#WisataFilipina-6 Destinasi Filipina yang Bersejarah dan Melegenda, Harus Banget Kamu Kunjungi

tempat tempat bersejarah di Filipina yang patut kamu kunjung,simak yuk !!

Filipina adalah sebuah negara yang berada di Asia Tenggara. Filipina juga disebut negara kepulauan karena memiliki banyak pulau.

Pada masa lalu, Filipina terdiri dari kerajaan-kerajaan kecil yang dijajah oleh Spanyol, yakni pada tahun 1521-1898. Namun, pada Perang Dunia II, Filipina sempat dijajah Jepang.  Saat ini, Filipina memiliki beberapa situs budaya dan alam  sebagai Warisan Dunia.

Advertisement

1. Sawah Cordilleras

photo by pixabay

photo by pixabay via http://pixabay.com

Sawah Terasering di daerah Ifugao, Cordillera, Filipina ini diakui oleh UNESCO sebagai salah satu Warisan Dunia pada tahun 1995. Praktik bercocok tanam padi dengan sawah terasering di Ifugao telah dilakukan selama hampir 2000 tahun.

Tidak hanya didukung oleh kearifan lokal dalam mengelola sistem irigasi, serta pemanenan air hujan, masyarakat Ifugao dalam prakteknya mengelola sawah terasering ini juga didukung oleh pengetahuan lokal akan kekayaan hayati, ilmu konservasi dan agro-ekosistem yang erat

Advertisement

2. Tubbataha Reefs Natural Park

photo by pixabay

photo by pixabay via http://pixabay.com

Terletak di jantung Laut Sulu, Tubbataha Reefs Natural diakui oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 1993. Taman alam seluas 97.030 hektar ini adalah bagian yang dilindungi dari Filipina dan berfungsi sebagai tempat bersarang untuk penyu laut dan berbagai jenis burung. Sementara itu, ini terkenal karena sistem terumbu karang murni. Karena kealamiannya, situs ini diakui sebagai salah satu dari 7 Keajaiban Alam Baru pada tahun 2008.

3. Taman Nasional Sungai Puerto-Princesa Subterranean

photo by pixabay

photo by pixabay via http://pixabay.com

Taman yang kerap dijuluki Sungai Bawah Tanah ini terletak di dalam gua yang harus Anda tempuh dengan perahu. Kubah gua itu berukuran sekitar 300 meter di mana itu diisi dengan saluran sungai, formasi batuan, dan lubang air yang dalam. Berdasarkan kepentingan alam ini, situs tersebut diakui sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada 1999, sekaligus dinobatkan sebagai salah satu dari 7 Keajaiban Alam Baru pada tahun 2011.

Advertisement

Periode Spanyol

Penjajah Spanyol mendirikan pemukiman pada 4 Maret 1872 dalam perjalanan eksplorasi mereka di provinsi tersebut. Saat mereka memindai garis pantai Palawan untuk mencari lokasi ibu kota, mereka menemukan sebuah bukit dengan kemiringan yang curam. Mendayung ke pantai, mereka mengamati bukit dan menemukan dataran tinggi yang mereka putuskan sebagai tempat yang ideal untuk pemukiman.

Segera setelah itu, Fr. Antonio Muro meratakan sebagian bukit untuk memberi jalan bagi kapel (bagian itu sekarang ditempati oleh Katedral Katolik Roma , Barak PC dan Taman Rizal, Gedung Kota Tua dulu ada di sana, serta Sekolah Dasar) . Misa pertama yang dirayakan di Puerto Princesa berlangsung di tempat yang sekarang menjadi penanda berdiri.

Pada Mei 1872, Pelabuhan Puerto Princesa menjadi pusat Operasi Angkatan Laut Spanyol di wilayah tersebut karena Teluk tersebut memenuhi semua persyaratan Angkatan Laut. Royal Decrees kemudian memberikan insentif kepada para pemukim, dan pada tahun 1883 pemukiman tersebut telah berkembang menjadi kota dengan dua belas jalan, sebuah rumah sakit dan pelabuhan yang dibangun dengan baik.

Pada tahun 1894, Puerto Princesa diakui oleh otoritas pemerintah sebagai salah satu kota terindah di negara ini berdasarkan distribusi jalan, bangunan dan rumah yang teratur serta kebersihan komunitasnya

Periode Amerika Dan Perang Dunia II

Pada tahun 1911, Administrasi Amerika Baru menjadikan Puerto Princesa sebagai kedudukan Pemerintah Provinsi Palawan dengan Mayor John Brown sebagai Letnan Gubernur.

Pada tahun 1936, Gubernur Heginio Mendoza membuat arahan tentang pemindahan Sekolah Menengah Palawan (sekarang Sekolah Nasional Palawan ) dari kotamadya pulau Cuyo ke tempat pusat provinsi, yaitu Kotamadya Puerto Princesa. 

Selama Perang Dunia II dan pendudukan Jepang , desa tersebut sebagian besar ditinggalkan. Pada tanggal 18 Mei 1942, pasukan Jepang mendarat dan menduduki Kota Puerto Princesa. 

The Filipina Constabulary barak adalah adegan dari Palawan Pembantaian , sebelum pembebasan dengan sekutu Invasi Palawan . 

Pasca Perang Dunia II

Pada tahun 1951, barrios dari Tinitian, Caramay, Rizal, Del Pilar, Malcampo, Tumarbong, Taradungan, Ilian, dan Capayas dipisahkan untuk membentuk kota Roxas .

Pada tahun 1955, sitios Materingen, Tandayag, Nasedoc, dan Panlawagan dipisahkan dari barrio Maroyogon dan diangkat menjadi barrio.

Pada tahun 1956, sitios Calagbenguen, Tarabanan, Bendoyan, Talabigan, Tagbuan, dan Langogan dijadikan sebagai barrio Concepcion. 

Pada tahun 1957, barrio Tapul diubah namanya menjadi Salvacion

Kota Dan Hari Ini

Kota ini diubah menjadi kota pada tanggal 1 Januari 1970 di bawah Republic Act 5906 sebagaimana diubah oleh PD 437 , melalui upaya anggota Kongres Ramon Mitra, Jr. Feliberto R. Oliveros, Jr., yang kemudian menjadi Walikota pertama.

Pada Mei 2001, pria bersenjata Abu Sayyaf memasuki Resor Dos Palmas yang mewah di Teluk Honda di lepas pantai Puerto Princesa dan menculik 20 orang dari resor , termasuk empat staf resor dan tiga orang Amerika. 

Pada tanggal 26 Maret 2007, Proklamasi No. 1264, yang mengubah kota Puerto Princesa menjadi kota yang sangat urban, ditandatangani oleh Presiden Gloria Macapagal Arroyo . Plebisit diadakan bersama dengan Kota Lapu-Lapu di Cebu pada 21 Juli 2007. Mayoritas pemilih memilih untuk menerima konversi menjadi HUC. Puerto Princesa menjadi kota paling urban ke-31 di Filipina . Sementara itu, perolehan suara “Ya” di Kota Lapu-Lapu menjadikan kota ini sebagai kota ke-32 dengan tingkat urbanisasi tinggi di negara tersebut.

Sejak didirikan, Puerto Princesa telah menjadi pusat aktivitas di Palawan. Selain sebagai pusat administrasi publik, ini adalah jantung perdagangan, perdagangan, jasa, dan industri di provinsi tersebut.

4. Kota Vigan

photo by pixabay

photo by pixabay via http://pixabay.com

Kota Vigan di Ilocos Sur dibangun pada abad ke-16, pada masa penjajahan Spanyol di Filipina. Kota Vigan dinilai sebagai kota tua yang paling dirawat dengan baik di Asia. Kota tua ini ditetapkan sebagai Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 1999.

Saat berada di kota ini, kita akan menjumpai gedung-gedung tua dan batu-batu besar yang telah ada sejak dulu dan masih terawat sampai saat ini.

5. Teras Sawah Banaue

photo by pixabay

photo by pixabay via http://pixabay.com

Teras Sawah Banaue adalah sebuah teras persawahan tua yang usianya 2.000 tahun. Lokasinya berada di pegunungan di Kota Ifugao. Luasnya sekitar sepuluh ribu kilometer persegi.

Diperkirakan teras ini dibuat dengan menggunakan tangan dan perlengkapan yang sederhana. UNESCO memasukkan bentang alam ini sebagai Warisan Dunia karena memiliki nilai budaya yang tinggi.

6. Gereja-Gereja Barok Filipina

photo by pixabay

photo by pixabay via http://pixabay.com

Kumpulan dari empat gereja barok di Filipina yang dibangun selama era Spanyol masuk ke daftar Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1993. Keempat gereja Baroque yang termasuk dalam daftar ini adalah Gereja Paoay di Ilocos Norte, Gereja Santa Maria di Ilocos Sur, Gereja San Agustin di Manila dan Gereja Miagao di Iloilo. Semua gereja ini dianggap sebagai harta nasional untuk kepentingan sejarah dan budaya mereka.

Belajar dan berlibur di Filipina sangat seru.

Informasi mengenai Filipina ini aku dapatkan di www.wisatafilipina.com. Informasinya sangat beragam, mulai dari tempat wisata, hotel, kuliner, diving, ESL, pilgrimage, sampai muslim-friendly, semuanya ada di sini. Selain isinya lengkap dan terpercaya, website milik PDOT Indonesia ini juga dilengkapi panduan wisata serta berbagai fitur keren dan seru yang membuatku semakin tertarik untuk menjelajah Filipina. Ditambah lagi, ada berbagai kuis berhadiah menarik yang bisa aku ikuti. Tentunya ini sangat mengobati kerinduanku untuk bisa liburan ke Filipina. It’s More Fun in the Philippines!

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

CLOSE