Kita pasti pernah beberapa kali mendengar ataupun membaca status messenger orang yang merasa hidupnya bosan. Bosan karena tidak ada hal yang bisa dikerjakannya. Ataupun merasa kesepian, karena tidak ada orang-orang disekitarnya. Dan bisa jadi, kita sendirilah yang merasakan hal seperti itu saat ini. Kita bosan sekaligus malas melakukan sesuatu. Disatu sisi merasa bosan dengan rutinitas, tapi terlalu malas untuk melakukan hal yang baru. Ataupun bosan karena tidak melakukan apa-apa sekaligus malas untuk melakukan apa-apa. Ini membingungkan, tapi yang pernah mengalaminya, pasti mengerti.

Kita, manusia, memang makhluk yang agak susah dimengerti. Kadang kala, disaat kita sedang bekerja ataupun berkumpul bersama dengan teman-teman dan kenalan, kita tidak menikmati saat itu dan membayangkan betapa menyenangkan jika kita bisa menjauh dari sana dan menikmati kesendirian. Mungkin karena kita tidak menyukai pekerjaan ataupun salah satu teman kita, bisa juga kita tidak menyukai topik yang sedang dibahas ketika berkumpul tersebut.

Ketika kita sudah memiliki waktu sendirian di rumah ataupun di kontrakan, kita malah bingung karena ingin berkumpul bersama dengan teman dan kenalan. Kita bosan karena tidak ada yang bisa kita dengarkan, kita bicarakan, dan kita lakukan. Dan saat itu kita membayangkan betapa nikmatnya jika kita saat itu bisa pindah situasi dimana kita bisa berkumpul dengan teman dan kenalan.

Banyak dari kita yang sering lupa cara untuk menikmati kesendirian. Alih-alih menikmati kesendirian, kita malah berhayal bisa menghilangkan momen kesendirian itu. Kita membenci kesendirian, ketika saat kesendirian itu tiba, dan berharap bisa sendirian ketika kita sedang berkumpul dengan orang lain.

Ada banyak pekerjaan yang menanti dan yang sedang kita kerjakan. Ada banyak mimpi ingin ingin kita kejar. Ada banyak kenangan yang ingin kita lupakan. Sibuk. Kita selalu sibuk. Otak kita yang paling sibuk, sibuk memikirkan masa lalu dan sibuk memikirkan masa depan. Kita sibuk mengendalikan apa yang berada diluar tubuh kita, tapi kita sering melupakan apa yang berada di diri kita.

Advertisement

Kita lupa bahwa kesibukan yang kita jalani, itu karena tangan dan kaki kita bekerja bersama kita. Mata kita dan indra kita yang lain, fokus menerima informasi disekitar kita. Semua organ kita berkompromi dengan kita untuk mengejar mimpi yang kita inginkan. Tapi, kita tidak pernah sekalipun berterima kasih kepada mereka. Pernahkah kita memijat kaki kita sendiri, berterima kasih karena telah bertahun-tahun melayani keinginan kita berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Pernahkah kita mengusap tangan kita dan berterima kasih karena telah mengambilkan apapun yang kita butuhkan. Kita sering berterima kasih kepada orang lain, tapi tidak kepada diri kita sendiri.

Ajah Brahm, dalam bukunya ‘Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya”, mengatakan, ada tiga pertanyaan besar yang perlu kita jawab dalam hidup ini. Pertama, “kapankah waktu paling penting?”. Kedua, “siapakah orang paling penting?”. Ketiga, “apa hal yang paling penting untuk dilakukan?”. Jawaban dari ketiga pertanyaan itu adalah, ‘saat ini’, ‘orang yang bersama kita’, ‘peduli’. Ketika kita sedang sendirian, saat itu, kita tidak memiliki orang lain yang bersama kita. Tidak ada orang lain, karena itu, orang yang paling penting saat kita sendiri adalah diri kita sendiri. Jika kita gabung jawaban ketiga pertanyaan itu, maka yang harus kita lakukan ketika kita sendirian adalah “peduli kepada diri sendiri”.

Jadi, ketika kita sendirian, tak perlu lagi kita merasa bersedih dan merasa kesepian. Nikmatilah waktu sendiri itu untuk peduli pada diri kita sendiri. Nikmatilah waktu itu untuk memanjakan diri kita sendiri. Berterima kasih lah kepada tubuh kita. Berterimakasihlah kepada setiap kaki kita, kepada tangan kita, kepada indra kita, kepada jantung kita, kepada paru-paru dan semuanya yang bisa kita rasakan. Dan tentunya, dibalik terimakasih kita, bersyukurlah kepada pencipta kita yang telah memberikan kesehatan kepada tubuh kita, dan menciptakan nya sesempurna bentuk.