Dunia Mengalami Revolusi dalam Pendidikan Ekonomi?

Pemikiran ekonomi mengatur sebagian besar dunia kita.

Pemikiran ekonomi mengatur sebagian besar dunia kita. Tapi ajaran disiplin itu tertahan di masa lalu. Berpusat di sekitar model abad ke-19 kuno yang dibangun di atas fisika Newtonian, ilmu ekonomi memperlakukan manusia sebagai partikel atom, bukan sebagai makhluk sosial. Sementara penelitian akademis sering berhasil mengatasi kesederhanaan ini, pengaruh dari ide-ide yang disederhanakan ini dibawa oleh para lulusan saat mereka bekerja di bidang politik, media, bisnis dan layanan sipil.

Advertisement

Ekonom seperti beberapa orang, ada yang cenderung berbicara dalam jargon dan model matematika yang berkode ketat. Kita berbicara tentang “hukum ekonomi”, secara diam-diam memposisikannya sebagai analogi dengan hukum fisika. Kita membungkus lapisan tebal jargon teknis di sekitar materi pelajaran kita dan melarang semua diskusi moral atau etika di dalam kelas. Kita mencoba untuk berlindung di bawah jas lab putih pelindung "sains nyata", sebuah fenomena yang dijelaskan oleh pemenang Hadiah Nobel Friedrich Hayek sebagai saintisme .

Singkatnya, ekonomi telah menjadi disiplin yang agak kuno dan sangat dijaga. Kita harusnya sangat perlu memperbarui pendidikan ekonomi untuk mengubah semua itu, karena ekonomi, seperti yang diajarkan di universitas, tidak mencerminkan atau berbicara dengan banyak masalah di dunia nyata, baik itu politik, lingkungan atau sosial.

Ambillah keterikatan rumit antara politik dan ekonomi, yang cenderung dihindari oleh para ekonom. Upaya seperti itu sia-sia. Mengesampingkan politik, sejarah, dan gagasan yang lebih luas sambil mengajar ekonomi, seperti yang dilakukan kebanyakan profesor, adalah seperti mempelajari aliran air "alami" di Belanda tanpa memperhitungkan bahwa ada orang yang tinggal di sana yang mengemudikannya, membangun tanggul, merebut kembali tanah dan menyalurkan air dan mengabaikan bahwa mereka telah melakukan ini selama ribuan tahun. Kalian tidak dapat mempelajari sistem sambil mengabaikan orang-orang yang membuatnya.

Advertisement

Politik dan ekonomi saling terkait erat, seperti yang diketahui dengan sangat baik oleh Adam Smith, David Ricardo, dan Karl Marx. Entah bagaimana ini telah dilupakan. Ini tidak berarti ekonom perlu berpolitik atau memilih sisi. Tetapi itu berarti bahwa kita mengabaikan politik dengan risiko kita sendiri, dengan membutakan diri kita sendiri atau mengabaikannya sebagai "hal-hal eksternal". Kita menghambat pemahaman kita tentang sistem yang kita pelajari.

Para ekonom hanya berbicara dalam angka, bergantung pada data statistik dan model kuantitatif. mereka melakukannya dengan harapan terlihat objektif. Tapi ini kontraproduktif dari "data" yang tidak bisa memberi tahu kita segalanya. 

Advertisement

Ilmu sosial lain seperti sosiologi dan antropologi menggunakan metode yang lebih luas, dan akibatnya memiliki perspektif yang lebih luas tentang masyarakat. Jika kita menganggap serius peran sosial kita sebagai penasihat dalam masalah ekonomi, kita perlu terbuka dan mengadopsi wawasan yang diberikan oleh disiplin ilmu lain ini tentang cara kerja ekonomi.

Benar bahwa ekonom akademis menyadari kekurangan disiplin mereka. Namun sayangnya, kesadaran akan kompleksitas sistem ekonomi ini tidak serta merta menjangkau mereka yang meninggalkan universitas setelah meraih gelar. Dan itulah yang dilakukan sebagian besar lulusan ekonomi. Mereka adalah orang-orang yang terus bekerja di bisnis besar, pemerintah, dan bank sentral, yang membentuk kebijakan dan menciptakan "akal sehat ekonomi" kita.

Penutup mata pendidikan. Jadi, gagasan macam apa yang diambil oleh para mahasiswa ekonomi sarjana ini dari universitas dan menjadi beberapa karir terpenting dalam masyarakat kita? Kelompok pelajar yang peduli di mana-mana sudah mulai memetakannya secara sistematis. Anggota mahasiswa dari University of Manchester Post-Crash Economics Association menulis sebuah buku yang mensurvei 174 modul ekonomi di tujuh universitas terkemuka di Inggris.

Mereka menemukan bahwa kurang dari 10% mencakup apa pun selain ekonomi arus utama. Di Belanda, beberapa pelajar menemukan bahwa masalah dunia nyata, dari perubahan iklim hingga ketidaksetaraan, ditangani secara serius hanya dalam 6% dari semua modul dan hanya 2% kursus metode yang tidak difokuskan pada pekerjaan statistik.

Serangkaian proyek tinjauan kurikulum berikutnya, termasuk yang mencakup 13 negara dari Argentina hingga Israel, menemukan kondisi serupa dalam program ekonomi di mana-mana.

Ekonom sarjana di seluruh dunia mempelajari teori dari buku teks yang hampir tidak berubah sejak 1950-an. Teori-teori itu didasarkan pada agen-agen individu, yang bersaing di pasar untuk memaksimalkan "utilitas ekonomi" yang didefinisikan secara sempit (untuk orang) atau keuntungan (untuk perusahaan). Prinsip-prinsip tersebut diajarkan dengan kepastian yang sama seperti fisika Newtonian, dan tanpa pertimbangan nilai.

Ini tidak masuk akal. Jelas, ada nilai-nilai; ekonomi arus utama menghargai efisiensi, pasar dan pertumbuhan hingga menempatkan individu di atas kolektif. Namun mahasiswa tidak diajarkan untuk mengenali, apalagi mempertanyakan, nilai-nilai ini dan konsekuensinya yang serius. Model yang diajarkan dalam pendidikan kita mengabaikan ketidaksetaraan, sementara masyarakat kita terkoyak oleh hal itu. Di kelas kita, pertumbuhan ekonomi tanpa henti adalah dogma yang tidak perlu dipertanyakan, namun pertumbuhan ekonomi yang sama ini dengan cepat merobek fondasi ekologi dunia kita.

Dan sementara kita semua mungkin secara individu menyumbang untuk amal, memisahkan sampah kita dan merasa bersalah karena terbang terlalu banyak, kita secara kolektif cacat dalam mereformasi sistem yang mendorong masalah ini.

Harapan untuk perubahan

Namun, ada harapan untuk perubahan . Di Inggris, sejumlah program ekonomi berangsur-angsur menjadi lebih pluralis dalam hal teori dan metode menanggapi gerakan tersebut.

Goldsmiths College di London, misalnya, telah memperbarui program PPE-nya untuk menyertakan yang sama, dan menambahkan disiplin ilmu lainnya. Dan Schumacher College di Devon sekarang menawarkan MSc Ekonomi untuk Transisi yang secara eksplisit mengikat sistem ekonomi dan ekologi. Sementara itu, sistem akreditasi internasional untuk program Magister pluralis sedang disiapkan.

Tapi kita membutuhkan pembaruan di depan yang jauh lebih luas: pendekatan baru untuk pendidikan ekonomi, yang tidak bersembunyi di balik batas-batas yang dipaksakan sendiri dari pemodelan gaya fisika abad ke-19, tetapi malah mempertimbangkan peran sosial ekonom secara serius. Kita membutuhkan ilmu ekonomi yang berfokus pada keseluruhan sistem ekonomi dan yang mengakui semua sumber pengetahuan yang relevan, daripada bergantung pada data statistik. Dan yang membahas masalah-masalah yang paling mendesak bagi masyarakat, bukan yang nyaman sesuai dengan metode utamanya.

Mari kita berharap bahwa kita tidak perlu menunggu generasi ekonom sekarang untuk pensiun sebelum ini terjadi. Pada saat itu, mungkin sudah terlambat.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Penulis Aktif disitus PikiranKita. Ini Karya Pertama saya: Nikotin Agama.

CLOSE