Ketika Lebaran menjelang, ada banyak yang kamu siapkan. Selain tiket untuk pulang, untukkamu yang merantau, ada satu lagi hal yang harus dipersiapkan matang-matang. Yaitu menjawab pertanyaan “Kapan nikah?” dengan ekspresi yang tepat. Kadang, setelah mendapat pertanyaan yang selalu terlontar menjelang umur 25-an, kamu akan dibuat nggak nyaman atau annoying.

Diam-diam, kamu berharap sanak keluarga dan tetanggamu nggak tanya-tanya tentang nikah-menikah ini. Ada beberapa hal kok yang bisa lebih bisa ngasih kesan ciamik daripada tanya tentang nikah melulu. Bahkan, bisa bikin lebaranmu lebih nyenengin! Semoga para penanya “Kapan nikah?” bisa berubah dan ngasih hal-hal ini ya, guys. Hehehehe.

Pertanyaan “Kapan nikah?” ada tarifnya sendiri. Kalo udah siap ngasih, akan dijawab! Lumayan bisa buat nyicil rumah~

Siapkan uang tebusan dulu! via bidhuan.com

Ketika lebaran, akan ada beberapa pertanyaan yang pasti sudah familiar kamu dengar. Fase pertanyaannya pun bertahap, mulai dari sekolah, kuliah, hingga ketika kamu menjelang usia 25-an. Kalau tarif pertanyaan ini beneran ada, kamu pasti bakal mau jawab! Asal si penanya udah nyiapin uang tebusannya, nggak masalah. Hayooo, yakin mau tanya “Kapan nikah?” lagi?

Tetiba menyelipkan amplop ke sela-sela tangan, terasa lebih nyenengin. Angpau lebaran emang lebih dinanti daripada tanya-tanya terus~

Mending kasih angpau aja deh sekarang! via www.orangdalam.com

Yang ditunggu-tunggu dan udah jadi tradisi Lebaran di Indonesia adalah menanti amplop bertebaran dari sanak saudara. Yah, walaupun siklus dapet angpau ini berhenti ketika kamu udah bekerja, tanganmu pun nggak akan menolak ketika diberi. Karena menyelipkan amplop akan terasa lebih nyenengin daripada tanya nikah melulu yang bikin mood terjun bebas saking bosen jawabnya.

Nggak hanya dalam bentuk barang, bilang “Semoga ntar ada undangan dateng ke rumah ya!” itu doa baik yang terselubung. Ga akan bikin annoying

Doain aja yah… via www.melauspartners.com

Coba ganti pertanyaan yang kurang berhatikemanusiaan ini berubah jadi pernyataan yang menyemogakan. Misalnya….

“Budi! Kalau resepsi ntar, jangan lupa kasih undangan ya! Semoga si doi cepet dateng trus bisa cepetan DP gedung!”

Itu akan lebih nyenengin kok daripada memberondong dengan pertanyaan tentang masa depan itu. Karena ucapan adalah doa, biar beneran bisa jawab “Kapan nikah?” di lebaran tahun depan~

Atau ada yang berbaik hati buat ngenalin seseorang ke kamu. Siapa tahu jodoh beneran, jadi bisa jawab “Kapan nikah?” dengan lantang dan pede~

Kenalin boleh lah, Om, Tante…. via 1000pluscoffees.tumblr.com

Salah satu hal yang paling disemogakan saat lebaran adalah kurangnya intensitas pertanyaan. Apalagi kalau ada saudara yang punya inisiatif baik buat ngenalin kamu dengan seseorang. Karena jodoh siapa yang bisa menebak. Kalau ternyata “klik” dan sudah ditakdirkan, hal yang mereka pertanyakan terjawab sudah! Kamu sudah bisa menjawab “Kapan nikah?” mereka dengan pede dan lantang nantinya. Ah, senangnya~

Bingkisan kecil-kecilan yang udah kamu siapkan untuk kakek nenek, diam-diam bikin mereka terharu. Lebaran kali ini pun terasa makin istimewa

Lebih bikin Lebaran berkesan

Membawa bingkisan lebaran bukanlah sebuah kewajiban yang harus kamu penuhi. Kalau kamu ingin berbagi sedikit kebahagiaan dengan Kakek dan Nenek di rumah, pun tak jadi masalah. Di luar sepengetahuanmu, mereka akan terharu ketika menerima bingkisan dari cucu kesayangannya. Menghabiskan waktu Lebaran jadi lebih menghangatkan hati.

Gift pack dari Dove Chocolate cocok untuk dijadikan bingkisan Lebaran, bisa kamu jadikan alternatif untuk diberikan pada Kakek Nenek. Pun untuk keluarga besarmu. Cokelat bisa menduakalilipatkan kebahagiaan yang kamu rasa. Cokelatnya yang meleleh di mulut dan creamy, siap buat Lebaranmu lebih berkesan dan penuh makna.

Dengan memberikan beberpa hal yang solutif daripada pertanyaan “kapan nikah?”, mana nih yang diam-diam kamu amini dalam hati? Semoga Lebaranmu bisa lebih berkesan ya!