Mengenal Lebih Jauh Apa Itu Toxic Positivity

Mengenal toxic positivity bisa buat kamu sehat dan melegakan keadaaan

Toxic positivity adalah keyakinan atau perasaan bahwa tidakpeduli seberapa buruk situasinya, sangat penting untuk selalu fokus untuk tetap bahagia, positif dan optimis. Ini berbeda dengan sikap optimis yang baik, namun lebih kepada pandangan positif palsu yang menolak untuk meneria masalah yang yang nyata pada sebuah hubungan, atau permasalahan lainnya.

Padahal, pada dasarnya hidup ini keras,penuh tantangan, yang pada dasarnya banyak hal-hal buruk yang akan terjadi kedepannya. Maka rasa sakit, sedih, kecewa dan marah harus diakui dan tidak bersikap denial. Toxic positivity dapat mengakibatkan hubungan yang tidak sehat, seperti pengolahan rasa stress yang buruk, seseorang menjadi sulit mengungkapkan emosi yang sebenarnya sedang dirasakan, gangguan mental seperti: anxiety disorder, post traumatic disorder (PTSD), dan gangguan mental lainnya.

Padahal dengan mengungkapkan, ataupun memvalidasi perasaan dapat membuat diri ‘waras’, sehat, dan tetap melegakan keadaaan. Lalu bagaimana cara kita mengenali toxic positivity?

Toxic positivity umumnya muncul melalui ucapan. Umumnya seseorang memiliki pemikiran yang positif akan tetapi emosi yang dirasakan sebenarnya negatif. Nah, ada beberapa hal yang menandakan seseorang terjebak didalam toxic positivity anatara lain:

• Menyembunyikan perasaan yang sebanarnya sedang dirasakan

• Terkesan menghindari dan membiarkan masalah

• Merasa bersalah Ketika merasakan dan mengungkapkanemosi negatif.

• Melontarkan kalimat yang menyalahkan orang lain saatmereka tertimpa masalah setiap masalah ada sisi positifnya.

• Sering membandingkan diri dengan orang lain

• Tidak memvalidasi perasaan alami, jika perasaan sedang negatif biasanya kita menolak itu agar terus berfikir positif.

Udah tau tanda-tandanya kan? Nah, berikut ini cara mencegah toxic positivity.

Advertisement

1. Rasakan emosi dan kelola emosi dalam diri

Photo by Pxhere

Photo by Pxhere via https://pxhere.com

Terkadang emosi negatif yang kita rasakan bukanlah hal yang perlu disangkal. Perasaan emosi, baik yang negatif maupun positif, merupakan hal yang normaldirasakan oleh seseorang. Untuk itu, kamu boleh meluapkan dan mengungkapkan perasaanmu agar tidak terjadi toxic positivity

 

Advertisement

2. Coba untuk memahami, bukan menghakimi

Photo by Pixahive

Photo by Pixahive via https://pixahive.com

Perasaan negatif yang kamu dan orang lain rasakanbiasanya muncul karena berbagai hal salah satunya stress, masalah keluarga, dan gangguan mood. Oleh karena itu, kamu harus mencoba memahamiperasaan tersebut dan temukan cara agar dapat melepaskannya.

3. Hindari membanding-bandingkan masalah

Photo by Wikimedia Commons

Photo by Wikimedia Commons via https://commons.wikimedia.org

Setiap orang mengalami yang namanya masalah, maka dari itu kamu jangan membandingkan masalahmu dengan orang-orang sekitarmu. Karena, masalahmu mungkin mudah bagi orang lain, begitu pula orang lain yang merasa mungkin masalahmu mudah untuk mereka hadapi. Maka dari itu, tidak adil rasanya jika kamu membandingkan masalah yang kamu alami dengan orang lain.

4. Gunakan sosial media dengan bijak

Photo by Pexels

Photo by Pexels via https://www.pexels.com

Sosial media dapat memperparah toxic positivity, alangkah baiknya kamu coba mengurangi penggunaannya, singkirkan orang-orang yang selalu membuat postingan yang kurang bermanfaat dan memprovokasi emosimu.

Advertisement

5. Jadilah pendengar yang baik

Photo by 123rf

Photo by 123rf via https://www.123rf.com

Belajar menjadi pendengar yang baik. Ketika kamu menjadi pendengar yang baik, kamu akan berusaha memahami bukan menghakimi atau merasa menjadi orang  yang paling sedih tentang semua rasa sedih.

Saat seseorang mulai terbuka dan bercerita masalahnya denganmu, hal yang mereka butuhkan adalah didengarkan dengan baik. Maka dari itu, belajarlah menjadi pendengar yang baik agar kamu bisa iku berempati.

Nah, setelah mengetahui ciri-ciri toxic positivity, sekarang kamu tidak boleh melakukan hal tersebut lagi ya! Terapkan juga cara menghindari  yang telah dipaparkan di atas. Dengan begitu, kamu dapat terhindar dari sikap ini dan tidak menjadi sumber toxic positivity bagi orang lain.

Ingatlah bahwa tidak apa-apa untuk merasa tidak baik-baik saja. Tidak perlu menyangkal kesedihan dengan berpura-pura bahagia. Karena kehidupan setiap orang memiliki warna- warninya tersendiri.

Jika kamu terjebak dalam toxic positivity hingga merasa kualitas hidupmu terganggu, maka jangan ragu untuk konsultasi ke psikolog ya.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

hai nama saya Aja rafika anak bungsu dari 5 bersaudara, saya mahasiswi dari universitas syiah kuala fakultas kedokteran prodi psikologi

CLOSE