Renungi 6 Hal Ini, Saat Rasa Putus Asa Datang Kehidupmu Tanpa Aba-aba

Setelah rapuh dan jatuh, kamu harus bangkit lagi

Selama manusia hidup, segala lika-liku pasti menghampiri ketika hendak mencapai suatu tujuan. Ada yang bisa melewati masa-masa cobaan itu, ada juga yang terpaksa harus mundur dan mengikhlaskan tujuan yang diidam-idamkannya selama ini. Tak jarang pula manusia merasa hancur atas kegagalannya itu. Sedih berkepanjangan mungkin saja terjadi. Lantas, apakah hal tersebut wajar? Ya, merasa sedih memang sangat wajar. Hanya saja, coba direnungkan kembali. Apakah dengan bersedih kita bisa memperoleh suatu hasil baru? Ataukah kesempatan meraih tujuan itu akan kembali? Tidak.

Semua yang berlalu tidak akan kembali, waktu tidak akan berjalan mundur, ia terus maju dan memberi peluang-peluang lain untuk dimanfaatkan oleh manusia. Apakah sedih punya obatnya? Ada. Sebelum menemukan obat penawar sedih, alangkah baiknya bila kita renungkan hal-hal berikut.

1. Kegagalan itu bukan kesalahan, tapi proses kehidupan yang menuntunmu untuk sabar dan terus berjuang

Bukan salahmu

Bukan salahmu via https://unsplash.com

Advertisement

Kegagalan yang kamu alami saat ini bukanlah akhir dari segalanya. Jangan terus menyalahkan dirimu, cobalah untuk berpikir jernih. Ketika kamu melepas tujuanmu dengan segala pertimbangan berat, yakinlah itu keputusan terbaik.

Maafkanlah dirimu dan berjanjilah tidak akan mudah menyerah ketika mendapati rintangan di lain waktu. Berjuanglah selagi kau sanggupi, selalu ingatkan pada diri bahwa engkau bukanlah orang lemah yang mudah melepaskan angan. Kini sudah saatnya menjadi sosok yang keras hati memperjuangkan cita-cita, pilih berlumuran darah di awal lalu berbangga hati atau terluka lecet di awal tanpa hasil apa-apa di akhir?

2. Sedih pun bagian dari warna kehidupan yang hadir melengkapi bahagia

Just accept it

Just accept it via https://unsplash.com

Hidup mempunyai sisinya tersendiri, kadang hitam, terkadang juga putih. Dan mungkin dukamu ini merupakan bagian dari warna kehidupan. Hidup perlu mencapai titik keseimbangan, maka tak selamanya bahagia berada di pihakmu.

Advertisement

Kesedihan hadir sesekali untuk menyeimbangkan melodi dalam hidupmu. Duka mengingatkan kita untuk selalu bersyukur atas segala keadaan yang ada. Di balik tetes demi tetes air matamu, ingatlah masih banyak orang yang merasakan kepedihan lebih dalam daripada dirimu.

Cukuplah kau tangisi kegagalanmu hari ini, besok sudah berbeda urusan. Besok adalah waktunya mencari bahagia yang lain, suatu suka cita yang siap memberi warna lagi dalam hari-harimu. Bahagia dan sedih, keduanya sangat wajar hadir untuk menghiasi kehidupanmu.

3. Karena semua kesulitan adalah langkah untuk terus mendewasakan diri

Pendewasaan diri

Pendewasaan diri via https://unsplash.com

Tak melulu soal tawa-tiwi, kamu perlu menangis untuk menjadi seorang yang dewasa. Kamu sedang dalam masa pembentukan pribadi yang lebih baik. Semuanya adalah wajar terjadi, cukup lapangkan sabarmu seluas-luasnya. Nikmati segala sedihmu, tanpa mengurangi langkahmu untuk menggapai mimpi. Keep strong, guys!

4. Gagal sekarang bukan berarti akhir segalanya, kamu hanya sedang diminta untuk berkaca, mencari kekurangan diri untuk diperbaiki

Bercermin

Bercermin via https://unsplash.com

Mungkin, kamu gagal menggapai keinginanmu saat ini karena belum pantas untuk meraihnya. Cobalah berkaca terlebih dahulu, adakah segi yang kurang dari dirimu? Catatlah, jadikan kelemahanmu sebagai sumber kekuatanmu di hari esok. Jangan terus menerus terbelenggu oleh karena kelemahanmu, sebab dirimu sekarang adalah penentu siapa dirimu di masa berikutnya.

5. Ada tujuan yang lebih baik yang Tuhan sedang siapkan untukmu

Ada rencana Tuhan

Ada rencana Tuhan via https://unsplash.com

Bila merasa sudah berusaha sebaik mungkin, alih-alih seluruh tenaga telah kamu curahkan dalam meraih tujuanmu kali ini, namun tetap gagal, percayalah masih ada tujuan lain yang menunggumu. Tidaklah baik menangisi puing-puing yang telah hancur, puing adalah puing, tak akan kembali menjadi fondasi lagi. Beralihlah, lihatllah seisi dunia, masih banyak peluang yang akan menghadirkan betapa suksesnya dirimu.

6. Saat gagal dan sedih datang, saat itu pula perubahan dalam hidup menantang dirimu untuk dilakukan

Perubahan baru

Perubahan baru via https://unsplash.com

Be the new person. Hari baru, lembaran baru, pribadi yang baru. Tiada lagi sesak-sesak kesedihanmu yang dibawa pada hari baru. Kini, saatnya kamu menghiasi lembaran-lembaran barumu yang bersih tanpa noda kegagalan. Jangan ulangi kesalahan yang sama, teruslah berkarya tanpa kenal lelah.

Bercerminlah, katakan pada dirimu sendiri, sadarlah, wajahmu yang indah itu tak pantas dialiri oleh deraian air mata duka. Harga dirimu terlalu tinggi untuk meratapi hari lalu yang kelam. Pandangi kedua bola matamu, ada hatimu di dalamnya, dan katakan padanya, aku akan terus berusaha sampai titik darah penghabisan.

Nafasku ini berharga, akan ku buktikan pada mereka, aku bisa! Dirimu, ya, kamu adalah obat bagi dirimu sendiri. Hanya kamu yang bisa mengobati luka hatimu sendiri. Semangat!

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Make It Simple!

CLOSE