Memang, kalo dipikir-pikir, manusia itu makhluk yang paling enggak bersyukur. Udah dikasih fisik sempurna, tapi masih aja ngeluh dan nuntut sesuatu yang lebih. Contohnya, gue makan terus, tapi enggak gemuk-gemuk dan temen gua capek-capek diet buat nurunin berat badannya. Gua liatanya menyiksa banget, secara dia harus nahan nafsu makannya ketika ngeliat makanan–makanan kaya martabak keju. Yang kurus pengen gemuk yang gemuk pengen kurus. Emang bener kalau ada quote yang bilang, “Di luar sana banyak orang menginginkan hidup yang lagi lo punya, jadi bersyukurlah,”. Enggak ngerti ini anugerah atau kutukan gua yang ngemil terus, tapi ukuran badan gua segini-gini aja. Sempet mikir, "Yaudalah, nikmatin aja lah ya". Meskipun kurus, tapi kadang mikir juga kalau badan ini terlalu kecil. Belum lagi ketika dengerin ejekan temen, “Lo enggak dikasi makan ya sama orang tua lo”. Setdah, ya kali, anaknya enggak dikasi makan sama emaknya. Dan ketika di keluarga, gua selalu dibanding-bandingin dengan adek gua sendiri kayak, “Ini yang adek yang mana kakak nya mana kok sama gedenya," yang pada nyatanya, selisih umur kita hanya 7 tahun.

Tapi setelah denger curhatan temen yang lebih subur dari gua, gua jadi nemuin banyak hal yang patut disykuri mesikpun tubuh kita kurus, kira-kira ini nih:

Advertisement



  1. Pakaian di olshop-olshop murmer banyak yang muat.



Sometimes, sahabat gua bilang gini, “Eh, enak ya punya badan kurus, beli baju di olshop muat semua enggak kaya gua". Ini realita banget, kalo di online shop, biasanya ukuran bajunya kalo enggak M ya L , paling besar ya XL, itu pun jarang. Gua di situ langsung kaya bersyukur, "Oh iya, bener juga, selama ini gua bebas banget milih baju di online shop, bebas mau yang kaya gimana tanpa risau masalah ukuran". Sekali lagi, kita harus bersyukur lho, ketika mereka yang punya badan berisi, harus bikin baju sendiri untuk long dress lebaran, karena untuk gamis yang ukurannya XXL itu harganya enggak murah. Sementara kita, yang diskonan aja udah bagus dan muat semua.

Advertisement

2. Kalo lari enteng.

Dari SD, pas pelajaran olahraga, kebanyakan yang larinya paling lambat ya mereka yang badannya lebih subur. Beda sama kita yang kalo mau lari cepet atau lambat, bebas, enggak kenapa-kenapa.

3. Bebas makan apa saja, kapan saja, berapa kali saja.

Pernah denger kalimat, "Jangan makan malem-malem, nanti gemuk lu” ? Entah itu mitos atau bukan, but in the real life masih banyak orang yang percaya sama kalimat itu, dan ngejadiin hal itu kayak pantangan buat diri dia sendiri. Tapi, kita yang enggak gemuk-gemuk, enggak pernah risau sama kalimat kaya gitu, karena mau kita makan sebanyak apapun, toh ya tetep segini aja badan kita. Eh, belum lagi pas di restoran, ketika mereka mau milih makanan, tapi gagal karna banyak lemaknya, mau milih yang itu tapi enggak jadi, karena porsinya terlalu besar. Kita bebas mau mesen yang mana aja yang kita suka. Kurang enak apa jadi kurus.

4. Enggak takut liat alat penimbang berat badan.

Ngapain takut, kan dia juga gak gigit kok, itu benda mati :D. Beda lagi bagi mereka yang lebih subur dari kita, kalau ketemu, malah menghindar. Males katanya bikin galau kalo abis ngecek timbangan. Jujur, gue pribadi malah seneng pas berjumpa dengannya :V (kaya ketemu pacar aja). Soalnya, setiap kali gua nimbang, gua selalu berharap berat badan gua naik meskipun nyatanya enggak pernah lebih dari 45 Kg.

Percayalah, alasan-alasan di atas hanya untuk menghibur diri gue yang pengen gemuk tapi susah sekali ): . Jangan dibaperin kalo ada kata-kata atau kalimat yang menyinggung. Mereka yang gemuk, juga punya alasan untuk bersyukur. Sekian ya, enggak ada habisnya kalo mau ngeluh masalah hidup, karena hidup adalah perjuangan. Alhamdulilah aku kurus tapi aku bahagia (:O.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya