Buat anak rantau yang hidupnya jauh dari keluarga, homesick emang udah jadi hal yang nyebelin banget deh pokonya. Kita harus tersiksa rindu sama orang rumah alias keluarga. Kita juga harus tetep strong ngelihat temen-temen bisa hangout kapan aja sama keluarganya karena rumah mereka nggak sejauh gua. Dan gua juga harus nerima kenyataan bahwa untuk pulang dan melepas rindu, gua musti nabung berbulan-bulan dari uang jajan gua sendiri. Nggak seperti yang lain, mereka bisa nabung untuk beli apapun yang mereka mau tanpa terbebani harga tiket pesawat yang menurut gua mahal. Tapi kalo gua terus-terusan ngebandingin hidup gua sama hidup orang lain terus kapan gua bersyukurnya dong? Padahal sebenernya justru di perantauan ini gua bisa belajar banyak banget hal baru yang belum tentu bisa gua dapetin kalo gua nggak merantau. Biasanya biar nggak homesick nih ya, gua sih ngelakuin ini:

1. Inget tujuan dari rumah

Ini sih yang selalu gua pikirin pas gua bener-bener kangen banget sama mereka. Some night, gua pas awal-awal di perantauan pernah nangis senangis-nangisnya karena pengen pulang tapi nggak mungkin dong gua pulang. Gua langsung inget tuh tujuan gua kemari apa, dari rumah tekad gua gimana dan inget gimana gua ngeyakinin orang tua gua supaya ngizinin gua kuliah di sini karena dulu awalnya gua emang nggak boleh kuliah jauh-jauh kan. Udah deh, setelah gua nginget itu tadi spirit gua langsung bangkit lagi kaya terisi penuh kembali.

2. Jalin komunikasi yang lancar

Menurut gua ini penting banget sih, basically, apalagi coba yang bisa dijalin orang LDRan selain komunikasi. Cuma lewat komunikasi gua bisa berasa deket gitu loh sama mereka. Malahan kalo gua jarang hubungin keluarga jadi kaya sering kepikiran mereka terus dan makin pengen pulang jatohnya. Jangan lupa jalin komunikasi lancarnya sama Gusti Allah juga karena semua yang terjadi di dunia ini atas kehendaknya. Sering-sering aja curhat sama Gusti Allah dan biasanya itu tuh bisa bikin lega dan plong banget efeknya. Setelah itu gue kaya dapet kekuatan baru gitu loh, pokonya tempat cerita paling menenangkan banget.

Advertisement

3. Sibukin diri dengan hal yang bermanfaat di perantauan

Gua biasanya kalau lagi banyak acara atau tugas di kampus bisa rada lupa sih sama yang namanya pulang. Karena kan kalau kita banyak kegiatan, yang ada di fikiran kita ya yang lagi dilakuin saat itu dan yang ada di dekat kita. Jadi, mana sempet galau-galauin masalah rumah. Malahan kalo pas weekend nggak ada agenda apa-apa dan cuma di asrama doang gitu, justru itu berpeluang besar gua buat melow kangen sama keluarga. Makanya deh mendingan keluyuran kemana gitu atau do something new yang bisa bikin gua asik sendiri dari pada leyeh-leyeh, nyantai-nyantai nanti lama-lama melow.

Intinya sih grow up in semangat lo biar nggak gampang loyo menjalani perjalanan jauh ini. Masih banyak cara lain yang bisa dilakuin buat ngatasin homesick. Dan setiap orang punya caranya masing-masing tapi kalo gua seringnya ya ngelakuin hal di atas. Tenang kita nggak sendirian dan masih banyak yang lebih jauh jaraknya dengan keluarga dari pada kita, lagian kita pergi juga demi mereka dan nggak selamanya kok kita jauh terus. Mereka setia doain kita mereka setia nungguin kita. So, be calm insyaallah ini semua akan berakhir indah. Aamiin.