Tanda-Tanda Gangguan Bipolar yang Perlu Kamu Tahu!

Apa itu gangguan bipolar?

Gangguan bipolar bukanlah diagnosis yang langka. Sebuah studi tahun 2005 menemukan bahwa 2,6 persen dari populasi Amerika Serikat, atau lebih dari 5 juta orang, hidup dengan beberapa bentuk gangguan bipolar.

Gejala cenderung muncul pada remaja akhir seseorang atau tahun dewasa awal, tetapi gejala ini dapat terjadi pada anak-anak juga. Ternyata, wanita lebih rentan mengalami gangguan bipolar daripada pria lho! Meskipun alasannya masih belum jelas.

Gangguan bipolar mungkin sulit didiagnosis, tetapi ada tanda atau gejala yang bisa kamu cari. Lalu apa saja sih gejala-gejalanya?

 

 

Advertisement

1. Apa itu gangguan bipolar?

Photo by Juan Pablo Serrano Arenas from Pexels

Photo by Juan Pablo Serrano Arenas from Pexels via http://pexels.com

Gangguan bipolar adalah sebuah penyakit mental yang ditandai oleh perubahan ekstrem dalam suasana hati dari tinggi ke rendah, dan begitu pula sebaliknya. 

Suasana hati yang tertinggi dialami pada gangguan bipolar adalah periode mania, sedangkan yang terendah adalah periode depresi.

Advertisement

Perubahan suasana hati ini bahkan bisa menjadi campur aduk, sehingga kamu mungkin merasa gembira dan tertekan pada saat yang sama.

2. Tanda dan gejala gangguan bipolar

Photo by Rodolfo Quirós from Pexels

Photo by Rodolfo Quirós from Pexels via http://pexels.com

Tanda dan gejala gangguan bipolar bervariasi lho! Banyak dari gejala-gejalanya juga dapat disebabkan oleh kondisi lain, membuat hal ini sulit untuk didiagnosis.

Advertisement

Tanda-tanda gangguan bipolar umumnya dapat dibagi menjadi orang-orang untuk mania, dan orang-orang untuk depresi. Apa saja tandanya?

7 tanda fase mania

Mania dapat menyebabkan gejala-gejala lain juga, tetapi tujuh dari tanda-tanda kunci fase gangguan bipolar ini adalah:

1. Merasa terlalu bahagia atau “tinggi” untuk jangka waktu yang lama

2. Mengalami penurunan kebutuhan untuk tidur

3. Berbicara sangat cepat, sering kali dengan berbalapan dengan pikiran

4. Merasa sangat gelisah atau impulsif

5. Menjadi mudah terganggu

6. Memiliki kepercayaan diri yang berlebihan pada kemampuanmu

7. Terlibat dalam perilaku berisiko, seperti melakukan berjudi dengan tabungan hidup, atau melakukan pengeluaran secara besar-besaran

7 tanda-tanda depresi

Seperti halnya mania, depresi juga dapat menyebabkan gejala lain, tetapi di sini ada tujuh tanda utama depresi akibat gangguan bipolar:

1. Merasa sedih atau putus asa untuk waktu yang lama

2. Menarik diri dari teman dan keluarga

3. Kehilangan minat pada aktivitas yang pernah kamu nikmati

4. Memiliki perubahan selera makan yang signifikan

5. Merasakan kelelahan yang parah atau kekurangan energi

6. Mengalami masalah dengan ingatan, konsentrasi, dan pengambilan keputusan

7. Memikirkan atau mencoba bunuh diri, atau sibuk dengan kematian

3. Diagnosis bipolar

Photo by Kat Jayne from Pexels

Photo by Kat Jayne from Pexels via http://pexels.com

Sementara gangguan bipolar mungkin sulit didiagnosis, namun setelah diidentifikasi, ia dapat diobati.

Diagnosis bipolar

Kecuali jika kamu memiliki mania parah, gejala-gejala gangguan bipolar mungkin sulit dikenali. Orang yang menderita hal ini mungkin merasa lebih berenergi daripada biasanya, lebih percaya diri dan penuh ide, dan mampu bertahan meski kurang tidur.

Ini adalah hal-hal yang jarang dikeluhkan oleh siapa pun.

Kamu lebih mungkin mencari bantuan jika mengalami depresi, tetapi doktermu mungkin tidak memperhatikan sisi maniak itu. Kamu perlu mempelajari bagaimana gangguan bipolar didiagnosis.

4. Perawatan gangguan bipolar

Photo by Pixabay from Pexels

Photo by Pixabay from Pexels via http://pexels.com

Setelah kamu didiagnosis, doktermu akan memutuskan program perawatan yang paling cocok untukmu. Perawatan untuk gangguan bipolar dapat meliputi:

1. Obat

2. Terapi perilaku

3. Pengobatan penyalahgunaan zat

4. Terapi elektrokonvulsif

Seorang psikiater berlisensi biasanya mengelola perawatan kamu. Kamu mungkin juga memiliki psikolog, atau praktisi perawat kejiwaan yang terlibat dalam perawatanmu.

5. Bicaralah dengan doktermu

Photo by LinkedIn Navigator from Pexels

Photo by LinkedIn Navigator from Pexels via http://pexels.com

Jika kamu berpikir bahwa kamu atau mungkin orang yang kamu cintai memiliki tanda atau gejala kelainan bipolar, langkah pertama yang harus dilakukan adalah kamu harus berbicara dengan doktermu.

Hanya profesional medis terlatih yang dapat mendiagnosis gangguan ini, dan diagnosis adalah kunci untuk mendapatkan perawatan yang tepat. Jangan self diagnose ya!

Pengobatan, terapi, atau pilihan perawatan lain dapat membantu kamu atau orang yang kamu cintai mendapatkan penanganan di bawah kontrol dan menjalani kehidupan yang penuh dan memuaskan.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE