Suatu waktu saat saya sudah siap ngelamar anak orang atau memutuskan sisa hidup saya untuk ditemani seseorang karena satu hal. Lalu saya bertanya kepada diri saya tentunya, nikah karena suka dia doang? Nikah buat apa sih? Kebayang nggak beberapa tahun dari sekarang bareng dia ngapain? Kebayang nggak anak-anak mau diapain?

Pertanyaan-pertanyaan ini membuat saya berfikir untuk mengatur ulang semuanya. Trigger awal milih anak orang banyaknya pasti karena suka, oke. Terus habis suka emang nggak ada tujuan lagi setelahnya? Banyak banget pasangan yang ngerasa bahwa hidup adalah mencari pasangan yang tepat dan setelahnya akan mengalir seperti sungai. Luar biasa! emang cerita hidup kamu selamanya bahagia.

Advertisement

Daripada nanya mau nikah kapan? di mana? resepsinya mau gimana? mau honeymoon kayak gimana? lebih penting nanya mau dibawa ke mana hubungan kita? Yup, penting banget buat mengkomunikasikan tujuan bersama nikah itu sebenernya mau ngapain? kenapa hal tersebut harus kamu dan aku? selain dari tujuan individual tentunya. Saya pribadi, nyari orang yang mau ngedidik bareng anak, yang siap buat jadi orang terbaik di masyarakat. Hanya itu? Mmm, Masih banyak lagi sih kayak: diskusi soal teori black hole bareng, shalat Tahajud bareng, buat rumah bareng, wisata kuliner bareng, dll.

Pertanyaan yang berikutnya muncul adalah kebayang nggak sih 5 tahun dari sekarang dengan anak orang itu kamu sedang ngapain?

Ini imaginasi saya ya:

Advertisement

Saya bareng anak orang itu sedang dalam mobil menuju rumah setelah jalan-jalan di akhir Minggu, saya sedang menyupir, dan anak orang di sebelah saya sambil menggendong anak kami yang sedang polos tertidur. Dan wanita umumnya banyak sekali berbicara, jadi dia pasti ngomongin makanan buat si anak udah habis lah, cucian belum beres lah, meriksa tugas mahasiswa masih banyak lah dan saya harus mendengarkan itu, apakah saya senang dalam keadaan itu?

Terus 10 tahun dari sekarang,

Anak pertama sudah gede sudah masuk SD, anak kedua masih lari-lari di rumah, pas sore-sore hari kerja, istri ngomongin anak pertama yang bandel banget baru berantem sama temennya di sekolah. Orang tuanya dipanggil ke sekolah, di situ pasti berantem siapa yang salah, kenapa bisa gitu, saya siap nggak buat itu?

Pertanyaan yang nggak pernah saya pikirkan sebelumnya, harus saya pikirkan karena ini nggak kayak makan tapi sisa umur saya. Dan kalau saya bisa jawab iya saya siap, iya saya bahagia, iya saya puas berarti saya sudah siap mental untuk memilih si dia.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya