Bicara soal tradisi Jawa, ada sebuah larangan pernikahan yang hingga saat ini masih dipercaya oleh banyak orang. Namanya lusan, yaitu singkatan dari katelu lan kapisan. Ada juga yang menyebutnya dengan jilu, alias siji dan telu. Artinya, anak pertama dilarang menikah dengan anak ketiga. Ada banyak hal buruk yang bisa terjadi jika larangan ini dilanggar. Mulai dari sering berantem karena perbedaan karakter yang tinggi, kesulitan ekonomi, sampai kematian kerabat. Tapi bukankah semua yang hidup pasti akan mati suatu saat nanti?

Sebenarnya masuk akal saja bila kita bicara soal perbedaan karakter. Anak pertama adalah si sulung yang cenderung mandiri dan tegas. Sementara anak ketiga biasanya punya karakter yang lebih manja dan kolokan. Perbedaan karakter yang besar ini membuat halangan dalam menjalani hubungan lebih tinggi. Apalagi kalau keduanya sama-sama sulit berkompromi. Tapi bukan berarti nggak bisa diatasi kok. Berikut Hipwee Hubungan berikan sedikit penangkal untuk “kutukan” beda karakter ini.

1. Pertama-tama, sadari dulu bahwa perbedaan karakter itu biasa. Tak ada dua orang yang benar-benar sama

tak ada dua orang yang benar-benar sama via www.123rf.com

Advertisement

Ketika memulai sebuah hubungan, kalian pasti punya satu kecocokan. Sesuatu yang bisa membuat kalian merasa nyaman satu sama lain. Meski begitu, perlu diingat baik-baik bahwa tidak ada dua orang yang benar-benar sama dan sepakat dalam segala hal. Dengan demikian, kita akan mengerti bahwa perbedaan karakter itu hal yang wajar. Tak perlu berambisi untuk mengubahnya, karena ini justru akan membuat frustrasi saja.

2. Ceritakan apa yang kamu suka dan yang tak kamu suka. Membuat batasan yang tegas bukan berarti menjaga jarak, tapi belajar menghargai

komunikasikan batas yang jelas via www.123rf.com

Ketika bicara soal perbedaan karakter, mungkin ada banyak hal yang tak kamu suka darinya dan dan sebaliknya. Misalnya dia tak suka dengan sikap posesifmu, dan ada beberapa kata-katanya yang menyinggungmu. Saat hal ini terjadi, ungkapkan saja tak perlu dipendam. Perlu juga membuat batasan-batasan yang jelas, supaya tidak ada yang melangggar.

Bukankah meski menjalin hubungan, jarak ini harus tetap ada supaya bisa saling berdiri dan menatap satu sama lain? Dengan terbiasa mengomunikasikan apa yang disuka dan tidak disuka, justru akan membuat pasangan semakin mudah saling memahami.  Kalau sudah saling memahami, problematika apa lagi sih yang tak bisa dihadapi? 🙂

3. Sesekali saling cobain hobi pasangan boleh juga. Biar kamu tahu apa yang membuatnya senang itu

cobain hobi pasangan via www.pexels.com

Advertisement

Kamu suka weekend dengan bermalas-malasan di rumah, nonton TV, atau baca buku dan bersantai. Sementara dia senang berakhir pekan dengan olahraga. Tak ada salahnya dong sesekali kamu ikut berolahraga dengannya untuk mencari keringat tipis-tipis? Biar kamu tahu kenapa dia suka melakukan itu. Sebaliknya, sesekali jadwalkan akhir pekan dengan bersantai di rumah. Pesan pizza dan nonton Netflix sambil bercengkerama. Terdengar seru bukan?

4. Kurangi ego diri. Sebab tanpa kemauan untuk kompromi, pernikahan yang bahagia itu hanya fiksi

ingat bahwa pernikahan butuh kompromi via www.pexels.com

Pokoknya kalau mau A harus A! Nggak bisa yang lain! Yah, selama sikap masih seperti ini, sebaiknya singkirkan dulu niat menikah untuk nanti-nanti karena kamu belum siap sama sekali. Meski bukan anak pertama dengan anak ketiga, sifat seperti ini bisa jadi pintu prahara. Sebab pernikahan adalah soal kompromi. Ego yang keras dan tinggi harus diturunkan sedikit, supaya bisa jalan beriringan dengan orang lain.

5. Urusan komunikasi itu tanggung jawab berdua. Perjuangannya juga harus setara

menunggu kabar itu deg-degan via www.pexels.com

Dia cuek soal komunikasi. Jarang banget ngasih kabar kalau tidak ditanya terlebih dulu. Sementara kamu anaknya panikan. Dia tak ada kabar sebentar saja langsung kepikiran yang aneh-aneh. Permasalahan komunikasi ini adalah tanggung jawab berdua, karena hubungan harus dua arah. Karena itu, ada baiknya buat kesepakatan agar pola komunikasi bisa berjalan lancar. Sehingga tak ada yang merasa sedang berjuang sendirian.

6. Me-time itu penting. Meski menikah, menikmati aktivitas sendiri bisa jadi kunci untuk kemudian saling merindukan lagi

me-time itu penting via www.pexels.com

Banyak yang berpikir bahwa setelah punya pasangan, apalagi menikah, semua hal harus dilakukan berdua. Semua kegiatan harus melibatkan berdua. Namun me-time adalah sebuah kebutuhan dalam hubungan, terutama yang punya perbedaan karakter besar. Bukannya bahagia tanpa pasangan, tetapi terkadang diri butuh dibahagiakan dengan cara sendiri. Lagipula, dengan melakukan me-time, pasangan punya kesempatan untuk saling merindukan. Ya ‘kan?

7. Saat perbedaan karakter itu sudah membuat lelah dan marah, ingat saja tujuan awal dari hubungan itu apa

tujuan awalnya apa? via www.pexels.com

Perbedaan yang besar membuat lelah dan terkadang marah, itu wajar. Apalagi jika sedang berada di momen paling “selek”, rasanya semua yang dia bilang tak ada benarnya dan yang kamu lakukan pun keliru semua. Rasa ingin menyerah mungkin akan terlintas. Namun ingat kembali tujuan dari hubungan ini apa. Ingat bahwa masalah itu pasti ada, dengan siapa pun kamu menjalani hubungan. Ingat kompromi, dan ingat untuk instrospeksi. Bersama ini, kalian sama-sama dalam proses pendewasaan diri, yang memang tak pernah berhenti.

Mungkin orang zaman dulu, punya pertimbangan sendiri mengapa anak pertama dilarang menikah dengan anak ketiga. Namun persoalan beda karakter ini kan tidak hanya dialami oleh pernikahan anak pertama dan anak ketiga. Jika yang ditakuti adalah banyaknya permasalahan dalam hubungan, tentunya setiap hubungan pasti memiliki persoalan sendiri-sendiri. Selamat atau tidaknya dari persoalan ini, tergantung dari kemauan dan usaha masing-masing pihak untuk berkompromi sehingga hubungan bisa jalan dua arah.

Jadi, percaya kah kamu bahwa anak pertama dan anak ketiga tidak boleh menikah?

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya