Lo pasti pernah ngerasain. Jam 3 pagi masih terbangun gara-gara terlalu excited mikirin ide startup yang menurut lo “This is my best business idea ever”. Udah terbayang mau mengajak siapa saja buat jadi co-founder sampe cara monetize startup lo gimana. Pokoknya kayak udah tahu setahun kedepan bakal mau ngapain aja, bahkan udah kepikiran sampe dapet funding dari VC. Same here, I really know that feeling. Soalnya gue juga sering gitu.

Daripada lo buang-buang waktu, kata gue sih mending dicatat dulu poin-poin penting dari idenya terus tidur deh. Way more effective than only thinking without execution, right? Nah, sebelum lo bikin itu startup, gue mau sharing satu tips murah dan efektif. Tips ini juga gua dapet dari Appster, cuman bahasanya gua enakin biar gampang dimengerti sama kalian my fellas.

Advertisement

DO MARKET RESEARCH DULU BRO.

Menurut gue ini hal penting yang pertama kali harus lo lakuin buat ngebangun suatu startup. Secara startup tuh salah satu fokusnya adalah market dan gua ngerti ide lo tuh dateng gara-gara kekesalan lo terhadap suatu masalah tapi santai aja dulu, gausah buru-buru dibikin. Gampang emang mikir kalo masalah itu juga emang dirasakan orang lain, tapi lo juga emang harus pastikan lagi startup lo itu memang berguna apa nggak. Hasil survei aja bilang 42% startup gagal gara-gara nggak ada pasarnya, belum lagi 19 sebab lain kenapa startup gagal. TIdak mau kan lo udah keluar sekian juta cuman bikin platform yang emang nggak dibutuhkan di pasar, biarpun lo programmer tapi kan lo cuma meminimalisir pengeluaran, money is still money bro, SAYANG KELEUS. Jadi, mending riset dulu deh tentang idenya.

Advertisement

Nah, tips buat risetnya gampang kok. Lo cuman harus ngobrol langsung ke 12 orang calon konsumen. Cari orang yang kira-kira ngerasain masalah yang sama dengan apa yang lo rasain, ngobrolnya pun harus intense. Kan kalo interaktif jadi bisa kasih feedback buat ide kita gitu.

Misalnya, kayak di UNPAD gua merasakan pertama kali ke daerah Jatinangor itu jarang ada GOoJek buat pesan makanan, terus risetlah ke temen-temen maba dan kating-kating yang memang sudah lama di UNPAD soal platform buat pesan makanan, ternyata setelah nanya ada tuh OA LINE yang bisa mesen makanan kayak GO-Food juga. Kalo sudah riset kan kita jadi tahu pesaing calon bisnis kita gitu. Untung gue nggak jadi bikin platformnya kan lumayan nggak jadi keluar duit buat bikin sesuatu yang udah ada.

Inti riset idenya lo cuman harus dapet jawaban dari 3 pertanyaan ini :

1. Apakah produk lo ada yang mau?

2. Kalo ada yang mau, apakah dia mau bayar?

3. Kalo dia mau bayar, bayarnya berapa?

KENAPA GUE TIDAK MENYARANKAN UNTUK BIKIN KUESIONER.

Gue awalnya adalah orang yang riset ide lewat kuesioner via Typeform, tapi sekarang sudah dapet pencerahan setelah membaca artikel dari kang Andrew Ryan, kenapa kita jangan pake kuesioner buat riset ide.

Percayalah hasil dari survei dan realitanya kadang hampir berbeda 180 derajat. Kalo nggak percaya gua contohin nih.

Bayangin di kuesioner ada pertanyan ini :

Apakah anda mau menggunakan aplikasi media sosial buatan anak bangsa?

YA / TIDAK

Apakah anda mau menggunakan aplikasi yang memperbolehkan orang asing naik ke mobil anda?

YA / TIDAK

Kemungkinan besar pasti jawabnya :

1. YA

2. TIDAK

Aplikasi yang pertama namanya Sebangsa, mungkin sebagian besar orang belom denger itu platform. Tapi seperti produk kreatif anak SMK yang sering muncul di TV, biarpun visinya bagus tapi percuma kalo nggak ada yang mau pakai produknya. Dan aplikasi kedua namanya UBER, a 70 Billion Dollar Company. Aplikasi yang hampir ada di setiap hape orang. Contoh diatas gue kutip dari artikelnya kang Andrew Ryan btw.

Gue sendiri kalo ngisi kuesioner di google form punya siapa saja suka malas duluan mengisinya gara-gara pertanyaannya suka banyak terus disuruh ngetik pula responnya, gimana nggak mager. Paling orang yang ngisi pun gara-gara nggak enak sama temennya dan cuma pengen bantu temen. Alhasil, jatohnya malah nggak efektif deh riset idenya.

Sebenernya bukan maksud gue jatuhin metode yang pake kuesioner untuk riset pasar, tapi menurut gue alangkah lebih baik mendengar langsung reaksinya dari calon konsumen. Tapi kalau memang untuk suatu bisnis yang sudah punya banyak konsumen kan nggak mungkin juga kita datengin orang-orangnya satu-satu buat masukannya. Jadi tergantung juga riset pasar dengan skala bisnisnya. Ini artikel gue bikin bukan untuk orang yang sudah berpengalaman dalam bisnis, soalnya gue pun masih minim pengalaman. Maap ya kalo agak sotoy. Dan makasih ya sudah baca.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya