Manusia adalah makhluk yang ceroboh dan aneh, seperti pemain catur yang mencintai proses permainannya, bukan tujuan dari permainannya. Siapa tahu (tentu tidak ada yang tahu pasti) tujuan yang selama ini di kejar manusia di muka bumi ini berada pada proses usaha yang tak ada hentinya tersebut.

Artinya; proses adalah hidup itu sendiri, bukan pencapaian yang selalu di ekspresikan dengan sebuah formula dua kali dua menghasilkan empat, sedangkan positivitas seperti itu bukanlah hidup, tapi awal dari kematian. Bagaimanapun, manusia selalu takut pada kepastian matematis semacam ini.

Advertisement

Kita tahu bahwa manusia tak henti-hentinya mencari kepastian matematis ini, ia menyebrangi lautan, ia mengorbankan nyawa demi usaha pencarian semacam ini, tapi aku yakin; bahwa sebenarnya ia takut untuk berhasil, takut akan keberhasilan yang menuntun dirinya menemukan yang ia cari. Ia merasa bahwa jika ia telah menemukan yang dicari maka tidak ada yang tersisa lagi untuk di lakukan, tak lagi memiliki tujuan.

Bagaimanapun, seseorang akan kebingungan ketika berhasil mendapatkan tujuannya. Ia menyukai proses pencapaiannya, tetapi tidak suka jika yang ia usahakan itu berhasil, dan itu tentu saja sangatlah absurd, dalam hal ini; gila.

Kenyataannya, manusia adalah makhluk yang konyol; semua hal tentang mereka seolah-olah hanya berisi lelucon. Tapi kepastian matematis, bagaimanapun juga, adalah hal yang menyakitkan bagi mereka. Dua kali dua menghasilkan empat bagiku tak lebih dari suatu kearoganan.

Advertisement

Dua kali dua menghasilkan empat adalah bisai yang tidak etis, menghalangi jalan kita dengan kedua lengan bertumpu pada pinggang kemudian meludah. Aku setuju dengan dua kali dua menghasilkan empat, tapi kita akan coba menerima segala kemungkinan yang dapat terjadi, maka dengan dua kali dua menghasilkan lima akan mungkin jadi sangat menarik.

Kenapa kau sebegitu yakinnya, so triumphantly; bahwa karena hal itu normal dan bagus—dengan kata lain, hanya karena keadaan kondusif dan menyenangkan—selalu akan mensejahterakan manusia? Apakah itu berarti sebuah kesalahan selalu tidak bermanfaat? Selalu sia-sia?

Bukankah manusia, sangat mungkin untuk mencintai hal lainnya bahkan selain kebahagiaan? Siapa tahu ia juga menikmati penderitaan. Siapa tahu juga penderitaan baginya sama menggairahkannya seperti kebahagiaan. Terkadang manusia juga dapat sangat mungkin mencintai sebuah penderitaan, inilah kenyatannya. Kita tidak butuh sejarah dunia untuk pembuktiannya; hanya dengan bertanya pada diri kita sendiri, bahwa kita manusia yang menjalani kehidupan tersebut.

Menurutku, adalah suatu sikap yang tidak tepat jika kita hanya berpikir tentang kebahagiaan, baik dan buruk justru kadang sangat menarik jika kita dapat menerimanya secara utuh. Aku tidak keberatan terhadap penderitaan ataupun kebahagiaan.

Seperti sebuah pementasan komedi yang tak pernah mementaskan tema penderitaan, misalnya; pada “Palace Of Crystal” sesuatu yang tak terbayangkan, menyangsikan penderitaan, penegasian—lalu apa manfaatnya pertunjukan semacam itu?

Pada kenyataannya bahwa manusia tidak akan pernah mungkin terlepas dari penderitaan, kehancuran, dan kekacauan. Karena penderitaan ialah sumber kesadaran. Meski di awal aku berkata bahwa kesadaran adalah malapetaka terbesar manusia, namun aku tahu manusia sangat menghargainya dan tidak akan mau kehilangannya. Kesadaran, misalnya, jauh lebih agung daripada dua kali dua sama dengan empat.

Begitu kita memperoleh kepastian matematis maka tidak ada lagi yang tersisa untuk dilakukan atau dipahami. Yang tertinggal untuk dikerjakan hanyalah memasukkan seluruh indra kita ke dalam sebuah botol lalu menyelam dalam kontemplasinya.

Sedangkan Jika kau tetap menjaga kesadaran, meski hasil yang diperoleh sama, setidaknya sesekali kita dapat menghukum diri sendiri, dan dengan ini, bagaimanapun juga akan membuat kita kembali hidup. Walaupun cenderung reaksioner, hukuman fisik tentu akan lebih baik daripada tidak sama sekali.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya