1. Terlibat cinlok sama temen kelas.

cinta monyet ciyeeh!

cinta monyet ciyeeh! via http://nabilahdominiq.blogspot.com

Cinta itu memang selalu datang tanpa diundang. Bahkan anak kecil sekalipun udah banyak yang kenal cinta (tragis!). Jujur deh, pas masa SD atau mungkin TK kalian pasti pernah suka-sukaan sama temen kelas. Kirim surat yang entah isinya apa karena tulisannya aja bengkong-bengkong gak jelas.

Waktu SMP dan SMA pun kalian juga rajin tuh suka-sukaan sama temen sekolah. Walau pun dengan cara yang lebih elit, pakai SMS, telpon, ataupun sosmed. Tapi intinya tuh sama. Kalian lagi kena cinlok! Beruntung sih kalau cinlok kalian itu adalah cinta sejati, bukannya cinta monyet semata.

2. Guru killer udah jadi semacam "sahabat" yang selalu nongol dan (sayangnya) gak pernah pengertian

Ingat lagi deh sejak SD sampai SMA berapa guru killer yang pernah ngajar kalian? Pasti tiap masa sekolah, entah itu SD, SMP, SMA pasti ada 1 guru killer yang nyangkut di kelas dan dengan teganya membuat jantung berdegup kencang ketika beliau ngajar. Tapi sebagai siswa mah kita cuma bisa menerima dengan lapang dada, iya nggak? 

"Guru killer? Disenyumin aja. Do'ain tetap sehat supaya beliau bisa lihat murid-muridnya sukses."

Dan entah kenapa, diajarin sama guru killer bikin jadi paham banget sama pelajarannya.

3. Apalagi pas pelajaran atau gurunya yang ngebosenin, kelar deh tuh!

Hayoo... siapa yang suka gini? Pas pelajaran apa? Kebanyakan bakalan bilang pas pelajaran PKN, Sejarah, atau Bahasa Indonesia. Ya memang sih, tidur di kala guru mendongeng memang dosa, tapi enak juga. Asal jangan diterusin ya? Kasihan gurumu dicuekin terus, tuh!

4. Mulai dari telat, gak ngerjain tugas, seragam gak lengkap, bisa jadi pelanggaran umum yang banyak dilakukan

Serius deh, yang namanya melanggar aturan dan dikasih hukuman itu memang menyakitkan. Walaupun udah ngasih alesan yang sangat jelas kepada guru tata tertib, tetep aja beliau ngeyel. Padahal siapa sih yang mau telat upacara? Siapa yang sengaja gak pakai seragam lengkap? Ketahuilah, itu semua hanya bencana yang tanpa disengaja dilakukan oleh anak-anak sekolah. Ya... namanya juga lagi apes!

5. Kantin itu bisa jadi tempat belajar, nongkrong, bolos, dan nyari gebetan.

makan bareng~

makan bareng~ via http://twicsy.com

Di masa sekolah, kantin bisa jadi tempat multifungsi. Bukan cuma buat makan aja. Tapi kantin juga bisa jadi tempat nongkrong, pelarian ketika jam kosong atau pas pengen bolos, dan yang terpenting buat nyari gebetan. Eits! Gebetannya yang pasti sesama anak sekolah ya, bukannya yang jualan.

6. Pengennya sih gak nyontek, tapi apa daya otak tak sampai!

Ada tiga kemungkinan kenapa seorang murid menyontek:

1. Dia gak belajar.

2. Dia udah belajar, tapi materi yang diujikan beda sama yang dipelajarinya.

3. Dia memang gak ngerti sama sekali itu materi apaan!

Sementara, niatnya adalah ingin punya nilai bagus. Maka, nyontek adalah cara terakhirnya. Entah itu ngelirik kerjaan temen, maksa atau malak temen (kejam!), nulis di kertas, atau bahkan nulis di telapak tangan dan paha bisa jadi cara yang halal-halal aja. Asal setelahnya jangan lupa tobat, ya?

7. Masuk ekskul yang sesuai sama bakat dan minat itu memang sesuatu banget! Dijamin, hidupmu akan tercurahkan demi ekskulmu!

Ekskul atau ekstrakurikuler udah jadi semacam hal yang wajib diikuti. Kalau pas SMA nih, ekskul yang terkenal banget alias banyak peminatnya adalah ekskul basket dan bulletin (di sekolah gue gitu). Atau kalau yang suka baca teenlit, ekskul yang selalu jadi idaman adalah basket, band, dan cheerleader.

Rasanya kalau udah masuk ekskul yang terkenal kayak gitu, masa depan dan reputasi di sekolah bakalan mapan. Gimana nggak? Ekskul-ekskul kaya gitu udah pasti dipenuhi sama murid-murid yang terkenal, cukup banyak yang pinter, dan yang pasti banyak yang sedap dipandang mata. 

8. Bikin geng adalah hal wajib!

Ketika kamu udah ketemu sama anak-anak yang memang cocok sama kamu, di saat itulah secara gak langsung geng telah terbentuk. Jadi, gak aneh kalau di setiap masa-masa sekolah pasti tercipta yang namanya geng. Bahkan ada yang saking seriusnya bikin geng, sampai geng-nya dikasih nama segala. Ya... itu memang ketika masih jaman alay. Tapi biarin aja, sih. Itu tandanya kehidupan sekolahmu masih bahagia, hehe.

9. Upacara itu antara rela dan terpaksa memang. Tapi mau gimana lagi?

upacara oh upacara~

upacara oh upacara~ via http://www.brilio.net

Hari Senin itu memang penuh dengan cobaan. Udah masuknya harus lebih awal karena ada upacara, udah harus siap sedia upacara sejam, belum lagi panas-panasan. Jadi deh upacaranya gak hikmat. Nah, kalian pasti pernah kan lemes-lemesan waktu upacara?

10. Ada yang diidolakan dan ada yang mengidolan. Itu udah biasa kalau pas sekolah.

diam-diam suka

diam-diam suka via http://www.youtube.com

Ehmm... ada yang dulu pernah diam-diam suka sama temen sekelas, kakak kelas, atau adik kelas? Udah pernah ngaku atau nembak langsung? Kalau yang udah diterima dan sampai sekarang masih langgeng, selamat! Kalau yang sampai sekarang belum menyatakan perasaannya, yang tabah! Makanya, lain kali kalau suka sama seseorang langsung dimantepin tuh hatinya biar gak menyesal pada akhirnya, ya? Semangat! 

11. Menolak dan ditolak itu juga udah biasa!

"Lebih gampang merasakan cinta daripada harus mengatakannya."

Duile! Memang sih, gue gak pernah tahu gimana rasanya ditolak. Tapi menurut survei dari kebanyakan orang dan hasil nonton film, ditolak itu sakitnya kebangetan sampai bisa kebawa mimpi (katanya). Nah, buat kalian yang pernah ditolak pas menyatakan cinta di masa-masa sekolah, tenang aja. Biasanya orang yang menolak cinta akan menyesal, walaupun cuma sebentar.

12. Lulus itu memang seneng, tapi sedih juga sih.

awalnya hehe, akhirnya huhu~

awalnya hehe, akhirnya huhu~ via http://jatim.metrotvnews.com

Waktu kelulusan tiba, rasanya deg-deg-an setengah mati. Begitu nama disebut sebagai salah satu yang lulus, hidup seakan bebas. Hingga seragam rela dicoret-coret, foto-fotoan, jalan-jalan, sampai detik-detik mengharukan pas wisuda rela dijalankan. Itu semua agar kenangan asam-manis sekolah gak terabaikan begitu saja.

13. Intinya masa-masa sekolah ya harusnya penuh kenangan, dong!

Intinya, masa-masa sekolah itu penuh suka dan duka. Dihukum iya, ditolak dan menolak iya, jatuh cinta iya, nyontek dan sebagainya juga iya. Semua hal itu mau nggak mau pasti dirasakan oleh kalian yang mengenyam pendidikan. Namanya juga bagian dari proses kehidupan dan sosialisasi, pasti ada banyak hal yang didapat. 

Tapi tenang aja, masa-masa sekolahmu gak akan kemana-mana selama kamu dengan rapi menyimpan setiap momennya. Jangan lupa buat kamu yang udah lulus, tetap jaga komunikasi dengan teman-teman sekolahmu dulu. Buat yang belum atau akan lulus, jangan lupa untuk terus membuat kenangan-kenangan seru bersama teman-teman dan guru-gurumu.

Karena kalau kalian udah dilepas dari sekolah, semuanya hanya akan tinggal kerinduan. Ingat, waktu itu terus berlari dan gak akan menunggumu, apalagi buat muter balik ke masa lalu. So... hargai apa yang kamu miliki sekarang ya? Nikmati hidup dan berbahagialah!

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya