Lentera Hati

Penerang seberkas sinar benderang dalam lembayung tabayun syahdu.
Penguat iman karunia Ilahi. Saat kerikil tajam pun menghujam, kala tertikam terik.

Advertisement

Tiada daya upaya selain bersandar kepada sang pemilik hati.
Bersandar kepada Ilahi, Meyakinkan kepada kekuatan hati.
Penyejuk teduh hati dalam lantunan do'a menghiasi lingkup hati.

Menjaga segenap hati
Ketulusan yang tak berpamrih

Keikhlasan yang menjadi pelipur – pelipur hati
Penuhi bisik lirih sanubari dengan kekuatan do'a

Advertisement

Pancaran yang memancar
Bak seberkas sinar
Menerangi lingkup nurani

Pada lentera hati,
Hidup adalah pilihan,
Memilih mengikuti suara hati,
Cermin hati cerminan diri.

Denting

Tersadar saat tertegun

Menepis kalut pada gelap malam

Detik pun berjalan

Cerita lalu itu kenangan yang selalu terngiang

Meski rupa bertahun tak bertuan hilang sapaan

Waktu pun tak dapat diputar ulang

Tetapi roda kehidupan akan selalu tetap tepat berputar pada porosnya.

Tiap lembaran cerita mengingat ikuti alurnya,

Tiap lembaran cerita mengingat dengan jalannya.

Waktu kan temukan jalannya kembali

Waktu kan temukan kembali jalannya pada takdir hati yang sama.

Seputih hati…

Setulus hati…

Sekarat hati yang meragu semu dalam perih

Lugu inginkan dirimu kembali mengukir ceritanya kembali.

Seikhlas hati…

Merelakan mu,

Tuk bahagia mu…

Karena sejatinya cinta berdasar putih suci dihati…

Semoga kita bersua di syurga-Nya nanti.

Anggun Gerardine/@anggungerardine

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya