Bergerak dan tidak pernah berhenti berputar. Itulah yang akan dirasakan apabila hidup manusia layaknya jam tangan yang hanya mampu berjalan keliling secara berulang hingga waktunya untuk berhenti. Tidak mempedulikan bentuk, desain atau bahkan merek selama jam tangan tersebut menjalankan tugasnya dengan baik. Namun sangat disayangkan karena pemikiran tersebut tidak berlaku di era globalisasi seperti sekarang ini. Manusia berlomba-lomba untuk saling mengejar status dengan menghalalkan segala cara demi mengenakan mahkota yang sebenarnya hanyalah sebuah ilusi.

Ketika layar kaca dalam rumah dihidupkan, kumpulan iklan mengenai barang-barang bermerek dan mewah seperti jam tangan segera menyapa panca indera yang lapar akan status sosial yang lebih tinggi. Berlapiskan emas dengan taburan lime stone atau berlian terlebih dengan penawaran menarik mampu merubuhkan tembok syahwat setiap manusia.

Advertisement

Hal ini akan tetap berlanjut apabila syahwat tersebut tidak dikendalikan atau ketika kondisi finansial belum menunjukkan tanda pengkhianatan. Jam tangan dengan merek yang tidak terkenal dan berlapiskan material yang terbilang murah tidak mendapat tempat untuk menjadi dirinya sendiri sehingga manipulasi menjadi jalan satu-satunya untuk memperoleh status sosial yang diinginkan. Fungsi bukanlah lagi menjadi bintang utama dalam sebuah jam tangan.

Sungguh sebuah ironi namun inilah kenyataan di mana sistem kasta tidak akan pernah punah selama manusia masih belum puas dengan pencapaian yang didapat. Sesungguhnya, jam tangan berlapis emas ataupun kuningan adalah hal yang sama layaknya manusia pada umumnya. Bentuk fisik mampu dimanipulasi namun semuanya kembali kepada fungsi dari fisik itu sendiri. Jam tangan yang berputar dan terus berulang menjadi kompas tersendiri dalam kehidupan manusia. Setiap jam,menit, dan detik menjadi sebuah catatan penting dan sungguh disayangkan apabila hanya dihabiskan untuk mengejar sebuah ilusi yang tidak akan dibawa ke alam baka.

Warna kulit hitam dan berhidung pendek dapat disulap menjadi putih dan berhidung mancung dengan "manipulasi" yang hadir karena ketidakpuasan manusia terhadap hidup yang dimiliki. Manipulasi ini juga yang menjadi alasan jurang antara yang dicipta dengan Sang Pencipta semakin lebar dan dalam. Hingga akhir hayat, manusia hanya menghabiskan waktu untuk hidup dalam kemunafikan tanpa pernah menikmati arti hidup yang sebenarnya.

Advertisement

Namun tidak pernah ada kata terlambat untuk melakukan perubahan. Berlapis emas ataupun kuningan, semuanya adalah sama, yaitu jam tangan yang berfungsi untuk menunjukkan waktu. Setiap manusia hidup sudah memiliki peran masing-masing untuk saling mendukung ketimbang menipu diri sendiri.

Bayangkan pemilik perusahaan tanpa karyawan atau guru tanpa kehadiran murid-murid. Ketika sewaktu-waktu rasa ketidakpuasan datang melanda, selalu ingat bahwa diri ini layaknya sebuah jam tangan. Bukan penampilan yang di luar, namun fungsi yang berada didalamnya. Jangan pernah mengganti kuningan dengan emas dan begitu sebaliknya. Jujurlah terhadap diri sendiri dan hiduplah dengan penuh ucapan syukur sehingga tiada rasa penyesalan dalam menjalani hidup.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya