Pertanyaan ‘Kapan lulus?’ buat mahasiswa yang udah kuliah lebih dari 8 semester itu sensitif tingkat dewa. Kamu harus pintar-pintar membaca situasi hati sebelum benar-benar mengeluarkannya. Karena kalau tidak….hmmmmm siap-siap aja dapat jawaban yang bikin kaget dan mengelus dada.

Jadi mahasiswa tua memang penuh seni. Seni melapangkan hati melihat teman-teman lulus duluan, seni memberi penjelasan ke orangtua yang ingin melihat kamu segera lulus dan bekerja kasih cucu , sampai seni meyakinkan diri bahwa impian bisa terwujud sebentar lagi.

Advertisement

Buatmu yang sudah jadi single fighter karena teman-teman udah mulai lulus tapi kamu masih skripsi, 9 hal ini jadi hal yang paling ingin kamu kabarkan biar semua orang mengerti.

1. Skripsi itu gabungan otak dan keberuntungan. Mungkin aku memang lagi kurang beruntung jadi agak tertahan

Kamu lagi kurang beruntung aja jadi agak tertahan

Kamu lagi kurang beruntung aja jadi agak tertahan via hipwee.com

Gak semua orang yang lama mengerjakan skripsi itu malas. Ada juga yang hanya kurang beruntung mendapatkan dosen yang terlalu tegas (baca: revisinya banyak banget!) Kalau teman-teman udah lulus duluan sementara kamu masih ngesot kampus-perpus tiap hari — yeah nampaknya kamu hanya kurang beruntung kali ini.

2. Mending diputusin pacar deh daripada buka folder skripsi. Setiap mau mulai menulis, godaan datang dari kanan kiri

Kamu pikir skripsian gampang?

Kamu pikir skripsian gampang? via m.ask.fm

Gak semua orang bisa paham, tapi buat mahasiswa yang udah mulai karatan membuka folder skripsi saja butuh perjuangan. Setiap mau mulai menulis langsung deh kebayang muka dosen pembimbing – orangtua – revisian yang menunggu setelahnya.

Advertisement

Huaaaahhhhhh….bentar lagi ya mulainya?

3. Sedih juga lihat teman-teman satu persatu mulai pergi. Tapi biar bagaimanapun, kamu ikut happy karena fase ini sudah mereka lewati

Kamu sedih ditinggal lulus. Tapi ikut happy juga

Kamu sedih ditinggal lulus. Tapi ikut happy juga via www.hipwee.com

Sepi rasanya waktu teman-teman mulai menghilang satu persatu. Gak ada lagi partner makan, teman ke perpus, sampai tempat curhat soal revisian dari DPS yang datang tak kenal waktu. Tapi biar bagaimanapun kamu ikut happy lihat mereka sudah melewati fase yang tidak ringan ini. Hidup mereka bisa melesat setelah ini.

4. Lulus lama buat kamu itu gak papa. Kadang kamu cuma gak tega lihat orangtua….

Kadang cuma gak tega aja sama orangtua...

Kadang cuma gak tega aja sama orangtua… via ask.fm

“Kak, periode depan bisa lulus?”

“Skripsi gimana, Kak kemajuannya?”

“Loh Mas, Ibu masih harus bayar SPP semester ini?”

5. Teman-teman boleh lulus duluan. Tapi kamu berharap kamu gak terlambat mengejar mereka dalam kesuksesan

Nanti kita sukses bersama, ya?

Nanti kita sukses bersama, ya? via adrianazone.blogspot.co.id

Teman-teman boleh lulus duluan. Dapat kerja duluan. Sementara kamu masih harus bolak-balik ke kampus tiap hari demi menyelesaikan skripsi. Dalam hati, kamu berharap ini cuma fase yang harus dilalui. Walaupun masih belum kelar sampai detik ini, kamu tetap optimis kalau kesuksesan juga akan menghampiri suatu hari.

Kamu boleh terlambat — tapi bukan berarti tidak bisa membuat keberhasilan mendekat.

6. Ibu – Bapak udah pengen lihat aku kerja? Sama….

Mending aku pusing kerja deh Pak dibanding pusing skripsi

Mending aku pusing kerja deh Pak dibanding pusing skripsi via www.mid-day.com

“Pak, Bu. Aku juga udah sama muaknya dengan skripsi ini. Tapi gimana? Harus dihadapi kan ini?”

7. Kalau aja cucu bisa di DP Pak, Bu. Aku gak keberatan deh DP cucu dulu

DP cucu dulu mau Pak, Bu?

DP cucu dulu mau Pak, Bu? via humorterkini.com

“Kak, cepet lulus dong biar Ibu bisa timang cucu.”

“Bu. Gimana kalau Kakak DP cucu dulu aja sambil nunggu lulus?”

*kemudian dipecat jadi anak*

8.  Terima kasih ya selalu tanya ‘Kapan Lulus?’ Walau pertanyaan ini ngeselin tapi kalian memang perhatian

Kesel sih. Tapi ya kalian perhatian juga...

Kesel sih. Tapi ya kalian perhatian juga… via www.isigood.com

Pertanyaan ‘Kapan Lulus?’ sudah kebal rasanya di telinga. Kamu sudah pernah mencoba semua cara:

  • Jawab dengan senyum
  • Jawab pakai, “Segera. Doain aja…”
  • Senyum manis aja tapi gak jawab apa-apa.

Tapi sampai ijazah di tangan pertanyaan ini memang tidak akan hilang. Ngeselin sih dengernya. Tapi diam-diam banyak juga yang perhatian dan ingin lihat kamu segera sarjana…

9.  Dear Bapak Dosen Pembimbing Skripsi, semoga Bapak berbaik hati. Saya ini udah gak pantas jadi mahasiswa lagi

Pak, saya udah gak cocok jadi mahasiswa lagi...

Pak, saya udah gak cocok jadi mahasiswa lagi… via tumblr.com

Udah semester 11. Umur juga udah hampir 25. Kamu ini udah gak cocok jadi mahasiswa. Udah masuk fase lebih cocok jadi mama atau papa muda.

Sepakatkah kamu kalau pernyataan ini mewakili jeritan hati? Puk-puk jauh buat mahasiswa tua di luar sana. Kamu pasti bisa. Sebentar lagi pasti Sarjana!

Kredit gambar utama: http://adrianazone.blogspot.co.id/2012/10/finally-spsi.html

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya