Semua orang menggunakan media sosial baik menggunakan telepon selular, tablet, pads, ataupun mesin komputer yang tersambung internet. Semua orang bisa saja berhadapan dengan cyber bullying di beberapa aplikasi media sosial. Oleh karenanya, kita perlu bijak saat cyber bullying ini terjadi. Baik pada diri sendiri atau orang terdekat.

Berikut ulasannya...

1. Target lembut untuk pengganggu cyber di media social

cyber bullying social media

cyber bullying social media via https://thenextissuepodcast.files.wordpress.com

Cyberbullies biasanya menyerang secara online menggunakan aplikasi pesan sosial dan mereka selalu menargetkan orang-orang yang lemah dan tidak dapat menangani diri sendiri ketika seseorang mengintimidasi mereka secara online. Maksud saya anak-anak muda; remaja dan remaja berada dalam bahaya nyata karena predator online kebanyakan ketika datang ke pengganggu cyber. Karena dengan bahasa seksual dan kasar tanpa alasan. Mereka adalah orang yang terbelakang mental yang melakukan bullying secara online karena bersenang-senang atau melepaskan frustrasi mental mereka dan tidak ada cara yang lebih baik untuk melepaskan anak-anak yang tidak tahu cara menangani mereka secara online. remaja adalah sasaran empuk bagi mereka dan mereka dapat dengan mudah memberikan tekanan pada pikiran mereka dan mempermalukan mereka.

2. Bagaimana penindas cyber beroperasi di media sosial?

stop cyber bullying

stop cyber bullying via https://kids.kaspersky.com

Mereka memiliki beberapa akun dari aplikasi pesan instan yang trendi kebanyakan di mana anak-anak dan remaja datang dalam jumlah besar. Mereka memiliki beberapa cara untuk mengoperasikan dan menggunakan aplikasi media digital ini sebagai perlindungan mereka untuk mencegah tertangkap oleh lembaga penegak hukum. Jadi, gunakan akun instant messenger dan kemudian cari profil yang tidak memiliki privileges dan memiliki informasi lengkap tentang target. Mereka pergi untuk yang masih muda dan kemudian melakukan serangan dengan cara yang berbeda yang dapat menyakiti remaja dan anak-anak secara emosional.

3. Mungkinkah seorang cyber-bully tahu target mereka dalam kehidupan nyata?

cyber bullying real life

cyber bullying real life via http://cyberbullyingandstalkingguide.com

Advertisement

Ya, tentu saja, pengganggu online bisa menjadi teman sekolah target muda yang digunakan untuk membully target mereka dalam kehidupan nyata juga. Jadi, untuk bersenang-senang, mereka memiliki informasi akun media sosial dari target mereka dan kemudian dia telah membuat akun palsu untuk mempermalukan dan menyalahgunakan target kehidupan sekolah mereka di platform media sosial juga. Pengganggu dalam kehidupan nyata dan juga di dunia maya sangat berbahaya untuk target mereka karena mereka tidak memiliki belas kasihan dan kemanusiaan bagi korban. Mereka mengejar target mereka di sekolah dan perguruan tinggi dan kemudian beralih ke kehidupan online mereka dan tidak membiarkan mereka sendirian. Ini bisa menjadi situasi yang sangat sibuk untuk target karena mereka tidak memiliki jalan keluar untuk menghadapi pemangsa cyber dan mereka tidak tahu bagaimana orang tersebut memiliki semua informasi tentang orang target.

4. Tanda-tanda peringatan bahwa anak-anak Anda telah diganggu secara online

cyber bullying warning signs

cyber bullying warning signs via https://blogging.com

Anak-anak dan remaja Anda jelas tampak terganggu secara mental dan mereka tidak lagi ingin tetap berkumpul dengan teman-teman dan bahkan dengan anggota keluarga. Mereka mulai hidup kesepian dan mereka biasanya mengalami depresi, kecemasan, amarah dalam perilaku dan tidak siap untuk pergi ke sekolah dan menggunakan aplikasi media sosial. Mereka merasa takut, terhina dan frustrasi. Kasus-kasus mereka telah dilaporkan di media selama beberapa tahun terakhir di mana korban telah melakukan bunuh diri kembali ke penggelapan online dan dalam kehidupan nyata juga.

5. Tips pencegahan penindasan cyber

prevent cyber bullying

prevent cyber bullying via https://www.theonespy.com

Adalah tugas kita untuk mengajarkan anak untuk berdiskusi dengan orang tua jika mereka telah di-bully online. Orang tua perlu membimbing anak-anak dan remaja mereka tidak menanggapi pesan yang mereka terima dari orang asing. Orang dewasa, di sisi lain, harus menyelidikinya karena mereka tahu cara mengendalikan saraf mereka dalam situasi ini. Tetapi anak-anak muda dan remaja dan pengguna media sosial lainnya harus mengikuti kiat-kiat yang disebutkan berikut ini untuk mencegah penindas cyber.

6. Cyber bullying prevention, tips untuk pengguna media social

tips cyber bullying on social media

tips cyber bullying on social media via http://socialmediarevolver.com

Advertisement

Jika Anda adalah orang tua maka Anda harus membimbing anak-anak dan remaja Anda sepenuhnya tentang semua pemangsa dunia maya termasuk penindas cyber. Anak-anak dan remaja muda perlu menghindari mengirim SMS kembali ke orang asing karena mereka bisa menjadi penindas cyber.

Anak-anak dan remaja muda memblokir akun dari mana mereka menerima pesan, terutama dari orang asing.

Orang dewasa perlu melaporkan upaya pengganggu cyber sebagai laporan atau spam pada platform media sosial apa pun.

Orangtua harus membimbing anak-anak dan remaja untuk mengatur pengaturan privasi di profil mereka dan tidak pernah mengungkapkan informasi pribadi mereka kepada siapa pun selain teman.

Jika anak Anda mendapatkan kembali pesan dari orang asing dan dia mencoba mempermalukan anak Anda. Kemudian berikan tip pada anak-anak dan remaja Anda bahwa mereka harus membalasnya satu kali dan isinya harus "Saya tahu siapa Anda, saya telah memberi tahu orang tua saya tentang kegiatan Anda, dan keledai Anda akan segera dipertaruhkan.

Public intervention is needed when cyber-related persecution of photos, videos, or other things on social media platforms. All they need to do is to pay attention, discuss the report and support those who have taken a stand against that unethical type of activity.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya