Nostalgia Zaman Saat HP Masih Pakai Infrared. Mau Kirim File 20 KB Aja Butuh Perjuangan!

Zaman HP infrared

Sebelum era teknologi jauh berkembang pesat seperti saat ini, dulu setiap zaman dan tren memiliki masa kejayaannya sendiri-sendiri. Jika sekarang HP udah bisa dibilang sebagai salah satu peralatan canggih karena berbagai fitur pendukungnya yang mengikuti zaman banget, dulu masih serba terbatas dan jauh kalau dibandingkan dengan sekarang. Mulai dari fitur kamera yang nggak kalah keren dengan kamera profesional, spesifikasi udah kayak laptop, hingga fitur-fitur lain yang mungkin zaman dulu nggak terbayangkan sebelumnya. Bahkan, zaman dulu pun fitur infrared udah dianggap yang paling modern banget, beda dengan sekarang yang serba wireless.

Advertisement

Ya, infrared memang punya masa keemasannya sendiri. Pasalnya dulu nggak semua HP memiliki fitur canggih yang satu ini. Pokoknya cuma HP dengan spesifikasi tertentu yang memiliki fasilitas tersebut, dan harganya pun zaman segitu juga nggak bisa dibilang murah. Kalau kamu pernah merasakan momen-momen booming-nya fitur infrared, pasti paham lah gimana perjuangannya anak zaman dulu kalau mau kirim file antar HP. Penuh perjuangan banget!

Nggak kayak sekarang yang udah serba instan dan cepat, dulu zaman kejayaan infrared, HP yang ada fasilitas tersebut auto jadi HP paling up to date. Siapa pun yang punya HP dengan tipe itu pasti berasal dari keluarga yang biasa~

Ilustrasi HP jadul / Credit: Belihape via belihape.id

Seperti halnya HP canggih zaman sekarang dengan berbagai fitur terbarunya, infrared pada zaman itu udah dianggap menjadi fitur HP yang up to date alias paling modern. Kalau dibandingkan dengan saat ini sih mungkin pamornya mirip HP gaming dan HP dengan kualitas kamera profesional. Selain itu, HP yang memiliki fitur infrared dulu juga terbatas banget, artinya hanya HP dengan tipe tertentu dan harga yang lumayan mahal yang punya kelas tersebut.

Tentunya, orang-orang yang memiliki HP dengan fitur tersebut pasti bukan dari keluarga yang main-main dan jelas udah dari orang berduit tebal. Tahu sendiri, kan, harga HP di masa-masa keemasan infrared bahkan setara dengan HP zaman sekarang lo. Lha wong rata-rata aja bisa seharga 4-5 jutaan, sedangkan saat ini dengan harga 2 jutaan aja kita udah bisa punya HP keren, kan?

Advertisement

Padahal kalau mau kirim file susah banget, harus nempelin HP satu sama lain. Kegeser dikit aja langsung gagal. Ngeselin banget!

Era kejayaan infra red / Credit: Ruangguru via blog.ruangguru.com

Nggak seperti zaman sekarang yang kalau mau bertukar file tinggal kirim lewat bluetooth, surel, atau bahkan sesepele dengan mengirim lewat aplikasi pesan instan. Zaman infrared masih berjaya, setiap kita mau mengirim file repotnya minta ampun banget. Inget nggak sih? Dulu sampai rela nungguin puluhan menit sambil nempelin HP dan dideket-deketin satu sama lain biar infrared-nya nyambung. Pasalnya, kalau kegeser dikit pun langsung gagal dan harus ngulang lagi dari awal. Malesin, kan, kalau misalnya udah mau selesai tapi tiba-tiba ada temenmu yang dengan rusuhnya sengaja menggeser salah satu HP. Hmmmmmm~

Itu kalau file yang dikirim cuma kecil mah masih mending, pasalnya dulu file ukuran 1 mb dikirim lewat infrared aja rasanya udah ngos-ngosan banget

Ilustrasi HP lawas / Credit: Kinipaham via kinipaham.com

Namanya juga fitur yang belum modern-modern banget dan masih banyak mengalami perkembangan, tentunya cobaannya pun beragam. Selain harus nempelin HP biar sinar infrared nggak terputus, kita pun juga nggak bisa mengirim file dengan ukuran yang terlalu besar. Zaman dulu file berukuran puluhan kilo byte alias kb itu rasanya udah besar banget lo. Kebayang nggak sih, gimana rasanya kalau kita harus mengirim file dengan ukuran mega byte alias mb?

Makanya, zaman segitu memang infrared paling sering digunakan untuk mengirim file sebatas lagu atau mentok-mentoknya sih file foto. Kalau udah disuruh kirim file video atau gim, ya, jangan berharap bisa selesai dalam hitungan menit. Harus ekstra sabar, tegar, jaga emosi, dan tentunya nggak boleh grusah-grusuh. Untungnya perkembangan teknologi ini banyak dirasakan oleh kita sebagai orang Indonesia juga, ya? Coba kalau nggak, nasibnya bakal gimana tuh? 🙁

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE