Kebanyakan dari mahasiswa semester tengah dan semester akhir pasti ingin cepat lulus. Mereka pikir setelah lepas dari yang namanya UTS, UAS, tugas yang gak manusiawi, rutinitas begadang, dosen PHP, dan revisi, hidup mereka akan lebih bahagia dan makmur dari sebelumnya.

Hmm.. Belum tahu aja nih gimana galaunya mahasiswa yang baru lulus. Memang apa saja yang bisa bikin galau mahasiswa yang baru lulus?

1. Gak ada pemasukan

Thank you via http://boombastis.com

Setelah beberapa tahun jadi mahasiswa, akhirnya tiba saatnya kamu harus pensiun dan menjalani profesi baru sebagai pengangguran. Yang namanya pengangguran, ya nggak punya gaji dong. Dulu waktu jadi mahasiswa mati-matian banget pengen cepet lulus.

Padahal jadi mahasiswa itu enak. Kerjaan kamu cuma kuliah, belajar, main, abis itu digaji sama orangtua. Setelah lulus? Pekerjaanmu akan lebih berat. Pergi masih gelap, pulang udah gelap. Belum lagi kalau bos udah cuap-cuap. Hmm.. Lebih enak jadi mahasiswakan?

2. Kirim CV ke mana-mana, tapi gak ada yang respon

Advertisement

Di saat teman-temanmu pada check in di kantor sana-sini, kamu masih berkutat sama yang namanya lowongan pekerjaan. Mendadak jadi rajin duduk depan laptop, mirip karyawan padahal pengangguran.

Buka-buka website penyedia jasa lowongan pekerjaan, pilih-pilih lowongan kerja yang sekiranya cocok, ngetik cover letter yang kece biar HRD mau lirik CV. Udah puluhan email dikirim, tapi gak ada satu pun yang ngerespon? Hmm.. Kalau sudah begini ya biarkan waktu yang menjawab.

3. Bawaannya bingung

Selama belum dapet profesi baru buat ngegantiin profesi pengangguran yang otomatis kamu sandang setelah lulus kuliah, kamu akan dilanda kebingungan dan kebosanan lebih sering dari biasanya. Mau main tapi gak punya duit.

Kamu jadi lebih mikir-mikir kalau mau ngabisin duit, karena buat dapat pemasukan setelah jadi pengangguran itu susahnya sama seperti move on pas udah sayang banget.

Paling kerjaanmu cuma mondar-mandir dapur, nonton tv, main hp, dan kalau semua itu ga ampuh ngilangin bosen, tidur jadi pilihan terakhir.

4. Harus siap-siap menghadapi revolusi dari pertanyaan ‘kapan?’

Thankyou via http://time.com

Dulu waktu masih jadi mahasiswa setiap kumpul keluarga pasti ada aja yang iseng nanya “Kapan lulus? Skripsi kapan kelar? Kapan sidang? Kapan wisuda?” dan kapan-kapan lainnya. Pertanyaan ‘kapan’ ini gak akan pernah berhenti sepanjang hidupmu.

Mereka cuma berevolusi menjadi ‘kapan’ yang lebih baru. Kamu cuma perlu siapin mental dan pastinya memprediksi ‘kapan’ apalagi yang akan ditanyain untuk selanjutnya, biar kamu bisa nyiapin jawaban sebijak mungkin.

Kapan nikah?

Nah, kalau udah keluar pertanyaan seperti ini, mending kamu sering-sering latihan kesurupan biar gak perlu repot mikir mau jawab apa pas ditanya nanti.

5. Nikah aja kali ya?

Buat yang cewe, kalau udah desperate banget sama yang namanya kerjaan, pasti kepikiran buat makmur secara instan. Mendadak pengen nikah aja. Nyari suami yang bisa ngasih jajan unlimited. Duh, belum kapok sama bayang-bayang setelah lulus itu menyenangkan?

Percayalah..

Membangun rumah tangga itu gak seindah cerita di FTV.