Seluruh dunia menggeliat akan kewirausahaan terutama pada bulan November nanti yang ditandai dengan Pekan Kewirausahaan Dunia. Namun, sebelum semua orang akan bersenang-senang dan kemudian mengalami kemunduran, mari kita lihat alasan mengapa kewirausahaan bukan untuk semua orang.

1. Pendapatan yang tidak pasti

unpredictable income via http://canada.creditcards.com

Dalam pengalaman saya, ini adalah satu hal yang banyak dialami oleh pengusaha pemula yang sedang berjuang untuk beradaptasi. Dengan pekerjaan tetap, Anda tahu persis berapa banyak Anda dapatkan sehingga anggaran Anda sesuai. Ketika memulai bisnis Anda tidak memiliki kemewahan dan setiap bulan dapat berfluktuasi dan dengan itu juga mempengaruhi sikap, keyakinan dan gaya hidup Anda. Ketidak konsistensian dapat menciptakan motivasi tinggi seperti yang Anda ketahui tetapi menyesuaikan diri dengangaya hidup seperti ini sepertinya sulit.

Advertisement

Solusi: Hal ini dapat diperangi dengan memastikan bahwa Anda memiliki beberapa tabungan yang dapat Anda gunakan ketika Anda tak lagi mendapatkan sepserpun. Sarannya? Berlatih dengan biaya hidup minimal dan memiliki setidaknya enam bulan tabungan sebelum Anda memulai.

2. Rasio imbalan

Ketika bekerja untuk orang lain, Anda bisa dipuji atau dihargai berdasarkan output dan usaha Anda. Ketika bekerja untuk diri sendiri, ada seorang diri yang menyaksikan dan menunggu untuk mendapatkan bonus atau penghargaan – ini dapat menyebabkan kurangnya motivasi dan minat.

Menjadi seseorang yang tidak memerlukan pujian sangat penting di sini karena kehidupan seorang pengusaha berarti Anda akan selalu bekerja untuk imbalan jangka menengah dan panjang, bukan kepuasan jangka pendek.

Advertisement

Solusi: Hal ini dapat diatasi dengan menetapkan beberapa tujuan utama dan menghadiahi diri Anda dengan hal-hal sederhana dan murah seperti pergi ke bioskop, bertemu teman-teman, menghabiskan ‘me time’ selama satu jam atau apapun yang mampu membantu orang lain.

3. Kemungkinan dijahati oleh orang asing

Kita semua tahu bahwa secara statistic 50 persen dari semua start-up gagal dalam lima tahun. Merasa nyaman dengan kenyataan pahit bahwa bisnis Anda mungkin gagal adalah penting untuk hidup sebagai seorang pengusaha. Kemungkinan dijahati oleh orang asing saat Anda memutuskan kehidupan ini adalah untuk Anda, dan Anda perlu hati-hati mempertimbangkan bagaimana kegagalan dapat mempengaruhi Anda, tetapi juga orang-orang di sekitar Anda dan mereka yang berpotensi bergantung pada Anda dan penghasilan Anda.

Solusi: Para pengusaha terbaik merangkul kegagalan dan menggunakannya sebagai motivasi. Jika mereka gagal, mereka tetap bisa mendorong diri mereka dan dengan setiap kegagalan mengambil pengalaman dan belajar untuk kemudian memulainya pada waktu berikutnya.

4. Berurusan dengan hal negatif tidak bisa dilakukan oleh banyak orang

dealing with people via http://calmingcorners.com

Tidak ada yang suka mendengar kritik tentang diri mereka sendiri atau sesuatu yang mereka telah kerjakan, tetapi dalam start-up Anda perlu menerima segala suseuatu dengan tulus, karena akan membantu membuat Anda dan bisnis Anda lebih baik.

Hal negatif ini sering datang dari orang terdekat Anda, pasangan Anda, teman atau mungkin keluarga. Mengabaikannya dan membuatnya sebagai kekuatan maju karena tanpa dukungan mereka akan sulit, tetapi sering kali perlu dilakukan dan merupakan salah satu penyebab terbesar dari pengusaha menyerah atau berhenti terlalu cepat karena mereka tidak dapat menangani tekanan pribadi yang ada.

Solusi: Para pengusaha sukses menulis semua komentar di papan dan mengevaluasi validitasnya. Mendapatkan mentor untuk membantu menangani sisi mental dan emosional berurusan dengan kritik dari bisnis Anda juga sangat penting.

5. Anda bukan Steve Jobs atau Mark Zuckerberg

steve jobs and mark zuckerberg via http://cdn1.tnwcdn.com

Ya, memiliki panutan atau membaca tentang pengusaha dan pendiri sangat sukses dapat menginspirasi. Tapi jika Anda mulai hidup sebagai pengusaha dengan rencana menjadi Jobs berikutnya atau Zuckerberg berikutnya, Anda keliru. Menempatkan pengusaha lain sebagai landasan bisa sangat merusak karena Anda akan terus-menerus membandingkan diri Anda, dan perjalanan bisnis Anda kepada mereka tanpa benar-benar mengetahui benar kisah awal hingga sukses mereka, karena Anda hanya membaca cerita glamor dan tidak mengerikan di mana pengusaha mungkin mengalami kebangkrutan atau menderita gangguan pernikahan.

Solusi: Jangan fokus pada menjadi pengusaha besar berikutnya, fokus pada menjadi versi terbaik dari Anda yang akan membawa kesuksesan Anda sendiri. Menghabiskan waktu membaca cerita kegagalan dan masa suram pengusaha serta membaca kisah sukses yang indah.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya