kelas tipikalnya resek banget. Jangankan disuruh iuran mingguan, dipanggil namanya buat ngisi daftar fotokopi pelajaran aja udah hilang duluan.

Selalu ada aja momen salah satu anak yang sampai dibela-belain bolos sekolah cuma karena belum bayar uang kas. Udah kayak SPP aja πŸ™

Kenyataan bendahara kelas / Credit: Me.me via me.me

Kayaknya hampir semua orang sepakat deh jika bendahara kelas itu biasanya jabatannya dipegang oleh anak yang tipikalnya serem dan tegas. Apalagi kalau menghadapi anak-anak lain yang lelet banget kalau ditagih iuran kelas sampai dibela-belain bolos sekolah biar nggak bayar uang kas. Jangankan tukang tagih hutang ecek-ecek, debt collector beneran pun mungkin juga bakal kalah beringas dibanding mereka.

Advertisement

Habisnya kadang bikin bingung sih, rajin bayar takutnya nggak kepakai, giliran nunggak sekali aja berasa dikejar hantu!

Keberingasan bendahara kelas / Credit: Me.me via me.me

Perkara tentang uang kas kelas zaman sekolah itu memang sering banget bikin bingung dan dilema sih. Rajin bayar takutnya duitnya cuma numpuk, nggak kepakai, dan akhirnya dibawa lari sama bendaharanya itu sendiri. Sementara sekalinya nggak bayar atau nunggak sekali aja pasti langsung dicari sampai ke mana pun kita berada. Kayaknya kita masuk lubang tikus juga bakalan dikejar lo! πŸ™

Tapi terkadang jadi alasan buat ngibulin emak biar dapat uang saku lebih sih~ πŸ˜€

Derita seluruh isi kelas / Credit: Me.me via me.me

Bagi anak bandel yang penuh akal licik, kegiatan iuran rutin buat mengisi uang kas kelas ini selalu bisa aja buat dijadikan alasan biar uang saku dari emaknya lebih dari biasanya. Mulai dari alasan buat fotokopi satu kelas, beli LKS, mau bikin tugas bersama, belajar di luar kelas, dan lain sebagainya. Memang nggak ada akhlak sih yang pada hobi ngibulin emaknya sendiri, tapi kenyataannya memang kayak gitu juga sih. πŸ˜€

Sayangnya di masa kuliah nggak ada lagi acara-acara iuran macam begini yang selalu bikin ribut dan heboh. Kalaupun ada juga nggak seheboh saat iuran kelas di zaman sekolah dulu sih pastinya. Nggak bisa dimungkiri lagi sih kalau kenangan-kenangan masa sekolah itu memang menjadi salah satu memori sepanjang hidup kita yang nggak akan pernah terlupakan sampai kapan pun.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE