Sudah bukan rahasia umum lagi jika seseorang begitu memperhatikan bentuk tubuhnya hingga melahirkan suatu body-image yang positif atau malah negatif. Menurut kamus psikologi (Chaplin, 2005) citra tubuh atau biasa disebut body image dalah ide seseorang mengenai penampilannya di hadapan orang (bagi) orang lain. Body image ini tentu sangat dipengaruhi oleh tingkat kepercayaan diri masing-masing orang. Sedangkan, body shaming adalah bentuk dari tindakan mengomentari fisik, penampilan, atau citra diri seseorang. Lantas, apa jadinya jika sebagian dari kita masih melakukan body shaming? Bahkan, body shaming ini jarang kita sadari. Ironisnya, beberapa dari kita menganggap bahwa body shaming hanyalah sebuah candaan belaka.

1. Belum dewasa kalau masih body shaming

Body shaming via http://waylandcares.org

Kamu gemukan ya sekarang. Chubby banget tuh pipi. Makanya diet.

Kamu kurus banget. Kamu kalau agak gemukan dikit pasti cakep.

Pendek banget sih jadi cewek.

Kata-kata diatas mungkin mempunyai maksud untuk bercanda atau memuji. Padahal, tidak semua orang dapat menerima perkataan seperti apa yang kita harapkan. Apa yang menurut kita baik, belum tentu baik bagi orang lain. Begitupun dengan body shaming, mungkin mereka yang menerima body shaming bisa saja sakit hati atau tidak makan berhari-hari karena kata yang kita anggap hanya candaan saja. Bahkan, seseorang kerap kali dicap mudah baper (bawa perasaan) dan sensitif jika tersinggung oleh body shaming. Padahal, si body shamers (sebutan untuk orang yang melakukan body shaming) belum tentu tahu jika orang yang mereka komentari sudah sadar akan perubahan bentuk tubuhnya atau malah sedang berupaya keras demi perubahan tubuhnya. Itulah sebabnya, body shaming menandakan seseorang belum dewasa.

2. Efek dari body shaming bisa berakibat fatal

Efek dari body shaming via http://i2.cdn.cnn.com

Advertisement

Body shaming tentu memberikan efek tekanan tersendiri bagi orang yang mengalaminya. Body shaming juga merupakan bentuk dari bullying yang jarang diketahui manusia saat ini. Contoh kecilnya; seseorang bisa saja melakukan diet ketat dengan minum air saja tanpa disertai makanan yang mengandung karbohidrat dan protein cukup hanya demi turunnya berat badan dalam kurun waktu yang singkat dengan tujuan terlihat cantik sesuai standar lingkungan sekitarnya.

Efek dari body shaming lainnya juga beragam, mulai dari jatuhnya harga diri, depresi, bahkan gangguan makan seperti bulimia dan anoreksia nervosa. Perlu diketahui, setiap orang mempunyai bentuk tubuh ideal yang berbeda walaupun sudah mencapai berat badan ideal sekalipun. Apa yang kita perlukan hanyalah menjaga kesehatan tanpa dipengaruhi oleh body image yang negatif. Tak jarang bukan, jika kita menemukan seseorang yang menyimpulkan bahwa dirinya sangat gemuk padahal kenyataannnya tidak gemuk? Inilah salah satu efek dari body shaming yang sudah mempengaruhi kepercayaan diri seseorang.

3. Bentuk tubuh bukanlah parameter seseorang dapat dikatakan cantik

Percayalah, setiap wanita dilahirkan cantik dan berpotensi. via http://www.glitzmedia.co

Pada dasarnya, semua wanita itu terlahir cantik. Setiap orang mempunyai potensi untuk menjadi lebih baik lagi. Meskipun cantik itu relatif, namun bentuk tubuh bukanlah parameter dari cantik. Perempuan bukan seperti barang yang dapat dibedakan berdasarkan jenis, bentuk, dan penampilannya. Semua orang pasti punya daya tariknya sendiri. Entah bakat, skill, atau bahkan cara berbicara. Oleh sebab itu, bentuk tubuh bukanlah suatu tekanan untuk tampil cantik. Apa yang kita perlukan yaitu menjaga kesehatan tanpa dipengaruhi pandangan terhadap diri sendiri yang negatif.

Advertisement

Melakukan diet sebenarnya sah sah saja, namun tentunya bukan diet berisiko dan harus dibawah pengawasan dokter Sp.GK (Spesialis Gizi Klinik) atau pengawasan ahli gizi. Tapi yang paling penting, diet harus dilakukan semata-mata untuk menjaga kesehatan tubuh, bukan untuk mengubah diri menjadi cantik. Bahkan, sekarang sudah banyak artis atau fashion blogger yang percaya diri dengan bentuk tubuhnya seperti gambar diatas, lho. Mereka tampak cantik, bukan?

4. Dengan tidak melakukan body shaming, kamu sudah menyelamatkan orang lain dan dirimu sendiri

Kita semua punya potensi via https://s-media-cache-ak0.pinimg.com

Body shaming tentu memiliki efek yang sangat besar bagi mental manusia. Ancaman stress sampai gangguan makan kian menghantui setiap orang jika pengaruh body shaming sudah mewabah ke dalam diri seseorang. Tercatat sudah banyak orang yang melakukan tindakan bunuh diri karena depresi akibat tindakan bullying yang salah satunya adalah body shaming. Oleh sebab itu, dengan tidak melakukan body shaming terhadap diri sendiri dan orang lain, kita dapat menjauhi diri dari stress, depresi atau bahkan gangguan makan. Sehingga diharapkan kejadian buruk yang sebelumnya tidak akan terjadi lagi.

Bahagia itu pilihan, hanya kita yang dapat menentukan ingin mengambil kebahagiaan itu atau tidak. Tapi, segera bawa ke tenaga profesional seperti psikolog atau psikiater jika menemukan kerabat atau saudaramu yang terkena gangguan makanan seperti bulimia atau anoreksia nervosa, ya. Gangguan makan seperti ini perlu dianalisis dan diintervensi lebih lanjut oleh psikolog atau psikiater.

5. Di dunia ini tidak ada manusia yang sempurna, jadi untuk apa melakukan body shaming?

Setiap orang punya kelebihan dan kekurangannya sendiri via http://41.media.tumblr.com

Tanpa sadar, kita bisa saja menjadi pelaku body shamers, loh. Body shaming bisa dilakukan baik saat bercanda, menghibur, atau bahkan saat memuji. Lantas, kiat-kiat seperti apa saja yang dapat dilakukan untuk menghindari body shaming?

Sebenarnya dengan menerima diri sendiri dan bersyukur, kita bisa terhindar dari body shaming. Dengan adanya rasa menerima diri sendiri, kita tidak akan terdorong untuk membicarakan penampilan seseorang. Dengan menerima diri sendiri bahwa tidak ada manusia yang sempurna, seseorang cenderung akan berhati-hati saat berbicara dengan orang lain serta menghargai keadaan mereka. Dengan adanya rasa syukur, kita tentu memiliki body image yang positif. Percayalah, seseorang yang bahagia dan bersyukur juga akan mendapatkan salah satu aspek cantik yang sesungguhnya yaitu inner beauty (cantik dalam). Jadi, yuk, mulai bersyukur dan stop body shaming!

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya