Persepsi Terhadap Orang dengan Gangguan Bipolar

Gangguan bipolar adalah penyakit mental yang ditandai dengan perubahan suasana hati atau penyakit yang ekstrim. Kondisi pasien dengan gangguan bipolar berkisar dari tingkah laku yang terlalu gelisah atau gelisah hingga periode yang sangat sedih atau bahkan putus asa.

Advertisement

Nama lain dari gangguan bipolar adalah depresi manik. Menurut data Badan Kesehatan Dunia (WHO), sebanyak 45 juta orang di seluruh dunia menderita penyakit ini. Gangguan bipolar biasanya terjadi pada masa remaja akhir atau awal masa dewasa. Setidaknya setengah dari semua kasus gangguan bipolar adalah kasus di bawah usia 25 tahun. Namun kondisi ini juga dapat ditemukan pada anak-anak dan orang dewasa.   

Ada dua tahap gangguan bipolar, tahap manik (naik) dan tahap depresif (jatuh). Selama mania, orang tersebut terlihat sangat bersemangat, energik, dan berbicara dengan cepat. Pada saat yang sama, selama periode depresi, pasien mungkin terlihat sedih, mengantuk, dan kehilangan minat pada aktivitas sehari-hari. Bergantung pada siklus episode suasana hati, beberapa orang dengan gangguan bipolar akan memiliki keadaan normal antara mania dan depresi. Yang lain mengalami siklus cepat dari mania ke depresi tanpa haid normal, begitu pula sebaliknya (siklus cepat).

Selain itu, beberapa orang mengalami mania dan depresi pada saat yang bersamaan. Misalnya, ketika seseorang merasa energik tetapi merasa sangat sedih dan putus asa pada saat yang bersamaan. Fenomena ini disebut keadaan campuran. Gejala manik berbeda dari kegembiraan normal.

Advertisement

Orang dalam keadaan mania energik, berperilaku merusak, dan mengganggu orang lain. Pada saat yang sama, ketika seorang penderita bipolar mengalami episode depresi, ia akan menunjukkan kesedihan yang luar biasa dan tidak dapat menjelaskan penyebabnya. Jenis depresi ini berbeda dengan kesedihan biasa. Pada depresi, kondisi yang menyedihkan membuat pasien tidak dapat bergerak seperti biasanya, yang berlangsung selama lebih dari dua minggu.

Timbulnya perubahan suasana hati ini tidak stabil, dan dapat terjadi sekali atau bahkan beberapa kali dalam setahun. Meskipun kebanyakan orang mengalami beberapa gejala emosional di antara episode, beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala apa pun. Gangguan bipolar dapat dikendalikan dengan serangkaian tindakan pengobatan. Dalam kebanyakan kasus, gangguan bipolar dapat diobati dengan pengobatan dan konseling psikologis (psikoterapi).

Advertisement

Gangguan bipolar dibedakan menjadi beberapa kategori, antara lain:

Gangguan bipolar tipe I. Pasien setidaknya satu episode manik dapat mendahului atau mengikuti episode depresi berat atau hipomanik. Dalam beberapa kasus, mania dapat menyebabkan perceraian dari kenyataan (psikopati).

Gangguan bipolar tipe II. Pasien dengan tipe gangguan ini pernah mengalami depresi yang cukup berat namun, belum pernah mengalami tahap manik. Gangguan bipolar tipe II bukanlah bentuk ringan dari gangguan bipolar tipe I, tetapi merupakan diagnosis tersendiri. Episode manik dari gangguan bipolar tipe I mungkin lebih parah dan berbahaya, sementara individu dengan gangguan bipolar tipe I dapat mengalami depresi untuk jangka waktu yang lebih lama, yang dapat menyebabkan tekanan yang serius.

Gangguan bipolar tipe III. Pasien telah mengalami banyak periode gejala manik dan depresi (meskipun tidak separah depresi berat), setidaknya dua tahun atau satu tahun pada anak-anak, dan satu tahun pada masa remaja. Berbeda dengan orang dewasa, gejala gangguan bipolar pada anak-anak dan remaja sulit dikenali. Biasanya gejala terlihat mirip dengan perilaku normal. Anak-anak dan remaja mungkin mengalami episode depresi, manik atau hipomanik. Namun, modelnya mungkin berbeda dengan orang dewasa. Namun, tanda yang paling jelas pada anak-anak dan remaja mungkin termasuk perubahan suasana hati yang parah.

Gangguan bipolar dapat disertai dengan penyakit tertentu, seperti gangguan kecemasan, termasuk gangguan stres pascatrauma, fobia sosial, dan gangguan kecemasan umum. Selain itu, gangguan bipolar juga dapat memiliki gejala yang tumpang tindih dengan attention deficit dan hyperactivity disorder.

Oleh karena itu, gangguan bipolar seringkali sulit dibedakan dengan Attention Deficit dan Hyperactivity Disorder. Bahkan terkadang seseorang didiagnosis dengan dua penyakit sekaligus. Banyak penderita bipolar juga mengalami kecanduan obat terlarang. Selain itu, penderita bipolar juga dapat mengalami penyakit fisik lainnya, seperti diabetes, gangguan fungsi jantung, dan obesitas terkait pola hidup, pola makan, dan tidur yang tidak teratur.

Sejauh ini penyebab gangguan bipolar masih belum pasti. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa faktor genetik dapat menyebabkan penyakit ini. Anggota keluarga dengan gangguan bipolar dapat membuat seseorang lebih mudah terserang penyakit tersebut. Beberapa ahli percaya bahwa kondisi ini disebabkan oleh ketidakseimbangan neurotransmitter atau zat yang mengontrol fungsi otak.

Tidak hanya itu, beberapa orang percaya bahwa gangguan bipolar berhubungan secara genetik. Beberapa faktor yang diduga meningkatkan risiko gangguan bipolar antara lain tingkat stres yang tinggi, pengalaman traumatis, kecanduan minuman beralkohol atau obat-obatan terlarang, dan kerabat dekat (saudara atau orang tua) dengan gangguan bipolar.

Jika seseorang diduga ada gangguan bipolar, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik terlebih dahulu dan beberapa jenis tes darah. Tujuannya agar gangguan jiwa yang dialami pasien tidak disebabkan oleh penyakit lain. Jika semua hasil pemeriksaan fisik dan pemeriksaan laboratorium normal, pemeriksaan kejiwaan akan dilakukan melalui wawancara terarah untuk memastikan adanya gangguan bipolar.

Sebenarnya gangguan bipolar dapat diobati dengan menjalankan beberapa psikoterapi dan dibantu dengan obat – obatan sesuai resep dokter. Namun, orang yang mengalami gangguan bipolar juga membutuhkan dukungan dari orang terdekat atau kerabat untuk bisa pulih.

Ketika seseorang di ketahui mengidap gangguan bipolar sering kali di anggap sebagai “orang gila” masih banyak dari mereka yang belum mengerti apa itu gangguan bipolar dan membuat opini orang dengan gangguan bipolar adalah orang gila. Sebenarnya orang dengan gangguan bipolar belum termasuk kedalam kategori orang gila walaupun mereka mengalami gangguan pada mentalnya. Jika kerabat kita atau orang terdekat kita ada yang mengalami gangguan ini maka kita bisa membantunya dengan berusaha ada di sampingnya saat dia membutuhkan orang untuk mendengarkan ceritanya karena itu sangat membantu untuk menenangkan mentalnya.

Selain mendengarkan ceritanya, kita juga bisa mengajak mereka ke tempat yang bisa membuat mereka merasa jauh lebih tenang dan aman. Kita juga bisa berkata pada mereka bahwa kita akan selalu ada untuk mereka di saat mereka membutuhkan kita. Tentunya tidak hanya itu masih banyak cara sederhana yang bisa kita lakukan untuk membantu menenangkan mereka dan membantu proses pemulihan mereka yang mengalaminya.

Walaupun masih banyak orang dengan persepsinya menganggap orang dengan gangguan bipolar adalah orang gila, namun tidak sedikit juga masyarakat di indonesia yang sudah mengerti tentang gangguan bipolar. Oleh karena itu, kita bisa membantu mengubah persepsi mereka dengan memberikan sedikit pengetahuan kita mengenai gangguan bipolar dan mengingatkan bahwa kita harus merangkul mereka yang mengalami gangguan bipolar untuk bisa pulih dan kembali normal.

Wood, Julia. T (2013). Komunikasi Interpersonal: Interaksi Keseharian (Edisi 6). Salemba Humanika: Jakarta.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

CLOSE