Seeiring dengan perkembangan teknologi yang begitu cepat, ditambah dengan tuntutan zaman yang tak lagi bisa berkompromi. Ternyata masih ada negara yang tertinggal jauh. Bangsa Indonesia patut bersyukur, meskipun Indonesia belum dikatakan sebagai negara maju namun kita masih jauh lebih baik dari negara-negara di bawah ini :

5.Sudan Negara Arab Afrika Utara Sudan adalah yang ketiga terbesar di Afrika dan menempati peringkat sebagai negara kelima terlapar di dunia. Negara ini juga salah satu negara kurang berkembang di dunia dan menurut The Corruption Indeks Perseption salah satu yang paling korup.

Advertisement

Kerusuhan etnis dan dua perang sipil telah menghambat pengembangan Sudan bersama hak asasi manusia miskin, misalnya kelangsungan perbudakan dan pembersihan etnis yang belum efisien. Sekitar seperlima dari penduduk Sudan hidup di bawah garis kemiskinan internasional (kurang dari US $ 1,25 perhari).

Saat situasi memburuk, negara bagian Jonglei Sudan Selatan meminta bantuan mendesak dari badan-badan bantuan internasional sebagai kekurangan pangan telah memburuk sebagai akibat dari banjir bandang selama musim tanam terakhir, dan kekerasan yang parah yang telah menghancurkan negara itu selama melewati delapan minggu.

4.Timor-Leste Negara Australasia Timor-Leste masih membangun kembali dari perjuangan 24 tahun kemerdekaan dari Indonesia. Meskipun kaya akan sumber daya alam, Timor-Leste masih kurang maju dengan sebagian besar penduduk yang kelaparan. Memang, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia WHO, 58% dari anak-anak Timor-Leste menderita gizi buruk.

Advertisement

Setiap tahun terjadi kelaparan ketika tanaman pangan dari tahun lalu telah habis dan tanaman berikutnya belum siap. Namun, perubahan akan datang sebuah Program Benih yang didanai oleh AusAID .Kehidupan saat lepas landas, mendistribusikan peningkatan plasma nutfah tanaman pangan pokok bagi petani Timor-Leste seperti ubi jalar, beras, jagung, ubi kayu dan kacang tanah.

3.Comoros Comoros, terletak di lepas pantai timur Afrika, negara kepulauan berdaulat di Samudera Hindia. Penduduk Comoros menjadi korban kemiskinan sebagai akibat dari sejarah bangsa karena kekerasan politik. Sejak memperoleh kemerdekaan pada tahun 1975, negara ini telah mengalami beberapa kudeta, menghentikan perkembangannya.

Sumber daya pulau ini terbatas, dan ekspor utama adalah vanili, parfum esensi, dan cengkeh sering di ujung tunduk karena ketidakseimbangan perdagangan dan fluktuasi harga. Bangsa ini bergantung kuat pada bantuan asing dan pengiriman uang dikirim oleh Cormorans tinggal dan bekerja di luar negeri.

2.Eritrea Terletak di ujung Afrika, Eritrea menempati posisi kedua dalam daftar negara yang masih dalam kelaparan. Kelaparan di Eritrea dapat dihubungkan terutama sejarah panjang konflik. Penduduk Eritrea menyetujui kemerdekaan dari Federasi Ethiopia pada tahun 1993, namun negara itu masuk ke dalam konflik dengan Yaman dan perselisihan lebih lanjut dengan Ethiopia.

Sejak kemerdekaan, Isaias Afwerki presiden negara ini, memaksakan aturan otokratik dan represif yang mempromosikan Eritrea sebagai kekuatan militer.

Saat negara ini damai tetapi menghadapi bertahun-tahun rekonstruksi ekonomi dan infrastruktur. Negara ini kaya akan sumber daya alam seperti emas, tembaga, dan granit. Ini diharapkan bahwa manajemen yang efektif dari sumber daya ini akan membantu untuk mengurangi tingkat kelaparan di Eritrea di tahun mendatang.

1.Burundi Dengan lebih dari 60% dari penduduk negara itu dianggap kekurangan gizi, Republik Burundi dianggap bangsa paling lapar di dunia. Negara Afrika Tengah telah masuk pada peringkat salah satu dari 5 negara termiskin di dunia, dan telah menderita oleh berbagai tantangan seperti HIV/AIDS, korupsi, peningkatan ketidakstabilan politik dan kerusuhan sipil etnik (terutama sejak 1990).

Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, akses masyarakat miskin terhadap pendidikan berarti bahwa pemuda negara itu ditantang dalam tugas mewujudkan perkembangan yang signifikan di masa depan. Negara ini sangat rentan terhadap bencana alam yang memberikan kontribusi ketidakstabilan nutrisi lebih lanjut.

PBB mulai intervensi pada tahun 1993, pertama melalui upaya menjaga perdamaian, dan kemudian melalui proyek-proyek rekonstruksi. Hari ini, 42% dari pendapatan nasional Burundi adalah dari bantuan luar negeri. (Sumber : Mengutip majalah tantular).

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya