Kok Bisa Sering Merasa Pergi Lama Tapi Pulang Cepat dalam Perjalanan? Ini Alasannya!

Berjalan di rute sama tapi mengapa berbeda waktu?

Setiap orang pasti pernah, kadang-kadang atau selalu melakukan perjalanan atau bepergian di waktu masing-masing. Berbagai macam aktivitas perjalanan seperti touring, travelling, liburan, iseng-iseng dan keperluan lain pasti semua pernah melakukannya. Menggunakan kendaraaan dan berkendara hingga sampai ke tempat yang dituju itu memang tujuan perjalanan.

Tetapi, hampir setiap orang merasa bahwa waktu berangkat terasa memakan waktu lebih lama dibandingkan dengan waktu pulang yang terasa singkat. Istilah sederhananya adalah ‘perginya terasa lama namun pulangnya terasa cepat’ seperti itu. Entah hanya perasaan saja atau pendapat pribadi namun kenyataannya seperti itu. 

Padahal ketika pergi dan pulang pun Kita memakai rute atau jalan yang sama. Mengapa? inilah yang dinamakan Return Trip Effect. Apa itu Return Trip Effect? efek perjalanan pulang yang dimana setiap orang punya perasaan bahwa waktu pergi lebih lama namun waktu pulang lebih cepat.

Tenang, ini bukan fenomena mistis, perbedaan ruang dan waktu atau apapun yang berkaitan dengan mesin waktu kok! ini hanya fenomena psikologis saat Kita sedang dalam perjalanan!

Advertisement

1. Waktu berpergian akan membuat Seseorang sibuk memperhatikan hal baru yang terasa asing

Photo by averie woodard on Unsplash

Photo by averie woodard on Unsplash via https://unsplash.com

Ketika berpergian ke tempat baru, otak akan merekam segala hal yang baru di depannya pertama kali yakni ketika bepergian.

Lalu, ketika perjalanan pulang, otak akan menyadari bahwa hal baru yang telah ditemukan saat berpergian tadi bukanlah hal yang sangat perlu diperhatikan lagi. Karena sudah tersimpan dalam memori otak. Inilah yang disebut dengan faktor familiaritas dalam perjalanan.

Advertisement

2. Rasa pesimis yang menganggap bahwa perjalanan pulang dan pergi akan sama saja waktunya

Photo by averie woodard on Unsplash

Photo by averie woodard on Unsplash via https://unsplash.com

Sebuah penelitian dari Niels Van De Ven mengatakan bahwa terdapat a Violation of Expectation yang dapat diartikan bahwa “seseorang merasa durasi perjalanan berangkat dan pulang itu sama namun nyatanya terasa lebih singkat” yang dimana ini merupakan ekspektasi umum yang dirasakan orang-orang ketika melakukan perjalanan. 

Biasanya tiap-tiap orang akan pesimis dan beranggapan bahwa waktu perjalanan pulang akan sama saja dengan waktu bepergian, namun nyatanya lebih cepat sih.

3. Ingin berangkat sampai tujuan dengan target tepat waktu namun tidak untuk pulang

Advertisement
Photo by Jed Villejo on Unsplash

Photo by Jed Villejo on Unsplash via https://unsplash.com

Penelitian dari Richard A. Block, seorang psikolog dari Montana State University juga berpendapat bahwa Return Trip Effect muncul karena orang-orang yang bepergian ingin berangkat untuk  tepat waktu sementara ketika pulang tidak demikian atau dengan kata lain tidak ditarget dengan waktu dan tidak terikat. 

Memang benar sih,  karena berangkat biasanya lekat dengan tepat waktu dan terasa ditunggu-tunggu sekali. Biasanya yang ditunggu-tunggu pasti lama kan?  apalagi dengan tujuan yang beragam terutama rasa kepentingan. Sementara pulang biasanya sih bebas-bebas aja mau jam berapapun juga.

4. Sibuk dan terfokus saat menemukan, melihat dan memperhatikan hal baru dalam keberangkatan

Photo by Viktor Bystrov on Unsplash

Photo by Viktor Bystrov on Unsplash via https://unsplash.com

Misalnya, jika seseorang bepergian, maka Ia akan secara otomatis ‘sibuk’ fokus dengan rambu-rambu, arah, patokan, jalan, persimpangan dan lokasi menuju ke tempat tujuan.

Tetapi, jika Mereka pulang tidak perlu sibuk lagi memperhatikan hal-hal di sepanjang jalan lagi karena sudah terproses otomatis di otak. Jadi tidak menyibukkan diri harus fokus dan hanya pulang saja.

5. Antisipasi gangguan saat perjalanan pulang

Photo by Harley-Davidson on Unsplash

Photo by Harley-Davidson on Unsplash via https://unsplash.com

Jika kita dalam perjalanan pergi tentunya terdapat rintangan seperti kemacetan, tidak tahu jalur, trek yang rusak, salah jalan dan gangguan apapun karena kita belum tahu.

Namun jika perjalanan pulang, kita bisa mengantisipasi dan tidak akan menghadapi hal-hal yang memakan waktu seperti itu.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Bukan Penulis Tapi Si Kritis

CLOSE