Capek Gagal Terus? Tenang, Kegagalan Bukan Akhir Dari Semua, Kok. Yuk Semangat!

Kita berencana, Allah yang menentukan

Aku mau cerita aja ya hehe. Mungkin pengalamanku nggak banyak karena aku masih bisa dibilang bocah kemarin sore yang masih belum ngerti apa-apa, belum ngerasain pahitnya kehidupan yang sesungguhnya. Tapi pengalaman singkatku kemarin sangat bisa ngerubah pemikiranku jadi lebih dewasa. Kita mulai ceritanya ya guys~

Advertisement

Perkenalkan dulu ya. Namaku Annisa, sekarang umurku 18 tahun asalku dari Pemalang. Jadi aku mau cerita sedikit pengalaman hidup yang menurutku ini paling berkesan selama 18 tahun aku ada di bumi hahaha. Awal cerita, aku sekolah di SMA Negeri dan punya cita-cita bakal ngelanjutin kuliah di Universitas Negeri favorit walaupun seleksi masuknya emang ngga gampang. Harus bersaing dengan teman-teman se-Indonesia buat bisa dapetin Universitas impian.

Kelas 12 semester akhir aku udah mantep nentuin pilihan jurusan dan Univeraitas yang akan aku pilih saat pendaftaran. Emm walaupun sebenernya yakin ngga yakin sih. Tapi kan ngga ada salahnya buat coba, rezeki kan ngga akan kemana. Itu yang selalu jadi penyemangat dan pengingat kalo aku lagi kurang percaya diri. Aku juga bukan berasal dari keluarga yang berpendidikan, keluargaku sederhana bukan dari kalangan yang berada tapi aku sangat bersyukur karena orang tuaku sangat mendukung keinginanku untuk kuliah.

Tapi ternyata perjalananku buat masuk kuliah ngga semulus yang aku bayangin. Seperti yang udah aku bilang di awal, seleksi masuk perguruan tinggi itu nggak gampang. Aku empat kali ikut seleksi masuk perguruan tinggi negeri. Seleksi pertama dan kedua menggunakan nilai raport SMA semester 1-5. Untuk seleksi yang menggunakan nilai raport ini emang dari awal aku udah ngga yakin bakal bisa lolos karena aku sadar diri nilai raportku ngga seberapa apalagi kalo dibandingin sama temen-temen dari sekolah lain. Seleki yang pertama kali aku ikutin adalah Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri atau biasa disebut SNMPTN.

Advertisement

Dan ternyata benar, pas aku buka pengumuman ternyata dapet merah alias ngga lolos. Tetep ada rasa kecewa walaupun udah ngga percaya diri dari awal. Tapi gapapa ini kan masih awal, masih ada kok seleksi lain yang bisa diikutin, itu adalah kalimat penenang buat diri sendiri pas kadang ngerasa kecewa sama hasil seleksi. Dan singkat cerita, aku ikut seleksi yang kedua yaitu SPAN-PTKIN, ini seleksi masuk Perguruan Tinggi Islam Negeri seperti UIN atau IAIN. Seleksi ini menggunakan nilai raport juga. Kali ini aku lebih bisa optimis buat lolos karena aku pikir mungkin persaingannya ngga seberat SNMPTN. Tapi ternyata aku salah besar, aku ngga lolos untuk kedua kalinya.

Setelah udah dua kali gagal, aku ngga mau dapet merah buat yang ketiga kalinya. Seleksi selanjutnya yang aku ikutin adalah SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri). Kali ini seleksinya menggunakan tes. Jauh-jauh hari aku belajar materi-materinya. Belajar pake buku, nonton video youtube, sampai pake aplikasi belajar. Aku tes di salah satu Univeraitas yang ada di Semarang, berangkat naik kereta bareng temen-temen SMA ku yang sama-sama berjuang buat dapet Universitas impian. Jarak tes dan pengumuman lumayan lama, setiap hari kepikiran hasil tes. Cemas, takut, overthinking itu jadi hal yang biasa sebelum pengumuman. Karena seleksi ini mungkin jadi seleksi terakhir yang bisa aku ikutin tahun ini. Singkat cerita, udah sampe di hari H pengumuman. Jadwal pengumumannya jam 3 sore, setelah sholat ashar aku langsung buka pengumumannya.

Advertisement

Dan duarrr, aku gagal lagi. Hal yang paling aku takutin sekarang bener-bener terjadi. Disitu aku langsung nangis, aku bingung gimana cara bilangnya ke orang tua. Aku nangis kenceng di kamar sampe jam 3 pagi, apalagi pas liat temen-temenku yang lolos. Aku ngga bisa nerima, mungkin saat itu jadi titik terendahku selama aku hidup 18 tahun ini. Disini aku terus berdoa supaya bisa ikhlas, dan alhamdulillah pelan-pelan bisa nerima walaupun itu butuh waktu yang lumayan lama.

Sebelum pengumuman SBMPTN aku ikut tes UMPTKIN (Ujian Masuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri) dan pengumumannya setelah hasil SBMPTN keluar. Pas udah pengumuman ternyata ngga lolos. Setelah itu aku coba daftar beasiswa di salah satu Universitas Swasta ternama dan seperti biasa, ngga lolos lagi hahaha. Akhirnya aku mutusin buat gapyear atau ngelanjutin kuliah tahun depan. Tapi orang tua dan saudara-saudaraku nyaranin buat ngga gapyear. Setelah berfikir panjang, aku ngikutin saran orang tuaku dan daftar jalur mandiri di IAIN Pekalongan. Jujur, banyak soal yang ngga bisa aku jawab pas tes seleksi. Apalagi aku ngga tau Bahasa Arab sama sekali dan sainganku pasti banyak yang dari pondok, secara kan Pekalongan kota santri. Aku pesimis banget. Pasti ngga lolos, pasti ngga lolos, itu yang ada dipikiranku setiap hari. Tapi ternyata aku lolos guys, ajaib banget ngga sih. Aku heran dan ngga percaya kok aku bisa lolos. Tapi aku bersyukur banget bisa lolos walaupun ngga bisa lolos di Universitas yang aku inginkan dari awal dan jurusan di IAIN Pekalongan ini bukan murni keinginanku, ini saran dari orang tua dan saudaraku. Setelah beberapa waktu aku udah mulai kuliah, ibuku tiba-tiba cerita kalo ternyata dia doain biar aku ngga lolos sekelsi waktu aku daftar di Universitas impianku. Alesannya karena jauh, ibuku khawatir kalo aku merantau sendirian.

Dari sini aku bisa ngambil banyak pelajaran dari kegagalanku kemarin. Lima kali aku gagal masuk seleksi Universitas impian dan ngerasa capek sama kegagalan yang dateng bertubi-tubi. Ternyata emang bener, kita bisa berencana tapi Allah SWT lah yang menentukan. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui, (QS Al-Baqarah: 216). Ayat itu seakan-akan menamparku pas aku kecewa dan ngga bisa menerima takdir. Selain itu aku juga belajar kalo restu orang tua lah yang paling utama. Sekeras apapun kita berusaha itu ngga ada artinya tanpa restu orang tua. Dan sekarang aku udah bisa nikmatin duniaku, aku sama sekali ngga ngerasa salah jurusan padahal ini bukan jurusan pilihanku sendiri. Banyak teman-temanku yang ngeluh salah jurusan padahal mereka masuk di jurusan yang mereka mau.

Lagi-lagi aku belajar kalo takdir Allah itu yang terbaik. Allah SWT pasti menempatkan kita di tempat paling tepat yang sesuai dengan porsi kita masing-masing. Di balik kegagalan yang kita alami pasti ada hikmah yang sangat berharga. Sekian, semoga bisa diambil pelajaran dari ceritaku yang absurd ini hehehe..

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Hallo!! Aku Annisa Aulia Rahma dari Pemalang, umurku sekarang 18 tahun :)

CLOSE