Islam adalah agama yang mengagungkan kebenaran. Tolok ukur kebenaran dalam Islam yaitu bersumber dari wahyu Allah SWT, baik dalam Al-Qur’an maupun Al-Sunnah. Islam juga mengagungkan ilmu dan mengharamkan berkata tanpa dasar ilmu yang benar. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat Al-Baqarah ayat 147:

الْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

Kebenaran itu adalah dari Rabb-mu, sebab itu janganlah sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu.

Diantara cara berfikir yang menyimpang dari kebenaran adalah percaya kepada khurafat dan mitos. Yang dimaksud dengan mitos adalah cerita-cerita bohong tentang suatu hal seperti asal usul tempat, alam, manusia dan sebagainya yang mengandung arti mendalam dan diungkapkan dengan cara gaib. Sedangkan definisi khurafat adalah ajaran atau keyakinan yang tidak mempunyai landasan kebenaran, disebut pula takhayul.

Percaya dan bersandar pada khurafat dan mitos (cerita-cerita bohong) adalah salah satu cara berfikir dan berdalil orang-orang musryik. Mereka tidak menggunakan akal dan hati mereka untuk mencari dan mengamalkan kebenaran. Dan itu merupakan sebab mereka dimasukan ke dalam Neraka. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat al-Mulk ayat 10:

وَقَالُوا لَوْ كُنَّا نَسْمَعُ أَوْ نَعْقِلُ مَا كُنَّا فِي أَصْحَابِ السَّعِيرِ

Dan mereka berkata: "Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscaya tidaklah kami termasuk penghuni-penghuni Neraka yang menyala-nyala."

Advertisement

Khurafat dan mitos merupakan salah satu sebab disembahnya patung-patung, batu, benda-benda keramat dan sesembahan lainnya selain Allah SWT. Di Indonesia khususnya, banyak khurafat dan mitos yang hingga saat ini dipercaya sebagai sebuah kebenaran secara turun temurun. Bahkan bukan hanya dipercaya tapi kepercayaan itu direalisasaikan dalam bentuk ritual-ritual tertentu yang mengandung unsur kesyirikan.

Salah satu contoh mitos yang hingga saat ini masih diyakini adalah mitos tentang Candi Prambanan, asal usul gunung Tangkuban Perahu, asal usul Danau Toba dan beberapa tempat lainnya. Berkaitan dengan mitos candi prambanan, diyakini bahwa candi ini dibuat Bondowoso sebagai syarat untuk menikahi Roro Jonggrang yang meminta seribu candi dalam semalam. Kemudian Bondowoso mengutuk Roro Jonggrang menjadi candi pelengkap keseribu karena menghianti janji. Muncul khurafat dan mitos bahwa pasangan yang datang ke tempat tersebut secara bersama akan terputus hubungannya. Tempat lain yang memiliki khurafat putus hubungan semisalnya adalah Kebon Raya Bogor, Baturaden di Kabupaten Banyumas, dan Air terjun Coban Rondo di Malang.

Adapun contoh khurafat lainnya terkait dengan jodoh adalah jangan makan depan pintu nanti jodohnya jauh, jangan makan di tempat tidur nanti jodohnya pemalas, jangan makan menggunakan dua piring nanti istrinya dua, dan jangan nyapu setengah-tengah nanti jodohnya jelek.

Di Indonesia juga memiliki banyak khurafat dan mitos hantu. Banyak nama-nama hantu yang dipercaya sampai saat ini yang masih dipercaya adalah hantu kuntilanak, Sundel Bolong, Tuyul, Pocong, Genderuwo, Wewe gombel dan nama hantu lainnya. Contoh mitos hantu-hantu tersebut adalah Tuyul yaitu dipercaya sebagai makhluk halus yang digambarkan berwujud anak kecil dengan kepala gundul dan berjiwa kerdil, Tuyul dapat diperkerjakan dengan pekerjaan tertentu dan biasanya untuk mencuri uang. Untuk menangkal tuyul, orang memasang yuyu di sejumlah sudut rumah karena tuyul dipercaya menyukai yuyu sehingga ia lupa akan tugas yang dibebankan pemiliknya.

Khufarat dan mitos lain adalah terkait dengan binatang yang dipercaya memiliki kaitan dengan mistis yaitu kucing hitam, burung hantu, anjing hitam, ayam hitam, dan hewan lainnya. Contoh yang terkait dengan kucing hitam, yaitu dipercaya memiliki mistis, dan ada juga yang percaya bahwa keberadaan kucing hitam menunjukan adanya penampakan hantu atau sekedar lewat, juga dipercaya keberadaannya menandakan malapetaka. Sedangkan mitos burung hantu adalah dipercaya sebagai sahabat setan, suaranya dimaknai sebagai tanda datangnya kematian serta berbagai malapetaka lainnya.

Contoh khurafat dan mitos lain adalah terkait tempat-tempat yang dianggap keramat adalah Lawang Sewu Semarang, Alas Purwo, Gunung Merapi dan Alas Roban serta tempat lainnya. Tempat-tempat tersebut dipercaya memiliki keramat dan keangkeran. Sebagai contoh, misalnya pantai selatan yang dianggap angker dan dipercaya banyak dihuni bangsa jin yang dipimpin oleh Ratu Kidul, sehingga ungkapan rasa syukur dan memohon perlindungan dilakukan dengan cara nadranan semacam ruwayatan, mengirim sesajen, sembelihan lalu dikirim ke laut.

Itulah beberapa contoh mitos-mitos yang tersebar di masyarakat. Dan masih banyak mitos lainnya yang sampai saat ini masih diyakini oleh masyarakat yang jahil akan akidah Islam.

Keyakinan pada khurafat dan mitos ini pada hakehatnya adalah pemikiran masyarakat musyrik jahiliyyah. Meraka bersandar kepada khurafat dan mitos sehingga akal sehat mereka rusak dan begitupula teori keilmuan mereka. Sehingga akidah dan muamalah mereka sesat dan menyesatkan karena tidak berlandaskan pada wahyu Allah SWT melainkan pada khurafat dan mitos yaitu cerita-cerita bohong.

Secara umum, penyimpangan utama khurafat dan mitos terletak pada penisbatan terjadinya sesuatu diantaranya musibah, kemudahatan dan kemanfaatan kepada selain Allah SWT, baik tempat, benda, binatang, manusia, dan bangsa jin ataupun yang lainnya. Dan ini bertentangan dengan prinsip dasar Islam, bahwa Allah-lah yang Maha Kuasa dalam menimpakan kemudarahatan dan memberikan kemanfaatan kepada makhluk-makhluk-Nya. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat al-Thagabun ayat 11:

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an surat al-Hadid ayat 22:

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنْفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ نَبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.

Selain menyelisihi penisbatan kejadian alam semesta kepada selain Allah SWT. Kepercayaan terhadap khurafat dan mitos yang direalisasikan dalam bentuk ritual tertentu baik sesajen, ruwatan, dan yang lainnya untuk memohon kebaikan dan meminta perlindungan telah menyimpang dari prinsip dasar Islam yang mengajarkan tauhid yaitu berdo’a, memohon kebaikan dan berlindung dari keburukan hanya kepada Allah SWT semata. Karena hanya Dia-lah yang mampu mendatangkan manfaat dan mudharat. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat Yunus ayat 106:

وَلَا تَدْعُ مِنْ دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَنْفَعُكَ وَلَا يَضُرُّكَ فَإِنْ فَعَلْتَ فَإِنَّكَ إِذًا مِنَ الظَّالِمِينَ

Dan janganlah kamu beribadah kepada yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudharat kepadamu selain Allah, sebab jika kamu berbuat (yang demikian), itu, maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang zalim.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an surat Al-Ahqaf ayat 5-6:

وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنْ يَدْعُو مِنْ دُونِ اللَّهِ مَنْ لَا يَسْتَجِيبُ لَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَهُمْ عَنْ دُعَائِهِمْ غَافِلُونَ. وَإِذَا حُشِرَ النَّاسُ كَانُوا لَهُمْ أَعْدَاءً وَكَانُوا بِعِبَادَتِهِمْ كَافِرِينَ

Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang beribadah kepada sembahan-sembahan selain Allah yang tiada dapat memperkenankan (doa) nya sampai hari kiamat dan mereka lalai dari (memperhatikan) doa mereka? Dan apabila manusia dikumpulkan (pada hari kiamat) niscaya sembahan-sembahan itu menjadi musuh mereka dan mengingkari pemujaan-pemujaan mereka.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat Fatir ayat 13:

وَالَّذِينَ تَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ مَا يَمْلِكُونَ مِنْ قِطْمِيرٍ

Dan orang-orang yang kamu seru (sembah) selain Allah tiada mempunyai apa-apa walaupun setipis kulit ari.

Penyelisihan lain dari kepercayaan terhadap khurafat dan mitos adalah keyakinan tanpa dasar ilmu. Padahal Islam adalah agama ilmu. Allah SWT menurunkan al-Qur’an dan Al-Sunnah sebagai sumber utama ilmu dalam meniti kehidupan ini dan sebagai hidayah bagi manusia. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat Al-Isra ayat 36:

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.

Tapi justru memang sebaliknya, orang-orang musyrik yang percaya kepada khurafat dan mitos menuduh wahyu Allah SWT sebagi mitos (cerita-cerita dusta) belaka. Dan inilah salah satu sebab kekufuran mereka. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat Al-Qalam ayat 15 dan Al-Muthafifin ayat 13:

إِذَا تُتْلَى عَلَيْهِ آيَاتُنَا قَالَ أَسَاطِيرُ الْأَوَّلِينَ

Apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata: “(Ini adalah) dongeng-dongengan orang-orang dahulu kala.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat Al-Nahl ayat 24:

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ مَاذَا أَنْزَلَ رَبُّكُمْ قَالُوا أَسَاطِيرُ الْأَوَّلِينَ

Dan apabila dikatakan kepada mereka "Apakah yang telah diturunkan Tuhanmu?" Mereka menjawab: “Dongeng-dongengan orang-orang dahulu"

Lebih spesifik lagi, penyimpangan mitos dan khurafat banyak terkait dengan tauhid rububiyyah dan uluhiyyah. Dalam tauhid rububiyyah, ummat Islam harus meyakini bahwa Allah SWT adalah satu-satunya Rabbul-Alamin, Pencipta, Penguasa dan Pengatur alam semesta. Segala yang terjadi pada alam semesta ini adalah atas kehendak dan kekuasaan Allah SWT. Karena Allah SWT sebagai Rabb alam semesta maka peribadatan harus diperuntukan hanya kepada-Nya semata termasuk berdo’a, meminta pertolongan, meminta perlindungan, takut, harap dan lain-lain dan inilah yang disebut dengan tauhid uluhiyyah. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an Surat Al-Baqarah ayat 21:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertakwa.

Ayat yang mulia ini menjelaskan bahwa manusia diperintahkan untuk memurnikan peribadatan kepada Allah SWT karena Dia satu-satunya Rabb yaitu Pencipta manusia seluruhnya. Jadi pengakuan rububiyah Allah Ta’ala mewajibkan pengamalan tauhid uluhiyyah.

Dengan demikian, dapatlah kita pahami bahwa khurafat dan mitos banyak menyimpang dari prinsip-prinsip dasar Islam. Maka hukum percaya kepada khurafat dan mitos adalah syirik. Adapun klasisikasi syirik akbar atau syirik ashgar tergantung pada jenis khurafat dan mitos serta pengamalan dari kepercayaan tersebut.

Banyak dampak yang ditimbulkan dari kepercayaan kepada khurafat dan mitos, yaitu mendatangi tukang sihir dan dukun, pengagungan terhadap Jin dan Setan dan terpengaruh ramalan-ramalan buruk. Dan juga ritual-ritual kesyirikan yang dianggap sebagai penolak bala dan manfaat lainnya seperti ritual sesajen, ruwatan (nadranan), sedekah bumi, kurban untuk makhluk ghaib dan ritual syirik yang lainnya.

Dari pemaparan perihal mitos dan khurafat, maka perlu dipahami bahwa Islam adalah agama tauhid dan melarang semua bentuk kesyirikan. Pemalingan hak rububiyyah, uluhiyyah dan asma wa sifat kepada selain Allah SWT adalah bentuk kesyirikan yang diharamkan dalam Islam.