Analisis Konsep Forward and Moving dalam Mengelola Mindset Kognitif

Banyak orang yang berbagi kekhawatiran mereka tentang tidak dapat melakukan pekerjaan mereka seefisien sebelumnya karena mereka mungkin tidak akan pernah bisa menguasai alat-alat baru. Anda perlu membantu mereka mengatasi hambatan mental mereka tentang kemampuan mereka dengan memperluas fleksibilitas kognitif mereka.

Advertisement

CONCEP FORWARD

Orang sering mendekati tugas dengan rencana tertentu dalam pikiran. Ini bisa menjadi rencana terperinci untuk tugas yang kompleks. Atau bisa juga rencana bawah sadar yang terbentuk dari kebiasaan bertahun-tahun dari melakukan tugas dengan cara tertentu.

Membuat rencana membutuhkan banyak energi mental, fokus, dan arah. Jadi, jika sebuah rencana gagal, perasaan gagal bisa menjadi luar biasa dan mungkin membuat Anda kecewa. Terlepas dari waktu dan upaya yang Anda investasikan dalam sebuah rencana, penting untuk dapat menjauh darinya ketika rencana itu tidak lagi memenuhi tujuan akhir Anda. Dapatkah Anda memikirkan saat di mana Anda harus menyerah pada sebuah rencana dan berharap Anda akan melepaskannya lebih cepat?

Advertisement

Melihat masalah dari berbagai perspektif dapat membantu Anda menghasilkan banyak jalan ke depan atau bahkan mengungkapkan kelemahan dalam pendekatan Anda.

CONCEP MOVEING

Advertisement

Setelah Anda berhenti sejenak dan mundur dari kemunduran, luangkan waktu untuk memikirkan kembali strategi Anda dengan menerapkan panduan berikut:

Evaluasi kembali rencana Anda. Apakah membantu untuk mendekati masalah dari sudut atau sudut pandang yang berbeda? Terkadang, mempertimbangkan masalah dari beberapa perspektif yang berbeda dapat membuka jalan baru untuk penyelesaian.

Ubah orientasi tujuan Anda. Memahami tujuan utama Anda terhadap tugas belajar dapat membantu Anda mengatasi tantangan Anda. Memikirkan tentang orientasi tujuan Anda sendiri dan orientasi tujuan orang lain dapat membantu Anda lebih memahami perbedaan dalam motivasi, usaha yang dikeluarkan, dan ketekunan yang mungkin Anda amati.

Anda juga dapat meningkatkan fleksibilitas kognitif Anda dengan:

1.    Mencari pengalaman baru.

2.    Melatih berpikir kreatif.

3.    Tidak selalu mengambil jalan yang mudah.

Saat Anda berada dalam posisi membantu rekan-rekan Anda, Anda dapat menggunakan strategi berikut untuk membantu mereka mengembangkan fleksibilitas kognitif mereka:

 

1.    Memahami tujuan kegiatan atau program dan pesertanya. Memahami bagaimana kebutuhan mereka selaras dengan tujuan kegiatan atau program akan membantu Anda membantu mereka membangun ketahanan teknis mereka.

2.    Kenali kekuatan dan kelemahan Anda. Tidak ada orang yang sempurna. Anda dapat mewujudkan nilai-nilai ketahanan teknologi dan memperluas fleksibilitas kognitif dengan berbagi pengalaman Anda sendiri dengan tantangan navigasi.

3.    Kembangkan ruang yang inklusif. Orang memiliki beragam kebutuhan dan pengalaman. Berhati-hatilah dalam menciptakan tempat di mana setiap orang memiliki alat yang mereka butuhkan untuk berkontribusi dan merasa dihargai.

4.    Berlatih mendengarkan secara aktif. Fokus pada bagaimana Anda dapat mendukung rekan-rekan Anda dengan hadir dan tertarik untuk membantu mereka membuat kemajuan dalam tujuan mereka. Untuk semua konten, gunakan perintah berikut untuk mengundang orang lain berbagi: Apakah Anda bersedia meluangkan waktu sebentar untuk berbagi? Anda selalu dapat lulus jika Anda mau.

5.    Asumsikan niat positif. Tidak semua orang mengekspresikan antusiasme atau minat mereka dengan cara yang sama. Cobalah untuk tidak berasumsi bahwa Anda tahu mengapa beberapa orang tidak bertunangan seperti yang lain. Sebaliknya, lakukan yang terbaik untuk mencocokkan bimbingan Anda dengan gaya dan kebutuhan pribadi masing-masing rekan Anda.

6.    Memberikan umpan balik yang efektif. Pastikan umpan balik Anda memperkuat kepercayaan diri penerima dan menyediakan alat yang mereka butuhkan untuk mengatasi rintangan mereka.

Fleksibilitas kognitif menunjukkan pemikiran yang gesit dan divergen serta minat untuk mengembangkan pendekatan baru. Ini juga menunjukkan kemampuan untuk menemukan dan menggunakan koneksi baru, dan kecenderungan untuk bekerja dengan baik di seluruh organisasi. Orang dengan tingkat fleksibilitas kognitif yang tinggi siap belajar dari pengalaman dan mengenali ketika pendekatan lama tidak berfungsi lagi

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Mahasiswa Berprestasi LLDIKTI XI 2022 | MAWAPRES 01 POLNES CAMPUS |Peneliti dibidang Energi Terbarukan dan Teknologi Teknik Mesin| Penulis Aktif diberbagai Website Ternama

Editor

Penikmat buku dan perjalanan

CLOSE